Perempuan Rindu Menenun

Kompas.com - 27/03/2013, 03:34 WIB
Editor

Ende, Kompas - Warga dari Pulau Palue, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur, terutama kalangan perempuan yang mengungsi ke Kabupaten Ende, rindu untuk dapat kembali membuat kain tenun.

Sejak mengungsi sekitar Desember 2012 hingga saat ini, mereka tak pernah lagi menenun. Selain peralatan tenun yang tertinggal, secara ekonomi mereka juga tak mampu lagi membeli bahan tenun, seperti benang dan pewarna.

”Kami ingin sekali menenun kembali supaya dapat menambah penghasilan untuk keluarga. Selama di pengungsian, kami tak bekerja apa-apa,” kata Lutfina Huta (26), Selasa (26/3), warga Desa Reruwairere, Pulau Palue, yang mengungsi ke Desa Mausambi, Kecamatan Maurole, Kabupaten Ende.

Ia berharap ada bantuan dari pemerintah tidak saja dalam bentuk makanan, tetapi juga dalam bentuk bahan tenun, seperti benang dan pewarna. Di daerah itu harga selembar kain tenun dapat dijual sekitar Rp 200.000.

Sejak aktivitas Gunung Api Rokatenda meningkat pada Oktober 2012, gelombang pengungsi dari Palue mulai berlangsung. Sampai saat ini sekitar 2.700 warga pulau tersebut telah mengungsi. Sebagian dari mereka mengungsi ke Maumere, ibu kota Kabupaten Sikka, dan sebagian lainnya mengungsi ke Ende.

Dari pengamatan di lapangan, Selasa pukul 12.30, kalangan ibu- ibu pengungsi umumnya berada di luar tenda. Mereka lebih banyak mengisi kesibukan di dapur pengungsian untuk menyiapkan makan siang. Sebenarnya, jika ada peralatan dan bahan tenun, banyak waktu yang dapat dimanfaatkan ibu-ibu itu untuk menenun.

Lintas sektor

Ketika dikonfirmasi, Pelaksana Tugas Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Sikka Eduardus Desa Pante mengemukakan, upaya pemberdayaan terhadap pengungsi sudah dibicarakan dengan lintas sektor.

”Termasuk dengan Keuskupan Maumere. Hal ini akan dimatangkan dalam rapat koordinasi di tingkat kabupaten,” kata Eduardus. (SEM)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.