Dampak Banjir DIY Semakin Meluas

Kompas.com - 01/03/2011, 21:13 WIB
EditorPepih Nugraha

YOGYAKARTA, KOMPAS.com- Lahan pertanian di Kabupaten Kulon Progo dan Bantul yang terdampak banjir semakin meluas. Jika dua hari lalu areal terdampak mencapai 645 hektar, kini lahan tanaman yang terendam bertambah 126 hektar. Pemerintah daerah masih menunggu waktu empat hari untuk menghitung total kerugian serta pemberian bantuan bibit tanaman.

Kepala Dinas Pertanian dan Kehutanan Kabupaten Kulon Progo Bambang Tri Budi Harsono mengatakan, dalam tempo dua hari, areal lahan pertanian di Kulon Progo yang terendam banjir bertambah 120 hektar, tepatnya di Kecamatan Galur. Lahan terdampak yang awalnya seluas 610 hektar bertambah menjadi 730 hektar.

Daerah yang paling parah terendam berada di Kecamatan Panjatan, Kulon Progo. Di daerah itu hampir seluruh bagian tanaman padi terendam banjir, kata Bambang, Selasa (1/3) di Kulon Progo, DIY.

Menurut Bambang, tanaman padi yang terendam setengah hingga dua per tiga bagian masih bisa diselamatkan. Namun, tanaman padi yang terendam seluruhnya selama empat hari berpotensi besar mati.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian dan Kehutanan Kabupaten Bantul Edy Suharyanto menambahkan, di Bantul, areal terdampak banjir yang awalnya 35 hektar meluas menjadi 41 hektar dengan penambahan daerah banjir di Kecamatan Kretek seluas enam hektar.

Kini, Pemkab Kulon Progo masih menunggu waktu empat hari untuk menghitung total luasan daerah puso atau gagal panen. Setelah itu, baru bisa dihitung berapa total kerugian petani akibat banjir.

Di Bantul, Bupati Bantul Sri Suryawidati mengatakan, pemda siap memberikan bantuan bibit padi dan bawang merah kepada petani yang mengalami gagal panen. Namun, pemberian menunggu waktu hingga empat hari setelah ada kepastian tentang luasan areal pertanian yang mengalami puso.

Untuk membantu para petani yang gagal panen, Pemkab Bantul akan mengajukan surat pernyataan bencana alam kepada Kementrian Pertanian. Selanjutnya, bantuan bibit tanaman akan disalurkan kepada petani dari Kementrian Pertanian melalui pemerintah daerah.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.