Kompas.com - 30/01/2013, 20:21 WIB
|
EditorNasru Alam Aziz

JAKARTA, KOMPAS.com -- PT Pertamina (Persero) menyambut baik jika pemerintah menyerahkan pengelolaan Blok Mahakam. Dari kesiapan dana maupun teknis, Pertamina 100 persen mampu untuk mengelola Blok Mahakam.

Hal itu dikemukakan Deputi Bidang Industri Strategis dan Manufaktur Kementerian BUMN Dwijanti Tjahjaningsih, dalam seminar bertema "Kontrak Blok Mahakam: Menanti Keputusan Bermartabat", Rabu (30/1/2013) di Jakarta. "Kementerian BUMN sangat mendukung langkah Pertamina untuk mengelola Blok Mahakam," ujar Dwijanti.

Hal itu mengemuka karena pemerintah tidak tegas memutuskan, khususnya tidak memperpanjang kontrak pengelolaan Blok Mahakam dengan operator asing Total EP Indonesie, yang berakhir pada tahun 2017. "Pemerintah, utamanya Kementerian ESDM, ragu untuk memutuskannya, karena menganggap sumber daya nasional, Pertamina, tidak ingin dan belum siap untuk mengelola Blok Mahakam," tutur Direktur Indonesian Resources Studies, Marwan Batubara.

Padahal, menurut Anggota Komisi I DPR Chandra Tirta Wijaya, sejak 2008 hingga 2012 berulang kali pihak Pertamina menyatakan keinginan untuk mengelola Blok Mahakam. "Bahkan tahun 2010 Pertamina pernah berencana untuk membeli 25 persen saham Total untuk mengelola Blok Mahakam. Namun, rencana itu kami larang karena tahun 2017 kontrak Total akan berakhir," ungkap Chandra.

Menurut Chandra, keinginan Pertamina itu menggambarkan keinginan dan kemampuan mereka untuk mengelola Blok Mahakam, sehingga tidak ada alasan Pertamina tidak mau dan tidak mampu.

Ketua Aliansi Rakyat Kalimantan Timur untuk Blok Mahakam, Wahdiat mengatakan, Blok Mahakam adalah milik bangsa Indonesia, khususnya Kalimantan Timur.

Sampai saat ini Blok Mahakam masih menjadi blok gas terbesar di Indonesia, sekitar 13 triliun cubic feet per tahun 2012, dan sebagai penyumbang devisa negara terbesar dari sektor migas. "Namun, yang didapatkan oleh Kaltim sangat sedikit," ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.