Pentingnya Kerja Sama dalam Balap Sepeda

Kompas.com - 14/06/2011, 02:48 WIB
Editor

Puspita Mustika

Team work atau kerja sama tim dalam perlombaan sepeda balap adalah penting seperti yang berlangsung di Tour de Singkarak 2011 di Sumatera Barat. Juga bagaimana komposisi yang ideal secara teknis agar tim dapat menjuarai secara individu atau secara tim?

Awalnya, kita harus mengetahui karakteristik atau profil rute lomba, seperti rute datar, rute untuk kriterium atau time trial, atau rute tanjakan di pegunungan.

Contoh seperti Tour de Singkarak yang terdiri atas tujuh etape, hampir 70 persen tanjakan dan 30 persen jalan datar. Berarti kita harus mengisi tim yang terdiri atas lima orang ini dengan pebalap yang bertipe tanjakan 2-3 orang, sedangkan dua orang bisa menjadi tracker atau penarik kecepatan dan satu sprinter. Setiap pebalap memiliki karakter kekuatan yang berbeda secara spesifik, baik kekuatan tanjakan, kekuatan sprint, maupun kekuatan tracker.

Komposisi pebalap dalam tim seperti ini sangat ideal untuk menghadapi medan tanjakan, dan itu akan menentukan hasil keseluruhan.

Adapun tugas pebalap tanjakan adalah, bila rute tanjakan di pegunungan, dia harus tetap di depan dan dibantu tracker yang akan membantu bila ada pembalap dari tim lain mencoba break away dari grup.

Membantu artinya membuat kecepatan dengan pace tinggi di posisi depan grup agar mendekati pebalap yang break away kembali dalam grup. Atau, bila rekan setimnya break away, tracker harus mendampingi temannya agar tetap menjauh dari grup besar dan terus menjauhkan lawannya.

Begitu juga untuk rute datar atau kriterium, tugas tracker menjaga jangan sampai ada pebalap yang break away dan juga melakukan kecepatan tinggi menjelang garis akhir hingga lebih kurang 1-2 km. Karena, sprinter yang bertugas menyelesaikan menyodok posisi depan masuk finis duluan dan menjadi juara. Jadi, sprinter melakukan power burst-nya dalam jarak pendek menuju garis akhir.

Untuk mencapai kemenangan, banyak strategi yang harus diterapkan pebalap sesuai dengan kondisi dan situasi lomba. Taktik dan strategi lomba hanya didapatkan bila seorang pebalap sering ikut lomba. Taktik dan strategi tidak efektif bila hanya diberikan secara teori dan teknis dalam latihan.

Satu tim harus kompak, all for one. Kerja sama tim sesuai dengan kemampuan tiap-tiap pebalap akan menentukan juara baik individu maupun tim, dan kemenangan itu tidak identik dengan kemenangan individu.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.