Kompas.com - 29/11/2012, 12:34 WIB
Editoryunan

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah gunung api di Indonesia diduga mengalami perubahan karakter pascagempa 9,3 skala Richter yang mengguncang Aceh pada 26 Desember 2004. Salah satu gunung yang berubah itu adalah Lokon di Sulawesi Utara yang kembali meletus pada Rabu (28/11/2012).

Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Surono mengatakan, letusan Lokon terjadi pada pukul 10.05 Wita. Ketinggian asap mencapai 3 kilometer dari Kawah Tompaluan. ”Satu stasiun seismik mati karena terkena material letusan,” katanya.

Petugas pemantau Gunung Lokon dan Mahawu, Farid Bina Ruskanda, mengatakan, letusan pagi itu diikuti empat letusan, yaitu pukul 12.11, 12.58, 13.20, dan 14.43. Hingga Rabu malam, Lokon masih menyemburkan asap hitam setinggi 500 meter.

Wali Kota Tomohon Jemmy Eman mengatakan, letusan Lokon terdengar keras dari kantornya yang berjarak sekitar 5 kilometer dari kawah. Meski demikian, letusan Lokon tak memengaruhi aktivitas warga Tomohon karena abu vulkanik terbawa angin ke arah barat daya, yakni ke arah Tombariri dan Tanawangko. ”Kami telah menyiapkan tim penanggulangan bencana yang terus bersiaga 24 jam,” katanya.

Sebelum meletus pada Rabu pagi, Gunung Lokon hanya beristirahat selama dua hari. Pada Senin, Lokon meletus dua kali. ”Kami merekomendasikan tidak ada aktivitas masyarakat hingga radius 2,5 km dari Kawah Tompaluan,” kata Surono.

Lokon berstatus Awas sejak 10 Juli 2011 dan empat hari kemudian meletus. Letusan itu menyebabkan kebakaran hutan di sekitar Kawah Tompaluan dan memicu kepanikan masyarakat. Walaupun tidak ada korban jiwa, jumlah pengungsi saat itu mencapai sekitar 6.000 jiwa.

Sejak Juli 2011 hingga saat ini, Lokon terus-menerus meletus, nyaris tanpa jeda. ”Sejak Juli 2011, paling tidak Lokon sudah meletus 800 kali,” kata Surono.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Padahal, menurut Data Dasar Gunung Api Indonesia (2011), sebelum tahun 1800, selang waktu erupsi Gunung Lokon sangat lama, yaitu mencapai 400 tahun. Sesudah 1949, frekuensi letusannya meningkat tajam, yaitu rata-rata setiap tiga tahun.

Gempa Aceh

Surono menduga, perubahan karakter Lokon dipengaruhi oleh gempa Aceh pada 2004. Selain Lokon, gunung lain yang juga berubah karakternya adalah Gunung Karangetan, juga di Sulawesi Utara. Jika sebelumnya gunung ini memiliki karakter erupsi eksplosif dengan fase letusan dua sampai tiga tahun, kini hampir sepanjang tahun Karangetan membangun kubah lava.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.