Tradisi Warga Kudus Menyambut Ramadhan

Kompas.com - 31/07/2012, 03:32 WIB
Editor

Pada Kamis (19/7) sore, ribuan warga Kudus, Jawa Tengah, berkumpul di alun-alun kota untuk menyaksikan Kirab Dandangan yang dilaksanakan setiap tahun menjelang bulan Ramadhan. Kirab ini bertujuan mengingatkan masyarakat pada tradisi yang sudah berlangsung sejak masa Sunan Kudus.

andangan merupakan tradisi unik. Menurut sejarah, nama ”dandangan” diambil dari suara beduk Masjid Menara Kudus yang berbunyi dang, dang, dang saat ditabuh untuk menandai awal bulan puasa. Tradisi ini sudah ada sejak sekitar 450 tahun lalu, pada masa Sunan Kudus (Syeikh Jakfar Shodiq) menyebarkan Islam di Kota Kudus.

Awalnya, dandangan adalah tradisi berkumpulnya para santri di depan Masjid Menara Kudus setiap menjelang Ramadhan. Mereka menunggu pengumuman Syeikh Jakfar Shodiq tentang penentuan awal puasa.

Seiring berjalannya waktu dan banyaknya santri yang berkumpul di depan Masjid Menara Kudus, tradisi dandangan lalu tak sekadar mendengarkan pengumuman awal puasa, tetapi juga dimanfaatkan para pedagang untuk berjualan di sekitar masjid.

Akhirnya, dandangan dikenal masyarakat sebagai pasar malam yang ada setiap menjelang Ramadhan.

Keunggulan desa

Kirab Dandangan dilakukan mengitari alun-alun kota sejauh sekitar 1 kilometer dengan berjalan kaki. Sampai di depan pendopo kabupaten, mereka beratraksi di depan Bupati Kudus beserta jajarannya. Para peserta dari desa wisata menampilkan keunggulan dan ciri khas masing-masing, sedangkan para pelajar dan mahasiswa beraksi teatrikal tentang dandangan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tahun ini, Kirab Dandangan diikuti lebih dari 1.000 peserta dari kalangan pelajar dan masyarakat di sembilan kecamatan di wilayah Kudus. Acara dibuka dengan tarian dari siswa Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Jekulo. Lalu, kirab pun dimulai.

Warga Desa Jepang, Kecamatan Mejobo, yang merupakan desa wisata, misalnya, bersama pelajar SMA Negeri 1 Mejobo menggendong keranjang berisi kerajinan dari bambu yang menjadi andalan mereka dalam memberdayakan masyarakat lewat usaha kecil dan menengah.

Barisan berikutnya, puluhan anak laki-laki membawa tampah (nampan dari anyaman bambu) berisi makanan khas Kudus, jenang. Itulah penampilan warga Desa Kaliputu, sentra pembuatan jenang kudus.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.