Kompas.com - 19/04/2013, 17:29 WIB
|
EditorHeru Margianto

JAKARTA, KOMPAS.com — Fraksi Partai Demokrat akan melakukan pertemuan dengan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono di Raffles Hills Cibubur pada Jumat (19/4/2013) malam ini. Agenda yang disoroti antara lain terkait kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) dan polemik batalnya Yenny Wahid bergabung ke Partai Demokrat.

"Termasuk BBM juga mungkin karena namanya saja pengarahan pasti terkait dengan hal-hal yang menjadi isu nasional," ujar Ketua DPP Partai Demokrat Sutan Bhatoegana saat dihubungi, Jumat siang ini.

Menurut Sutan, pertemuan pada malam hari nanti merupakan rangkaian konsolidasi Fraksi Partai Demokrat di parlemen. Saat ini, diakui Sutan, seluruh anggota dewan dari Fraksi Partai Demokrat sangat menunggu arahan Ketua Umum Partai Demokrat terpilih. Ia pun tak menampik kemungkinan pertemuan itu membahas persoalan lain seperti konvensi dan polemik Yenny Wahid.

"Supaya kita tahu semua, konvensi itu apa. Nanti bagaimana, jalan apa tidak, tentang Mba Yenny kemarin enggak jadi masuk itu karena apa, itu dijelaskan semua. Kan biar tahu semua dan enggak salah," imbuhnya.

Seperti diketahui, pertemuan pada malam hari nanti merupakan pertemuan pertama kali yang dilakukan Fraksi Partai Demokrat dengan Ketua Umum Partai Demokrat terpilih Susilo Bambang Yudhoyono. Pertemuan dilakukan menjelang penyerahan daftar calon anggota legislatif sementara (DCS) dan perombakan struktur yang akan dilakukan partai itu.

Di dalam penyusunan struktur baru, polemik sempat terjadi di dalam internal partai itu. Terakhir ialah persoalan batalnya Yenny Wahid bergabung ke Partai Demokrat. Beberapa politisi Partai Demokrat menilai Yenny masih belum pantas mendapatkan posisi tinggi di partai itu.

Namun, Yenny menyangkal tawaran posisi yang membuatnya tertarik masuk ke Partai Demokrat. Ia pun akhirnya urung bergabung ke partai itu setelah mendengarkan nasihat dari para kiai.

SBY juga menyangkal menawarkan posisi tertentu kepada Yenny. SBY yakin Yenny memiliki pertimbangan sendiri batal bergabung ke Parati Demokrat dan dia pun menghormati keputusan itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Hari Kebangkitan Nasional 2022, Jokowi: Tidak Boleh Ada yang Tertinggal, Tak Ada yang Boleh Tersisihkan

    Hari Kebangkitan Nasional 2022, Jokowi: Tidak Boleh Ada yang Tertinggal, Tak Ada yang Boleh Tersisihkan

    Nasional
    Akhir Kasus Harvey Malaiholo Nonton Video Porno Saat Rapat

    Akhir Kasus Harvey Malaiholo Nonton Video Porno Saat Rapat

    Nasional
    Penerbang Helikopter C-725 Caracal TNI AU Latih Kemampuan Penembakkan Roket RD-702 MOD4

    Penerbang Helikopter C-725 Caracal TNI AU Latih Kemampuan Penembakkan Roket RD-702 MOD4

    Nasional
    Hari Kebangkitan Nasional, Prabowo Ingatkan Pentingnya Jaga Semangat Nasionalisme

    Hari Kebangkitan Nasional, Prabowo Ingatkan Pentingnya Jaga Semangat Nasionalisme

    Nasional
    Kejagung Tetapkan Analis Ditjen Perdagangan Luar Negeri Kemendag Jadi Tersangka Kasus Korupsi Impor Baja

    Kejagung Tetapkan Analis Ditjen Perdagangan Luar Negeri Kemendag Jadi Tersangka Kasus Korupsi Impor Baja

    Nasional
    Menag Yaqut Tinjau dan Tes Layanan Jemaah Haji di Mekkah

    Menag Yaqut Tinjau dan Tes Layanan Jemaah Haji di Mekkah

    Nasional
    Hari Kebangkitan Nasional, Ketua DPR Ajak Masyarakat Perkokoh Gotong Royong Bangun Bangsa dan Negara

    Hari Kebangkitan Nasional, Ketua DPR Ajak Masyarakat Perkokoh Gotong Royong Bangun Bangsa dan Negara

    Nasional
    Komnas HAM: Tidak Ada Mekanisme Penyelesaian Pelanggaran HAM Berat 1998 Nonyudisial

    Komnas HAM: Tidak Ada Mekanisme Penyelesaian Pelanggaran HAM Berat 1998 Nonyudisial

    Nasional
    Berpeluang Dihapus, Menko PMK: Jika Kasus Covid-19 Terkendali, Masa PPKM Terus?

    Berpeluang Dihapus, Menko PMK: Jika Kasus Covid-19 Terkendali, Masa PPKM Terus?

    Nasional
    Dirjen Dukcapil Usul Peserta Pemilu 2024 Deklarasikan Tak Pernah Punya Paspor Asing

    Dirjen Dukcapil Usul Peserta Pemilu 2024 Deklarasikan Tak Pernah Punya Paspor Asing

    Nasional
    Solusi Kasus HAM Lewat Jalur Non-yudisial dan 'Cuci Tangan' Pemerintah

    Solusi Kasus HAM Lewat Jalur Non-yudisial dan "Cuci Tangan" Pemerintah

    Nasional
    Hepatitis Akut, Dianggap Kecil Kemungkinan Jadi Pandemi, tetapi Tetap Diwaspadai

    Hepatitis Akut, Dianggap Kecil Kemungkinan Jadi Pandemi, tetapi Tetap Diwaspadai

    Nasional
    Kritik untuk Penyelesaian Kasus HAM Berat 1998 tanpa Pengadilan

    Kritik untuk Penyelesaian Kasus HAM Berat 1998 tanpa Pengadilan

    Nasional
    Lepas Masker Menuju Transisi dan Pandemi yang Belum Berakhir

    Lepas Masker Menuju Transisi dan Pandemi yang Belum Berakhir

    Nasional
    Kebijakan Larangan Ekspor Minyak Goreng yang Dicabut dan Pengawasan Ketat Harga di Pasaran

    Kebijakan Larangan Ekspor Minyak Goreng yang Dicabut dan Pengawasan Ketat Harga di Pasaran

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.