Kompas.com - 26/03/2013, 14:46 WIB
|
EditorHertanto Soebijoto

JAKARTA, KOMPAS.com - Jajaran Kepolisian diminta segera mengungkap dan menangkap pelaku penyerbuan di Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta, yang menewaskan empat tahanan titipan Polda DIY pada Sabtu (23/3/2013). Polisi diminta segera menangkap "pasukan siluman" yang menyebar teror bersenjata terhadap publik, hukum, dan sebuah institusi negara.

"Kecepatan untuk memburu, menangkap, dan mengungkapkan kasus ini sangat diperlukan agar masyarakat merasa nyaman dan tidak berada di bawah bayang-bayang ketakutan akibat teror penyerbuan tersebut," tulis Ketua Presidium Indonesia Police Watch, Neta S Pane, dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Selasa (26/3/2013).

Menurut Neta, pengungkapan kasus tersebut sudah menjadi wewenang kepolisian. Pasalnya, Neta mengatakan, TNI sudah menyatakan bahwa oknumnya tidak terlibat sehingga Polri tidak perlu melibatkan TNI dalam mengungkapkan kasus tersebut. Dengan mengungkap cepat kasus penyerbuan itu, lanjut Neta, sehingga ada kepastian hukum di negeri ini bahwa tidak ada pihak-pihak yang bisa sewenang-wenang menghabisi orang yang tidak disukai dengan menyerang sebuah institusi negara.

"Jangan sampai kasus penyerbuan lapas ini akan menjadi seperti kasus geng motor pita kuning yang sampai sekarang tidak terungkap," ujar Neta.

Dia mengatakan Polri juga bisa menugaskan Densus 88 untuk memburu 17 pasukan siluman yang menembak mati empat tahanan kasus pembunuhan anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo's Cafe, pada Selasa (19/3/2013) silam.

"Selama ini Densus 88 sangat piawai dalam memburu, menangkap dan mengungkap kasus-kasus terorisme. Untuk itu Polri perlu segera menugaskan Densus 88 dalam menangani kasus LP Sleman," ujar Neta.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat menyerang lapas. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop polda. Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo's Cafe, Selasa lalu.

Mereka mengancam meledakkan lapas ketika permintaan ditolak pihak lapas. Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup mata masuk. Mereka menyeret petugas lapas agar menunjukkan empat tahanan yang dicari. Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka, yakni Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Mereka tercatat sebagai desertir anggota kesatuan Kepolisian Resor Kota Besar Yogyakarta.

Sebelum kabur, mereka juga membawa rekaman CCTV. Aksi itu hanya berlangsung 15 menit. Kasus itu masih dalam penyelidikan. Namun Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga menyatakan bantahan yang sama.

Berita terkait, baca :

PENYERANGAN DI LAPAS SLEMAN

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.