Memahami Visualisasi

Kompas.com - 11/01/2011, 04:34 WIB
Editor

ARBAIN RAMBEY

Menyaksikan pameran foto di Sekolah Pilar Indonesia di Ciangsana, Cibubur, akhir tahun lalu, ada hal-hal yang menarik untuk diangkat sehubungan dengan realitas fotografi secara keseluruhan. Beberapa karya siswa sederajat SLTP di pameran itu dengan jelas menampilkan realitas bahwa fotografi adalah masalah membawa ”khayalan” ke wujud nyata lewat kamera. Dan kegiatan itu biasa diistilahkan sebagai visualisasi.

Dua karya dari siswa Sekolah Pilar Indonesia yang bisa dijadikan contoh adalah foto karya Olin yang menggambarkan seorang gadis bermain air dari sebuah botol serta sebuah karya berjudul ”Revolution” karya Fathir.

Karya Olin itu menunjukkan bahwa dia punya obsesi memotret sebuah gerakan cepat. Dan gerakan cepat itu ia visualkan pada gerakan air yang keluar dari botol. Bahwa foto itu punya bidang latar belakang yang rumit dan tidak indah untuk definisi fotografi secara umum, itu tidak penting benar. Bagi Olin, ia telah ”berhasil” memvisualkan obsesinya tentang gerakan cepat itu pada selembar foto.

Hal visualisasi yang punya sisi lain adalah foto berjudul ”Revolution”. Di sini, sang fotografer tampaknya menghubungkan revolution dengan sebuah gerakan memutar, dan bukan kejadian perebutan kekuasaan pada sebuah negara. Saat sang fotografer melihat ada ”benda” yang merupakan visualisasi gerakan memutar itu, dia langsung memotretnya.

Endapan kenangan

Dalam fotografi, sebuah foto yang kita hasilkan selalu merupakan ”gabungan” dari aneka memori yang ada di benak kita. Visualisasi selalu merupakan hasil endapan pemikiran, sedangkal apa pun pemikiran itu.

Seorang fotografer akan menghasilkan karya berdasarkan berbagai pengalaman yang pernah dialaminya, baik itu pengalaman visual maupun pengalaman dari sisi lain.

Pelan tapi pasti, orang yang makin sering memotret akan punya ciri khas pada karyanya. Karya fotografi bagaimana pun adalah karya personal.

Selanjutnya, kita bisa melihat beberapa karya pemenang dari sebuah lomba foto yang digagas sabun kecantikan Shinzui beberapa waktu lalu. Dengan tema ”putih”, kita bisa melihat dengan jelas bahwa makna ”putih” bisa divisualisasikan dalam berbagai keluaran.

Ada yang menganggap putih itu adalah warna kulit dan pakaian, ada yang menganggap bahwa putih itu tembok, tapi ada pula yang dengan serta-merta memotret sabun dalam arti sesungguhnya.

Terakhir, perhatikanlah visualisasi pada lomba mingguan Klinik Fotografi Kompas dengan tema ”panas/uap/asap”. Berbagai produk visualisasi bisa muncul tergantung pada banyak hal: adegan yang tersedia, kemampuan mereka-reka adegan, serta kemampuan untuk memotret dengan cepat.

Dalam fotografi, visualisasi memegang peranan sangat penting. Visualisasi bisa dikatakan lebih dari separuh proses memotretnya secara keseluruhan. Kalau visualisasi di benak sudah siap, memotret sebenarnya hanya masalah menekan tombol rana di lokasi pemotretannya.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.