Kompas.com - 28/01/2013, 15:33 WIB
|
EditorFarid Assifa

BULUKUMBA, KOMPAS.com -- Partisipasi masyarakat Kabupaten Bulukumba, dalam Pemilihan Gubernur Sulsel dinilai semakin berkurang. Hal itu disebabkan salah satunya adalah tidak adanya "serangan fajar" (money politic) yang biasanya terjadi sehari sebelum pemungutan suara.

"Salah satu faktor yang mempengaruhi kurangnya partisipasi pemiliha pada Pilgub itu disebabkan tidak adanya serangan fajar (money politic). Mungkin pilkada sebelumnya pemilih berbondong-bondong ke TPS karena telah mendapat imbalan uang dari salah satu calon. Ini pengamatan saya, bahkan mereka datang saja ke TPS, namun tidak ada yang masuk, dengan alasan yang satu itu tadi," ungkap Ketua Panwas Kabupaten, Andi Muhammad Amin, Senin (28/1/2013) di ruang kerjanya.

Selain itu, lanjut Amin, kurangnya partisipasi pemilih juga dipengaruhi dengan kejenuhan pemilih atas janji-janji politik para calon yang mereka anggap tidak bermanfaat langsung bagi mereka.

"Beberapa orang saya tanya, pak... bu... kenapa tidak memilih? Terus mereka bilang, tidak usah, karena tidak ada manfaatnya bagi kami. Bosan dengan janji-janji mereka," ungkap Andi Muhammad Amin menirukan ucapan salah satu calon pemilih.

Sementara Amin menilai, Pilkada Sulsel berbeda dengan Pemilihan Umum Legislatif maupun Pemilihan Bupati. Dimana, kedua pesta rakyat itu merupakan perhelatan yang dianggap masyarakat berhubungan langsung dengan kepentingan mereka. Sementara Pilkada Sulsel hanya behubungan dengan orang-orang tertentu saja.

Dia memprdiksi, Pilkada Legislatif yang akan berlangsung sekitar bulan Juni mendatang, akan lebih rawan keamanan ketimbang Pilkada Sulsel. Dia juga menyebutkan dari 10 kecamatan di Bulukumba, ada empat kecamatan yang dianggap keras gesekan politik dalam Pilkada Legislatif, yakni Kecamatan Kajang, Bulukumpa, Gantarang dan Kindang.

"Dari pengamatan saya, Gantarang, Kindang, Bulukumpa dan Kajang itu harus lebih dijaga ketat, karena gesekan politik itu cukup kencang ketimbang kecamatan lainnya," terangnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


    25th

    Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X