Rumah Mewah Jadi Pabrik Sabu

Kompas.com - 03/05/2013, 03:14 WIB
Editor

Tangerang Selatan, Kompas - Aparat Subdirektorat Psikotropika Polda Metro Jaya menggerebek pabrik sabu di rumah mewah Vila Melati Mas, Blok G1, Nomor 16, Jelumpang, Serpong, Tangerang Selatan, Banten, Kamis (2/5). Produksi pabrik itu diperkirakan senilai Rp 1 miliar per hari.

Pemilik pabrik berinisial Pg (40) ditangkap dalam penggerebekan itu.

”Ini luar biasa besar karena dalam sehari bisa memproduksi setidaknya 0,5 kilogram (kg) sabu atau senilai Rp 1 miliar. Ini harus dihukum berat,” kata Wakil Kepala Polda Metro Jaya Brigadir Jenderal Sudjarno, di lokasi penggerebekan.

Menurut Sudjarno, Pg adalah pemilik pabrik sabu di kawasan Jelambar, Jakarta Barat, yang kabur saat penggerebekan, empat tahun lalu. Pabrik itu pun berada di perumahan elite sehingga saat digerebek banyak warga perumahan geger karena tidak menyangka.

Barang bukti yang disita dari tersangka, menurut Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto yang turut hadir, adalah satu set peralatan labolatorium aktif, puluhan botol berisi cairan kimia untuk sabu, 6 stoples besar fosfor, 5 jeriken aseton, 3 liter alkohol, 1 karung bubuk soda, 5 bong, dan 2 pucuk senjata jenis air softgun, serta 1 kg sabu siap jual dan 10 kg sabu setengah jadi.

Peralatan laboratorium kimia dan zat-zat kimia tersebut, ujar Sudjarno, menjadi bukti bahwa rumah itu dijadikan pabrik memproduksi sabu.

Rumah yang dijadikan pabrik pembuatan sabu itu berupa rumah bertingkat dua. Produksi sabu dilakukan di ruang lantai satu. Di dapurnya terpasang peralatan pembuat sabu, berupa rangkaian sejumlah tabung kaca dan selang plastik atau kaca, mirip sebuah laboratorium kimia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rumah yang disulap menjadi pabrik sabu itu berdampingan dengan satu rumah yang ditempati tersangka dengan keluarganya. Dua rumah itu hanya berjarak sekitar 20 meter dari pos keamanan.

Berbagai bahan baku yang ada di ruangan itu, kata Sudjarno, dapat digunakan untuk memproduksi sabu kualitas bagus.

”Kami hitung di sini dari bahan baku yang ada bisa diproduksi 10 kilogram sabu. Satu hari, ia bisa memproduksi 0,5 kilogram sabu. Kalau dihitung nilainya Rp 20 miliar,” tuturnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.