Waspadai Potensi Longsor Pascagempa di Dieng

Kompas.com - 29/04/2013, 03:49 WIB
Editor

Jakarta, Kompas - Beberapa kawasan di Dieng, Jawa Tengah, rentan longsor pascagempa pekan lalu. Masyarakat diminta meningkatkan kewaspadaan, terutama saat dan seusai hujan lebat. Bahkan, warga disarankan mengungsi bila hujan lebat.

Demikian rekomendasi para peneliti pada Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

”Rekomendasi dibuat setelah penelitian di kawasan Dieng. Gempa Jumat (19/4) malam memicu kerentanan longsor karena menyebabkan retakan tanah menyebar hingga Kabupaten Batang,” kata Kepala PVMBG Surono, Minggu (28/4).

Sesaat setelah gempa, tanah longsor terjadi di beberapa lokasi di Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara, serta Kecamatam Bawang, Kecamatan Reban, dan Kecamatan Blado di Kabupaten Batang. Ancaman longsor ini seiring hujan yang kerap terjadi.

PVMBG juga merekomendasikan agar 21 rumah di bawah tebing terjal yang retak dan longsor di Dusun Pekasiran, Desa Pekasiran, direlokasi. Dua rumah di tebing retak di desa itu juga harus dipindah. Sementara itu, rumah- rumah di sepanjang tepi tebing terjal di desa yang sama harus digeser minimal 5 meter dari tepi.

”Kami meminta warga tidak beraktivitas di bawah material longsoran, pada, dan di bawah lereng terjal pada saat dan setelah turun hujan lebat,” katanya.

Surono juga merekomendasikan agar dibuat tebing penahan pada tebing jalan yang longsor, fondasi sampai pada batuan dasar supaya stabil dan diberi saluran pengering. Lereng tebing perlu dibuat terasering.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Aktivitas turun

Bila ancaman longsor tinggi, aktivitas vulkanik di Dieng saat ini cenderung turun. Kepala Pos Gunung Api Dieng Tunut Pujiharo mengatakan, pemantauan pada Sabtu (27/4) pagi hingga tengah hari, hanya terekam sekali gempa vulkanik dalam dan sekali gempa tektonik lokal.

Pengamatan visual, asap dari Kawah Timbang berketinggian 50 meter. Bau belerang tercium lemah pada jarak 1.000 meter dari kawah ke barat dan tak tercium 1.500 meter ke selatan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.