Mantan Sekda Bukittinggi Ditahan

Kompas.com - 23/06/2011, 03:01 WIB
EditorHertanto Soebijoto

PADANG, KOMPAS.com — Mantan Sekretaris Daerah Bukittinggi, Khairul, ditahan Kejaksaan Tinggi Sumatera Barat, Rabu (22/6/2011), dalam kasus penggelembungan dana pembelian tanah di Bukittinggi senilai Rp 1,2 miliar. Khairul sudah ditetapkan sebagai tersangka setahun lalu. Dia mulai diperiksa jaksa di kantor Kejaksaan Tinggi Sumatera Barat sejak pukul 10.00.

Setelah pemeriksaan selama enam jam, Khairul yang mengenakan kemeja putih itu langsung dibawa ke LPM Muaro Padang, Provinsi Sumatera Barat, menggunakan mobil Toyota Kijang.

Kepala Seksi Penerangan Hukum Kejaksaan Tinggi Sumatera Barat Ikhwan Ratsudi membenarkan penahanan terhadap Khairul dalam kasus serupa dengan anggota DPR, mantan Wali Kota Bukit Tinggi Djufri, yang telah lebih dulu ditahan kejaksaan pada Rabu (8/6/2011).

"Penahanan Khairul merupakan tanggung jawab penyidik, sebagaimana diatur dalam KUHAP mempermudah penyidikan," ujarnya, Rabu.


Proyek pengadaan tanah yang melibatkan Khairul dan Djufri yang saat itu menduduki jabatan Sekretaris Daerah (Sekda) dan Wali Kota terjadi pada tahun 2007. Dalam proyek bernilai Rp 3,6 miliar tersebut, Khairul menjabat sebagai ketua proyek pengadaan tanah, sementara Djufri sebagai penanggung jawab proyek.



Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ibu Muda Ini Terkejut Ada 4 Janin Kembar Saat Kehamilan Bulan Keempat, Sebelumnya Hanya 2 Janin

Ibu Muda Ini Terkejut Ada 4 Janin Kembar Saat Kehamilan Bulan Keempat, Sebelumnya Hanya 2 Janin

Regional
Udang Cantik Asal Sulawesi Terancam Punah karena Pencemaran Lingkungan

Udang Cantik Asal Sulawesi Terancam Punah karena Pencemaran Lingkungan

Regional
Detik-detik Kecelakaan Ambulans Jenazah Tabrak Truk yang Tewaskan 5 Orang

Detik-detik Kecelakaan Ambulans Jenazah Tabrak Truk yang Tewaskan 5 Orang

Regional
Cerita Ibu Hamil 8 Bulan Terpapar Kabut Asap di Riau, Khawatirkan Bayi di Kandungan

Cerita Ibu Hamil 8 Bulan Terpapar Kabut Asap di Riau, Khawatirkan Bayi di Kandungan

Regional
Polisi Sebut Telah Menggeledah Rumah Veronica Koman di Jakarta

Polisi Sebut Telah Menggeledah Rumah Veronica Koman di Jakarta

Regional
Video Asusila Berseragam ASN di Jabar Ternyata Guru Honorer di Purwakarta

Video Asusila Berseragam ASN di Jabar Ternyata Guru Honorer di Purwakarta

Regional
Keluarga Ibu Muda yang Lahirkan Bayi Kembar 4 Tak Punya Riwayat Keturunan Kembar

Keluarga Ibu Muda yang Lahirkan Bayi Kembar 4 Tak Punya Riwayat Keturunan Kembar

Regional
Remaja Perkosa Saudari Kandung Gara-gara Video Porno

Remaja Perkosa Saudari Kandung Gara-gara Video Porno

Regional
Ratusan Pekerja Sawit Asal NTT Diberhentikan Tanpa Pesangon

Ratusan Pekerja Sawit Asal NTT Diberhentikan Tanpa Pesangon

Regional
Sungai Cileungsi Kotor Parah, Kang Emil Ambil Tindakan Tegas

Sungai Cileungsi Kotor Parah, Kang Emil Ambil Tindakan Tegas

Regional
Zaenal Tak Hanya Dipukul di Halaman Satlantas, tetapi Juga di Mobil Patroli Polisi

Zaenal Tak Hanya Dipukul di Halaman Satlantas, tetapi Juga di Mobil Patroli Polisi

Regional
Rusunawa Kaligawe Dilapori Warga Kotor, Wali Kota Hendi Turun Langsung Kerja Bakti

Rusunawa Kaligawe Dilapori Warga Kotor, Wali Kota Hendi Turun Langsung Kerja Bakti

Regional
Cerita Pilu Gadis Remaja Disekap 4 Hari dan Diperkosa di Rumah Kosong

Cerita Pilu Gadis Remaja Disekap 4 Hari dan Diperkosa di Rumah Kosong

Regional
Seluruh Wanita di Desa Ini Diteror Pria Cabul Sejak 2018, Ini Modusnya

Seluruh Wanita di Desa Ini Diteror Pria Cabul Sejak 2018, Ini Modusnya

Regional
Kebakaran Hutan Gunung Merbabu Masih Terjadi di Wilayah Boyolali

Kebakaran Hutan Gunung Merbabu Masih Terjadi di Wilayah Boyolali

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X