Bintang Kaya "Berlian Palsu" Diteliti

Kompas.com - 10/12/2010, 09:18 WIB
EditorTri Wahono

KOMPAS.com — Tim astronom dari Armargh Observatory di Irlandia Utara menemukan sebuah bintang yang kaya unsur zirkonium, jenis material yang biasanya dipakai untuk membuat berlian palsu. Mereka menemukan hal tersebut ketika sedang berusaha mencari petunjuk kimia tentang kurangnya kelimpahan hidrogen pada beberapa golongan bintang yang akan mati.

"Sangat mengesankan bisa menemukan adanya tanda keberadaan unsur kimia baru dalam data kami. Kelimpahan yang ditemukan di bintang ini, dan saya harap juga di bintang lainnya, menawarkan sebuah alat untuk mempelajari evolusi bintang yang sangat sulit untuk diobservasi secara langsung," kata Simon Jeffrey dari Armargh Observatory.

Menggunakan data yang didapat dari Anglo-Australian Telescope di the Siding Spring Observatory, New South Wales, Australia, tim tersebut melakukan observasi terhadap bintang LS IV-14 116 yang berjarak 2.000 tahun cahaya dari matahari.

Para astronom menggunakan teleskop tersebut untuk mendispersikan cahaya bintang menjadi spektrum. Gambarannya, setiap unsur atau molekul yang terdapat memiliki spektrum cahaya tertentu sehingga manusia di Bumi bisa membedakan komposisi dari bintang dengan melihat spektrum cahayanya.

Sesuai dugaan para ilmuwan, spektrum LS IV-14 116 memiliki garis-garis yang sulit untuk diidentifikasi. Lewat pengamatan yang rumit, akhirnya ditemukan bahwa empat di antara garis-garis itu berkaitan dengan bentuk zirkonium yang hanya eksis pada temperatur di atas 20.000 derajat celsius.

Alan Hilbert dari Queen's University Belfast mengomputasikan model zirkonium atom tersebut untuk memperkirakan kelimpahan zirkonium. Hasil analisisnya menunjukkan bahwa kelimpahan zirkonium di bintang ini 10.000 kali lebih tinggi dibandingkan dengan matahari. Artinya, 1 atom di antara 200.000 atom yang dijumpai adalah zirkonium. Studi lebih lanjut menunjukkan bahwa beberapa garis spektrum yang tak teridentifikasi menunjukkan unsur strontium, germanium, dan yttrium.

Tim astronom dari Armargh mengatakan, kelimpahan zirkonium yang tak biasa disebabkan formasi lapisan awan di atmosfer bintang tersebut. Atmosfer bintang tersebut sangat kaya logam yang lebih berat daripada kalsium pada lapisan tertentu, tetapi sangat miskin unsur-unsur tertentu di lapisan lainnya.

Para ilmuwan juga mengatakan, bintang tersebut mengerut dari yang sebelumnya merupakan bintang dingin yang berukuran besar menjadi bintang panas yang berukuran lebih kecil. Ketika bintang mengecil, beberapa unsur naik ke atmosfer menuju lapisan atmosfer tempat unsur tersebut mudah terlihat.

Kebanyakan bintang seperti matahari memiliki 10 atom zirkonium di setiap sejuta atom silikon. Diperkirakan, berat atom zirkonium di bintang tersebut adalah 4 miliar ton, 4.000 kali lebih tinggi daripada produksi tahunan zirkonium di dunia.

"Kekayaan zirkonium pada bintang ini sangat mengejutkan. Kami tak memiliki penjelasan mengapa bintang ini lebih unik daripada bintang biru yang ditemukan selama ini," kata Naslim, yang memimpin tim penelitian terhadap bintang tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.