Warga Tanam Ratusan Ribu Pohon Laut

Kompas.com - 13/11/2012, 02:56 WIB
Editor

Tasikmalaya, Kompas - Gempa bumi disusul tsunami yang menerjang Pantai Cipatujah, Kecamatan Cipatujah, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, enam tahun lalu memberikan pelajaran berharga bagi warga di kawasan tersebut.

Untuk mencegah bencana tsunami di masa datang, warga Cipatujah melakukan penghijauan dengan menanam pohon laut di pesisir Pantai Cipatujah-Pantai Cikadang sepanjang 3 kilometer. Saat ini ketinggian pohon mencapai 1-3 meter.

Ketua Kelompok Penyemaian Hutan Rakyat dan Hutan Laut Wahana Lestari Endang Kuspendi, di Tasikmalaya, Senin (12/11), mengatakan bahwa penanaman ratusan ribu pohon laut ini diharapkan menjadi benteng alami penahan tsunami dan abrasi pantai.

Menurut Endang, yang memimpin 23 warga Cipatujah melakukan penghijauan, pohon laut yang ditanam antara lain ketapang (Terminalia catappa), waru laut (Thespesia populnea), pandan laut (Pandanus tectorius), dan butun laut (Barringtonia asiatica).

Selain memberikan udara lebih sejuk, penanaman pohon laut diharapkan juga dapat menahan abrasi pesisir pantai.

Pemerintah setempat juga mendukung dengan melarang berdirinya bangunan dalam radius 200-300 meter dari pantai.

Yeye Yusmana (42), anggota kelompok Wahana Lestari, berharap penanaman pohon laut bisa meminimalkan dampak tsunami. ”Dulu tanpa pohon besar di pesisir pantai, tsunami leluasa menghancurkan apa saja. Kami tak ingin itu terulang lagi,” katanya.

Saat gempa bumi dan bencana tsunami terjadi pada 17 Juli 2006, lahan di sekitar Pantai Cipatujah gersang dan tandus akibat dibabat habis oleh para penebang liar. (che)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.