Ekonomi Jadi Pemicu

Kompas.com - 04/05/2013, 03:30 WIB
Editor

RUPIT, KOMPAS - Insiden di Kecamatan Rupit, Musi Rawas, Sumatera Selatan, yang memakan korban jiwa saat warga menuntut pemekaran, baru-baru ini, pemicunya tak hanya soal tapal batas. Namun, rebutan sumber daya ekonomi antara Rupit yang ingin pemekaran dan Musi Banyuasin.

Laporan Kompas dari lapangan, Jumat (3/5), menyimpulkan, jika masalah perebutan sumber daya ekonomi seperti sumur minyak, tambang batubara, dan kebun sawit tersebut tak diselesaikan secara tuntas, tak hanya persoalan tapal batas yang menjadi pekerjaan rumah, tetapi justru sewaktu-waktu akan menimbulkan konflik vertikal di antara warga Rupit yang ingin pemekaran Musi Rawas Utara (Muratara) dengan Musi Banyuasin (Muba).

Hingga kini, masalah yang terkait dengan penentuan tapal batas, termasuk sumber-sumber daya ekonomi itu, masih dituntut warga di Muratara dengan Muba.

Beda pandangan

Unjuk rasa di Desa Muara Rupit, yang berujung pembubaran paksa oleh kepolisian sehingga menewaskan empat warga, ternyata merupakan aksi tandingan yang dilakukan sebelumnya oleh massa pendukung pemekaran Muratara dari Rawas Ilir, yang juga salah satu kecamatan di Musi Rawas. Namun, jika warga Rupit ingin pemekaran segera, warga Rawas Ilir ingin sumber daya ekonomi itu diserahkan dulu ke Kecamatan Rupit. Perbedaan pandangan itulah yang membuat warga Rupit membuat aksi tandingan.

Unjuk rasa massa dari Rawas Ilir ini sendiri menolak kesepakatan tapal batas yang memasukkan sumur Subhan IV ke Muba. Sejak 2007, sumur minyak yang dikelola Conocophillips itu sebenarnya masuk Muratara.

Ketua Pemuda Peduli Rawas Ilir Abdul Aziz mengatakan, kebijakan tapal batas yang ditandatangani Gubernur Sumatera Selatan Alex Noerdin itu sepihak dan merugikan masyarakat Rawas Ilir dan Muratara secara ekonomi. ”Kami bukan menentang pemekaran Muratara, tetapi meminta menunda pemekaran sampai sumber daya ekonomi itu kembali ke Muratara,” katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebaliknya, Presidium Muratara dan sebagian besar warga Muratara bersikeras untuk pemekaran dulu. ”Kami tak peduli ke mana sumur Subhan IV, yang penting mekar dulu,” kata salah satu tokoh Rupit, Eddy Susanto.

Adapun terkait klaim masalah perbatasan antara Muba dan Musi Rawas, Wakil Ketua Komisi II DPR Arif Wibowo mengatakan, masih akan diklarifikasi DPR setelah reses. Sebelum batas wilayah induk rampung ditetapkan, pembahasan calon daerah otonom baru Muratara belum bisa dilakukan.

Sementara itu, kehadiran Kabupaten Malaka di Nusa Tenggara Timur (NTT) sebagai daerah otonomi baru, terpisah dari kabupaten induk, Belu, akan mendongkrak kesejahteraan warga perbatasan RI-Timor Leste.(IRE/KOR/INA)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.