Kering, Tiga Gunung Terbakar

Kompas.com - 23/08/2012, 02:30 WIB
Editor

 

Jakarta, Kompas - Musim kemarau saat ini memicu kebakaran hutan dan lahan di Gunung Papandayan, Tampomas, dan Sindoro. Pemadaman tidak bisa menggunakan hujan buatan dan harus dilakukan secara manual.

Kebakaran terjadi di hutan wisata di Gunung Papandayan, 30 kilometer barat daya kota Garut, Jawa Barat, tepatnya di Blok S Cipanas, Kecamatan Cisurupan. Kebakaran yang terjadi mulai Selasa pagi itu hingga Rabu sore kemarin masih terjadi.

Kebakaran sejak Selasa pukul 11.00 itu mengagetkan wisatawan. Pemadaman dilakukan beramai-ramai secara manual karena pemadam tidak bisa masuk kawasan puncak gunung.

”Berdasarkan pantauan kemarin sore, ada 15 hektar areal hutan yang terbakar. Kemungkinan bertambah karena titik api menyebar,” kata Kepala Seksi Wilayah V Balai Konservasi Sumber Daya Alam Garut Teguh Setiawan di Garut, Rabu (22/8).

Pemadaman terus dilakukan secara manual. Selain menggunakan air, dilakukan teknik sekat bakar. Mekanismenya, menutup titik api dengan kayu yang belum terbakar agar tak menyebar.

Menurut Kepala Sub-Seksi Humas Perhutani Unit III Jawa Barat-Banten Dadang PH, tak ada korban jiwa dalam kebakaran pada ketinggian sekitar 2.000 meter di atas permukaan laut itu.

Di kawasan puncak Gunung Sindoro, Jawa Tengah, tahun ini sudah tiga kali terjadi kebakaran. Kini, kawasan pada ketinggian 3.000 meter di atas permukaan laut itu mengering.

Administratur Perum Perhutani Kesatuan Pemangkuan Hutan Kedu Utara Iwan Setiawan mengungkapkan, salah satu upaya mengurangi potensi kebakaran adalah mengurangi aktivitas masyarakat di puncak. Caranya, menutup jalur pendakian, yang baru akan dibuka setelah musim hujan tiba.

Penutupan jalur pendakian juga dilakukan di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango. Kementerian Kehutanan menutup jalur pendakian selama Agustus 2012 yang merupakan bulan terkering.

 

Arief Yuwono, Deputi Bidang Pengendalian Kerusakan Lingkungan dan Perubahan Iklim Kementerian Lingkungan Hidup, mengatakan, potensi kebakaran di ketiga gunung ini telah terdeteksi sistem penilaian bahaya kebakaran (FDRS). Analisisnya telah dikirim ke Badan Lingkungan Hidup Daerah setempat untuk disebarkan ke instansi terkait, termasuk pengelola wisata.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.