600 PSK di Tulungagung Dapat Atensi

Kompas.com - 01/04/2011, 09:27 WIB

TULUNG AGUNG, KOMPAS.com - Pusat Studi Gender (PSG) Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Tulungagung, Kamis kemarin (31/3/2011) memulai terjun dan bekerja di lingkungan lokalisasi prostitusi di kota kabupaten di Jawa Timur tersebut.

Mereka memulainya dengan bekerjasama dengan komunitas LSM peduli HIV/AIDS Puspita (Pusat Studi Perempuan Tulungagung) dengan membuka perpustakaan dan menyiapkan klinik konsultasi kesehatan di lokalisasi itu.

Ketua PSG STAIN Tulungagung Dr Zulfatun Nimah menjelaskan, tidak mudah bagi dirinya dan lembaga untuk mendapat persetujuan masuk dan aktif melakukan kegiatan pemberdayaan perempuan melalui ajakan Lembaga Psikologi Apta Radella berbasis lokalisasi prostitusi.

"Kami di Tulungagung masih berkubang dengan mind set yang sudah jamak dan lama berlaku di masyarakat tentang stigma lokalisasi dan PSK. Namun kami juga tidak bisa memungkiri kenyataan sosial tentang problem kemiskinan perempuan di kota ini," kata Zulfatun, doktor ilmu hukuk UGM Yogyakarta, asal dari Cilacap, Jawa Tengah.


Tulungagung unik, karena di kota kabupaten ini paling tidak menurut catatan LSM Apta Radella dan Yayasan Cesmid, dua lembaga yang bekerja dalam usaha perlindungan korban HIV/AIDS diketahui ada populasi 600 orang PSK dari belasan lokalisasi. Itu cukup mencolok untuk kota kecil berpenduduk satu juta jiwa, atau setara dengan jumlah penduduk Kabupaten Tangerang Selatan yang baru berdiri.

Perhatian pemerintah setempat amat minim, dalam upaya melindungi para PSK dari berbagai risiko, termasuk risiko kesehatan, eksploitasi oleh sistem dalam lingkungan prostitusi seperti oleh mucikari hingga aparat keamanan lokal, bahkan termasuk gejala jual beli (traficking) antar PSK di lokalisasi satu dengan lokalisasi lain.

Banyak hal masih belum dilakukan, dan belum memiliki kejelasan apakah struktur pemerintahan sudah melakukan tindakan gender mainstreaming (pengarusutamaan gender), terutama terhadap APBD, sebab data-data yang diperlukan seperti naskah Perda APBD misalnya, tidak pernah berhasil kami minta dari Pemkab Tulungagung, kata Ifada Nurahmania, Direktur Apta Radella yang sudah 12 tahun menggeluti pemberdayaan perempuan prostitusi di Tulungagung.

STAIN menerjunkan tiga pengajarnya di lokalisasi Kaliwungu, Kecamatan Ngunut, selain Dr Zulfatun juga Ali Somad dan Very Eko Atmojo. "Kami sudah merintis bersama Ifada ikut mendorong pendirian perpustakaan di dalam lokalisasi, dengan mengupayakan introduksi pemikiran positif di lingkungan PSK, lalu harapannya dapat mentransformasi mereka ke kehidupan ekonomi yang lebih baik dan bermartabat," katanya.

Humas Pemkab Tulungagung Mariyani yang dihubungi terpisah menjelaskan, penanganan PSK di lokalisasi dikerjakan oleh petugas di tingkat kecamatan dan desa, bekerjasama dengan Puskesmas setempat.

 

 



EditorGlori K. Wadrianto

Terkini Lainnya

Ditjen PSP Kementan Beberkan Capainnya Hingga Kuartal I 2019

Ditjen PSP Kementan Beberkan Capainnya Hingga Kuartal I 2019

Regional
Tokoh Agama di Kalimantan Tengah Deklarasi Damai Terima Hasil Pemilu

Tokoh Agama di Kalimantan Tengah Deklarasi Damai Terima Hasil Pemilu

Regional
Jika Terpilih Jadi Ibu Kota Baru, Penduduk Kalteng Diprediksi Bertambah 6 Juta Orang

Jika Terpilih Jadi Ibu Kota Baru, Penduduk Kalteng Diprediksi Bertambah 6 Juta Orang

Regional
Cerita Petugas Damkar 3 Hari Berjibaku Atasi Kebakaran Pasar Kosambi Bandung

Cerita Petugas Damkar 3 Hari Berjibaku Atasi Kebakaran Pasar Kosambi Bandung

Regional
Hadang Massa Aksi 22 Mei, Polisi Bogor Sekat 12 Lokasi Menuju Jakarta

Hadang Massa Aksi 22 Mei, Polisi Bogor Sekat 12 Lokasi Menuju Jakarta

Regional
Pengedit Video Hoaks Ma'ruf Amin Berkostum Sinterklas Divonis 7 Bulan Penjara

Pengedit Video Hoaks Ma'ruf Amin Berkostum Sinterklas Divonis 7 Bulan Penjara

Regional
Kronologi Penangkapan 5 Terduga Teroris yang Hendak ke Jakarta Ikut Aksi 22 Mei

Kronologi Penangkapan 5 Terduga Teroris yang Hendak ke Jakarta Ikut Aksi 22 Mei

Regional
Usai Divonis Mati, Gembong Narkoba Dorfin Felix Berharap Bertemu Keluarganya

Usai Divonis Mati, Gembong Narkoba Dorfin Felix Berharap Bertemu Keluarganya

Regional
Sebelum Tewas, Calon Pendeta Sempat Berbisik 'Jangan Bunuh Aku' kepada Pembunuhnya

Sebelum Tewas, Calon Pendeta Sempat Berbisik "Jangan Bunuh Aku" kepada Pembunuhnya

Regional
Peringati 21 Tahun Reformasi, Aksi Mahasiswa di Riau Sempat Ricuh karena Tak Dizinkan Masuk ke Gedung DPRD

Peringati 21 Tahun Reformasi, Aksi Mahasiswa di Riau Sempat Ricuh karena Tak Dizinkan Masuk ke Gedung DPRD

Regional
Butuh Rp 3 M untuk Bangun Kembali Kelenteng Probolinggo yang Terbakar

Butuh Rp 3 M untuk Bangun Kembali Kelenteng Probolinggo yang Terbakar

Regional
Isu Ulama Madura Tutup Suramadu pada 22 Mei, Ini Respons Kapolda Jatim

Isu Ulama Madura Tutup Suramadu pada 22 Mei, Ini Respons Kapolda Jatim

Regional
Pria Ini Bunuh Istrinya karena Selalu Pasang Tarif saat Berhubungan Badan

Pria Ini Bunuh Istrinya karena Selalu Pasang Tarif saat Berhubungan Badan

Regional
5 Terduga Teroris Ditangkap di Garut, Hendak ke Jakarta Ikut Aksi 22 Mei

5 Terduga Teroris Ditangkap di Garut, Hendak ke Jakarta Ikut Aksi 22 Mei

Regional
Lewat Tol Terbanggi Besar-Kayu Agung, Pemudik Diimbau Berkendara 40 Km/jam

Lewat Tol Terbanggi Besar-Kayu Agung, Pemudik Diimbau Berkendara 40 Km/jam

Regional

Close Ads X