Kompas.com - 13/04/2013, 10:46 WIB
Penulis Icha Rastika
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Rapat kabinet terbatas mengenai kebijakan pengendalian subsidi bahan bakar minyak (BBM) dalam menjaga keseimbangan fiskal yang digelar di Istana Cipanas, Jumat (12/4/2013), belum menghasilkan kesimpulan. Juru Bicara Kepresidenan Julian Aldrin Pasha mengatakan, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono selaku pimpinan rapat meminta agar hasil sementara pertemuan tersebut dimatangkan dan diperdalam.

“Semalam kami ratas (rapat terbatas) sampai jam 23.00 WIB, masih belum sampai pada keputusan. Bapak Presiden minta diperdalam dan dimatangkan dalam beberapa hari ke depan,” kata Julian melalui pesan singkat yang diterima Kompas.com, Sabtu (13/4/2013).

Rapat pada Jumat malam tersebut juga dihadiri Wakil Presiden Boediono, serta sejumlah menteri, yakni Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa, Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat Agung Laksono, Menteri Koordinator Politk, Hukum dan Keamanan Djoko Suyanto, Menteri Perdagangan Gita Wirjawan, Menteri Perhubungan EE Mangindaan, Menteri Perindustrian MS Hidayat, Menteri Sekretaris Negara Sudi Silalahi dan Sekretaris Kabinet Dipo Alam.

Kemungkinan, Presiden dan jajaran Kabinet Indonesia Bersatu II akan kembali menggelar rapat soal BBM tersebut di Istana Cipanas pada malam ini.

“Sementara (rapat itu) masih tentatif rencananya,” tambah Julian.

Senada dengan Julian, Staf Khusus Presiden Bidang Pembangunan dan Ekonomi, Firmanzah mengungkapkan, kebijakan BBM ke depan masih dalam proses pematangan, pendetilan hitung-hitungannya, serta mempertimbangkan kesiapan di lapangan.

“Juga penyempurnaan skema kompensasi kepada masyarakat miskin,” katanya.

Terkait dengan kebijakan BBM, sebelumnya Yudhoyono mengungkapkan, salah satu opsi mengatasi tingginya anggaran subsidi BBM adalah dengan menaikan harga BBM bersubsidi. Jika dinaikkan, menurutnya,  pemerintah masih mempertimbangkan apakah kenaikan itu dipukul rata atau hanya untuk masyarakat yang tidak layak menerima subsidi.

Jika memang harga BBM dinaikkan, Presiden memastikan akan ada kompensasi bagi rakyat yang terkena imbas. Ia pun meminta kepada semua pihak yang selama ini mendorong harga BBM dinaikkan tidak berubah sikap nantinya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.