Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ketika Desainer Punya Jiwa "Entrepreneur"

Kompas.com - 06/03/2012, 19:08 WIB
Editorwawa

KOMPAS.com - Industri fashion Indonesia membutuhkan talenta muda yang juga siap terjun menjalani bisnis fashion dengan busana siap pakai. Indonesia Fashion Entrepreneur Competition diadakan Sarung Gajah Duduk menjawab tantangan ini dengan mendukung desainer muda bertalenta yang juga siap menjadi entrepreneur fashion. Di ajang mode terbesar, Indonesia Fashion Week 2012, kompetisi ini berhasil mendapatkan empat desainer dan entrepreneur, mereka adalah Shahnaz Soraya yang terpilih sebagai pemenang utama, dan Ilham Mulyadi, Natasha Dame Novita serta Rianti Oktaviany Tantra.

Empat desainer muda dengan berbagai latar belakang ini berhasil membuktikan kreativitasnya dalam mengolah sarung dan kain tradisional menjadi busana siap pakai. Koleksi busana yang mereka rancang bukan sekadar ingin menunjukkan kreativitasnya, tapi juga menunjukkan kejeliannya melihat pangsa pasar dengan menghadirkan busana siap pakai yang unik dan bernilai jual.

Kompetisi ini memang bukan sekadar mencari talenta baru tetapi lebih kepada mendorong generasi muda untuk berkarya merancang busana yang dapat dikenakan siapa saja, memenuhi selera pasar dan tak ketinggalan tren terkini. Desainer yang memiliki semangat entrepreneurship, inilah yang dibutuhkan industri fashion Indonesia untuk bisa berkiprah di pentas mode dalam dan luar negeri.

Shahnaz Soraya
Shahnaz terpilih sebagai pemenang utama dalam kompetisi ini. Koleksi busana dari sarung langka Palembang rancangannya menarik perhatian juri. Namun tak hanya itu, juri juga menilai Shahnaz memenuhi persyaratan untuk menjadi duta ready to wear yang siap berkiprah di bisnis fashion. 

Menggunakan sarung Tajung dari Palembang koleksi ibunya, Shahnaz merancang busana berkonsep arsitektural dengan cutting simpel dan asimetris. Melalui tiga set busana perempuan yang ditampilkannya dalam fashion show di IFW 2012, Shahnaz membawa pesan bahwa sarung yang sudah langka pun dapat diolah menjadi busana siap pakai yang gaya dan bergaya muda. Sarung Palembang, di tangan Shahnaz, selain menjadi aplikasi dalam busana juga bertransformasi menjadi busana atasan dan luaran yang dapat dipadupadankan dengan ragam gaya, termasuk dengan celana panjang berwarna cerah. Kerah tuxedo menjadi ciri khas Shahnaz pada koleksinya kali ini.

"Sarung Tajung makin langka. Saya suka tekstur dari bahan cotton silk pada sarung ini, selain warnanya yang lembut. Bagi masyarakat Palembang, sarung ini biasanya digunakan oleh laki-laki. Saya ingin mengangkat sarung sebagai pakaian modern tidak cuma untuk shalat," jelas perempuan lulusan sekolah mode Esmod, saat berbincang dengan sejumlah media di Jakarta.

Perempuan yang lahir pada 27 Oktober 1988 ini tak hanya kreatif merancang busana perempuan dari sarung, namun juga memiliki pengalaman mengelola label fashion Nez & Anez di The Goods Department Store Jakarta. Sebagai bentuk apresiasi atas kreativitas dan jiwa entrepreneurship-nya, pihak penyelenggara memberikan kesempatan kepada Shahnaz untuk meningkatkan kemampuannya berbisnis busana siap pakai melalui ajang pameran di Hong Kong. Untuk menembus pasar, Shahnaz menetapkan harga koleksi busana bertema Urban Simplicity ini seharga Rp 450.000 hingga Rp 1,5 juta.

Ilham Mulyadi
Ilham berada di posisi kedua teratas yang dinilai layak disebut fashion entrepreneur. Ilham merancang busana siap pakai untuk perempuan yang ingin tampil bergaya unik, chic, dan modern menggnakan kain sutera tenun Makassar.

"Saat merancang busana ini saya berimajinasi tentang perempuan cantik, pintar, sosial tinggi, tampil mewah dan glamor, juga perempuan yang memiliki banyak penolakan dan ingin tampil dengan dirinya serta berani tampil beda," jelas Ilham mendeskripsikan rancangannya yang dibanderol mulai Rp 5 juta.

Ilham adalah satu-satunya pemenang yang tak memiliki latar belakang sekolah mode. Namun pengalamannya bekerja sebagai desainer untuk Ramli, juga rumah mode ternama seperti Danar Hadi, Alleira, dan Ki Artik, telah mengasah kemampuannya merancang busana siap pakai hingga couture. Memahami dunia fashion secara otodidak, Ilham percaya diri dengan keterampilan yang dimilikinya dan diasahnya sejak belia.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.