Kompas.com - 13/08/2012, 16:51 WIB
Penulis Adri Prima
|
EditorHertanto Soebijoto

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat, KH Achmad Qholil Ridwan ikut dalam rombongan demonstran dari Koalisi Nusantara untuk Rohingya. Mereka melakukan aksi unjuk rasa di depan Kantor Kedutaan Besar Myanmar, Jalan Agus Salim, Jakarta Pusat, Senin (13/8/2012).

Dalam kesempatan tersebut, Qholil Ridwan sempat bernegosiasi dengan aparat kepolisian yang berjaga agar diperbolehkan memasuki kantor Kedutaan Myanmar untuk melakukan komunikasi langsung dengan Duta Besar ataupun perwakilan pemerintah Myanmar yang ada di tempat. Namun, Pihak Kepolisian berdalih bahwa Kedutaan Myanmar sudah ditutup dan tidak beraktivitas sejak beberapa hari lalu.

Setelah gagal melakukan komunikasi, Qholil Ridwan selaku Ketua MUI Pusat juga melakukan orasi yang berisi pernyataan sikap MUI atas nama umat muslim di Indonesia. "Saya, MUI Pusat beserta pimpinan ormas-ormas Islam di Indonesia mengutuk penindasan dan pembantaian yang dilakukan militer Myanmar terhadap kaum muslim Rohingya," kata Qholil.

Ia mengatakan, apa yang dilakukan oleh pemerintah serta militer Myanmar kepada warga Rohingya juga merupakan sesuatu bentuk genosida. "Kekejaman yang terjadi di Rohingya merupakan suatu bentuk pembantaian etnis," ujarnya.

Qholil juga mengimbau semua umat beragama untuk menunjukan rasa simpatinya. Karena menurutnya, tidak hanya dari perspekif Muslim, kondisi di Myanmar merupakan pelanggaran terhadap nilai-nilai kemanusiaan.

"Tidak ada satupun etnis atau kaum di muka bumi ini yang pantas dibantai seperti apa yang terjadi di Rohingya," kata Qholil.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
     
    Pilihan Untukmu


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.