Peninggalan Prasejarah Ditemukan di Malang

Kompas.com - 18/04/2013, 14:05 WIB
|
EditorNasru Alam Aziz

MALANG, KOMPAS.com -- Warga Kelurahan Bakalankrajan, Kecamatan Sukun, Kota Malang, Jawa Timur, menemukan lumpang dan dolmen yang diduga peninggalan zaman prasejarah.

"Sudah banyak penemuan di sini. Mulai tahun 1993 ditemukan yoni, tahun 2006 ada arca temuan tahun 1960-an yang akhirnya dijual, hingga yang sekarang ini ditemukan adalah batu dolmen dan lumpang," ungkap Ketua RW 1 Bakalankrajan Sukun, Endro Sariatmoko, Kamis (18/4/2013).

Batu dolmen dan lumpang tersebut ditemukan tersebar di halaman rumah warga. Saat ini batu-batuan tersebut disimpan di halaman balai RW 1, dikumpulkan dengan temuan Yoni yang sudah ditemukan pada tahun 1993.

Dosen sejarah IKIP Budi Utomo Malang, Suwardono menjelaskan, dolmen atau meja batu biasanya digunakan sebagai altar persembahan bagi warga pada zaman prasejarah. Adapun lumpang merupakan alat penumbuk padi untuk persembahan. Semuanya merupakan penanda kesuburan di wilayah tersebut.

"Dengan ditemukannya yoni, arca, batuan candi, serta lumpang dan dolmen, bisa diduga daerah tersebut dahulunya adalah kawasan pemukiman. Di kawasan ini juga diduga ada candi, mengingat ditemukan yoni dan batuan candi yang merupakan inti sebuah candi," papar Suwardono.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Puluhan Babi di Tapanuli Utara Mati Terserang Virus Hog Cholera

Puluhan Babi di Tapanuli Utara Mati Terserang Virus Hog Cholera

Regional
Wanita Tewas di Hotel Dibunuh karena Menolak Berhubungan Badan Lebih Lama

Wanita Tewas di Hotel Dibunuh karena Menolak Berhubungan Badan Lebih Lama

Regional
Siap-siap, Sebentar Lagi Semarang Akan Miliki Trem

Siap-siap, Sebentar Lagi Semarang Akan Miliki Trem

Regional
Wanita Tewas di Kamar Hotel Omega Ternyata Dibunuh Teman Kencan

Wanita Tewas di Kamar Hotel Omega Ternyata Dibunuh Teman Kencan

Regional
Dilarang Unjuk Rasa hingga Pelantikan Presiden, bagi Pelanggar Akan Ditindak

Dilarang Unjuk Rasa hingga Pelantikan Presiden, bagi Pelanggar Akan Ditindak

Regional
Cerita di Balik Siswa SMP Gantung Diri di Kupang, Tinggalkan Surat Wasiat hingga Tak Bisa Bunuh Ayahnya

Cerita di Balik Siswa SMP Gantung Diri di Kupang, Tinggalkan Surat Wasiat hingga Tak Bisa Bunuh Ayahnya

Regional
Kabut Asap Kiriman Masuk Sumbar, Warga Diminta Kurangi Aktivitas Luar Ruangan

Kabut Asap Kiriman Masuk Sumbar, Warga Diminta Kurangi Aktivitas Luar Ruangan

Regional
Saling Ejek dan Pukul, Siswa di Bantul Meninggal Dunia

Saling Ejek dan Pukul, Siswa di Bantul Meninggal Dunia

Regional
Bupati Indramayu Kena OTT KPK, Wagub Uu Prihatin

Bupati Indramayu Kena OTT KPK, Wagub Uu Prihatin

Regional
Gaet Investor Asing, Jawa Barat Tawarkan Sejumlah Proyek Strategis

Gaet Investor Asing, Jawa Barat Tawarkan Sejumlah Proyek Strategis

Regional
Posting Status Nyinyir tentang Penusukan Wiranto, Dosen Untidar Magelang Diperiksa

Posting Status Nyinyir tentang Penusukan Wiranto, Dosen Untidar Magelang Diperiksa

Regional
Tol Palindra Diselimuti Kabut Asap Tebal, Pengendara Diminta Waspada

Tol Palindra Diselimuti Kabut Asap Tebal, Pengendara Diminta Waspada

Regional
Diguyur Hujan 4 Hari, Karhutla di Gunung Kanaga Bogor Akhirnya Padam

Diguyur Hujan 4 Hari, Karhutla di Gunung Kanaga Bogor Akhirnya Padam

Regional
RS, Pelajar SD Korban Bullying, Kini Bisa Tersenyum dan Berniat Umrahkan Ibu

RS, Pelajar SD Korban Bullying, Kini Bisa Tersenyum dan Berniat Umrahkan Ibu

Regional
Gubernur Daerah Ini Ancam Tarik Semua Bantuan jika Penerima Merokok, Pengadu Diberi Rp 500.000

Gubernur Daerah Ini Ancam Tarik Semua Bantuan jika Penerima Merokok, Pengadu Diberi Rp 500.000

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X