PVMBG: Radius Bahaya Lokon 2,5 Kilometer

Kompas.com - 26/10/2011, 21:47 WIB
EditorBenny N Joewono

MANADO, KOMPAS.com - Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Bandung melalui Pos Pengamatan Gunung Api di Kakaskasen, Kota Tomohon, masih menetapkan radius bahaya Gunung Lokon di Sulawesi Utara 2,5 kilometer dari kawah Tompaluan.

"Radius bahaya Gunung Lokon masih tetap yakni 2,5 kilometer dan tidak diturunkan meskipun terjadi letusan," kata Kepala Pos Pengamatan Gunung Api Lokon dan Mahawu di Kakaskasen, Kota Tomohon, Farid Ruskanda Bina, di Tomohon, Rabu (26/10/2011).

Ia berharap, penetapan radius bahaya Gunung Lokon ini harus dipatuhi warga yang permukiman dan tempat beraktivitasnya berada di radius bahaya tersebut. Letusan sewaktu-waktu masih sangat mungkin terjadi karena kondisi gunung belum normal.

"Kami berharap warga bisa mematuhi radius bahaya ini. Apalagi radius bahaya ini ditetapkan untuk melindungi keselamatan warga. Sewaktu-waktu masih bisa terjadi letusan dan diiringi material pijar yang bisa menjangkau radius bahaya," kata Farid.

Dia mengatakan, pascaletusan susulan pukul 17.29 WITA tremor yang terekam maksimum dan mencapai 40 milimeter. Tremor sebesar ini, menurut dia, diduga terjadi letusan di bagian dalam kawah.

"Sekarang ini amplitudo tremor semakin melemah yaitu 1-2 milimeter. Meski amplitudo tremor menurun, namun aktivitasnya belum dikatakan normal," katanya.

Farid menambahkan, hingga kini PVMBG Bandung masih menetapkan status Gunung Lokon siaga level III dan tidak dinaikkan pascaletusan utama pukul 17.19 WITA. "Tidak ada peningkatan status. Masih siaga level III," katanya.

Gunung Lokon di Sulawesi Utara kembali meletus Rabu sekitar pukul 17.19 WITA setelah terjadi rentetan peningkatan kegempaan vulkanik sejak Selasa (25/10/2011). Material debu yang dimuntahkan diperkirakan setinggi 1.200 meter dari bibir kawah Tompaluan, Gunung Lokon.

Letusan besar Gunung Lokon terjadi 14 Juli 2011 dan 17 Juli 2011. Tanggal 17 Agustus 2011 dan 24 Agustus 2011 juga terjadi letusan susulan. Pascaletusan tersebut, gempa vulkanik terus bergerak fluktuatif dan kadang disertai dengan letusan-letusan kecil.

Baca tentang


    Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X