PT KAI Diminta Buat Saluran Kedap Air

Kompas.com - 09/04/2013, 03:58 WIB
Editor

Bandung, Kompas - Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Badan Geologi merekomendasikan PT Kereta Api Indonesia dan Pemerintah Provinsi Jawa Barat untuk membuat saluran kedap air di sekitar rel kereta api di jalur selatan provinsi tersebut. Alasannya, limpasan air saat musim hujan menjadi salah satu pemicu utama longsor di sekitar rel kereta itu.

”Masih banyak ditemui saluran yang tak kedap air di sekitar rel kereta api Bandung-Jakarta dan sebaliknya. Itulah yang membuat air mudah melimpas dan menggerus tanah di sekitarnya,” kata Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Badan Geologi Surono di Bandung, Senin (8/4).

Ia mencontohkan, saluran air yang tak kedap air di antaranya Stasiun Padalarang-Stasiun Cilame yang longsor pada Minggu siang lalu. Di sekitarnya terdapat saluran air kecil dengan debit air tinggi yang tidak kedap air. Akibatnya, air menggerus tebing tanah sekitar rel kereta api. Gerusan air itu kemudian memicu retakan tanah di sekitarnya.

Kondisi tersebut juga terjadi di Kampung Sukasirna, Desa Citeras, Kecamatan Malangbong, Garut. Saluran air dan sawah di atas rel kereta api menyebabkan tanah jadi lebih labil dan mudah bergerak. Longsor sempat mengganggu beberapa jalur keberangkatan kereta api selain mengancam keberadaan Stasiun Bumijaya.

”Masyarakat yang tinggal di sekitar tebing tanah juga perlu diungsikan pada saat musim hujan tiba. Mereka rawan terkena longsor,” lanjutnya.

Akibat longsor di sekitar rel, PT KAI Daerah Operasi II merampungkan perbaikan jalur kereta di Kabupaten Bandung Barat. Dengan perbaikan itu, perjalanan kereta api Jakarta-Bandung yang sempat terhenti kembali beroperasi.

Menurut Manajer Humas Daerah Operasi II Bambang S Prayitno, perbaikan selesai pada Senin dini hari. Rel kereta dinyatakan aman untuk dilalui setelah diuji selama setengah jam. Perbaikan dilakukan sejak longsor pada Minggu siang lalu setelah tanah tergerus air hujan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

”Kereta pertama yang melintas adalah Harina dari Surabaya tujuan Bandung melalui jalur utara, dilanjutkan Argo Parahyangan dari Bandung menuju Jakarta. Kereta lainnya dijalankan secara perlahan,” ujar Bambang.

Di Sukabumi, Jawa Barat, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sukabumi berencana memperpanjang status siaga bencana di wilayah tersebut. Hal itu dilakukan karena curah hujan masih tinggi, yang berpotensi terjadinya longsor.

Menurut Usman Susilo, Kepala Bidang Logistik dan Kedaruratan BPBD Kabupaten Sukabumi, pemerintah sebelumnya menetapkan status siaga pada 21 Januari hingga 21 April mendatang.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.