Ada Opsi Harga Premium Naik Rp 500

Kompas.com - 08/03/2011, 07:07 WIB
EditorErlangga Djumena

Kemudian kebijakan penjatahan kuota konsumsi premium perlu didukung dengan penerapan sistem kendali terpusat. Penerapannya di lapangan diberlakukan untuk kendaraan umum dan pribadi.

Namun, Hatta Rajasa menegaskan, pemerintah belum memutuskan opsi apa yang dipilih. Ini karena perlu ada pembahasan dan persetujuan dari DPR terlebih dulu. Pembahasan direncanakan Selasa ini.

Anggota Komisi VII DPR, Romahurmuziy, menilai, jika pemerintah memprediksi harga minyak akan terus naik, maka kenaikan harga BBM bersubsidi tidak terhindarkan. Namun, pemerintah harus tetap jalan dengan pengendalian volume BBM bersubsidi karena itu merupakan perintah Undang-Undang APBN 2011.

Selain itu, pemerintah sebaiknya tidak melakukan penjatahan secara sepihak dan pengalihan secara sepihak kepada merek pertamax karena secara psikis hal itu akan menaikkan inflasi kepada semua pengguna kendaraan bermotor.

Inflasi tertahan kurs

Ketakutan harga minyak mentah yang tinggi akan mendorong harga produk lainnya diungkapkan Direktur PT Chandra Asri Petrochemical Tbk Suryandi. Dia mengatakan, apabila harga minyak dunia mencapai 120-130 dollar AS per barrel, hal itu jelas akan mendorong harga produk petrokimia yang ada.

”Kenaikan itu memang memengaruhi harga bahan baku, seperti naptha dan ethylene serta turunannya. Kalau ada peningkatan seperti itu, efek ke produk lainnya akan terlihat paling lama dua minggu hingga satu bulan,” kata Suryandi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut dia, harga polyethylene di Asia Tenggara kini sudah 1.600 dollar AS per ton, sedangkan harga polypropylene di kisaran 1.800 dollar AS per ton.

Harga ini masih terkendali dibandingkan tahun 2008 saat harga produk tadi mencapai di atas 2.000 dollar AS per ton. Saat itu harga minyak mentah mencapai 146 dollar AS per barrel. Peningkatan harga saat ini dinilai masih bisa dipertahankan. Hanya saja, tenggang waktunya antara dua dan empat minggu saja.

”Kenaikan harga turunan produk kimia ini rupanya masih bisa dinetralisasi dengan penguatan nilai rupiah. Paling tidak, kenaikan kontrak penjualan,” ujar Suryandi.

Halaman:


25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X