Gelombang Tinggi, Nelayan Nekat Melaut

Kompas.com - 07/12/2011, 22:57 WIB
|
EditorAgus Mulyadi

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Gelombang tinggi dan cuaca buruk mulai melanda perairan di selat Bali dan Samudera Indonesia. Namun ratusan nelayan berperahu tradisional di Muncar, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, tetap nekat melaut karena tergoda hasil tangkapan yang melimpah.

Gelombang tinggi menurut para nelayan sudah terjadi tiga hari terakhir. Di Samudera Indonesia, ketinggian gelombang bahkan mencapai dua meter. Arus laut pun menjadi kencang di Selat Bali.

"Kalau tidak hati-hati, bisa karam," kata Nurhadi (23) nelayan kapal slereg dari Muncar, Rabu (7/12/2011).

Kantor Meteorologi dan Geofisika Banyuwangi, sebelumnya memprediksi pertengahan Desember ini sebagai awal musim hujan. Potensi angin dan hujan menjadi lebih besar, dibandingkan sebelumnya apalagi beberapa waktu lalu ada pengaruh angin siklon di Australia.

Petugas pengamat cuaca, Anjar Triyono Hadi, mengatakan, nelayan tradisional perlu berhati-hati dengan kondisi laut saat ini, karena cuaca buruk bisa terjadi sewaktu-waktu.

Sumito (46), nelayan lain di Pantai Muncar membenarkan bahwa cuaca tak bisa ditebak. Hanya selang 1-2 jam, cuaca cerah bisa berubah menjadi buruk, dengan datangnya angin kencang dan gelombang tinggi.

Nelayan-nelayan yang telanjur ada di laut, mau tak mau harus berani menanggung risiko rusak terempas gelombang jika ingin melaut pada saat-saat seperti ini. Mereka nekat melaut, karena saat ini ikan-ikan mulai muncul di Selat Bali dan sekitarnya setelah dua tahun menghilang.

Sekali melaut mereka mampu membawa pulang ikan 20 ton untuk perahu jenis slereg, atau sekitar 5 kuintal untuk perahu kecil. Jumlah itu sangat besar, karena sebelumnya mereka sering pulang dengan tangan hampa.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.