Telepon Presiden SBY di Tengah Kepanikan

Kompas.com - 29/10/2010, 19:47 WIB
EditorBenny N Joewono

SLEMAN, KOMPAS.com — Lilik Muchlisi (23) tak pernah membayangkan mengalami peristiwa paling dramatik dalam hidupnya.

Warga Dusun Kaliadem, Desa Kepuharjo, Kecamatan Cangkringan, Sleman, tersebut terjebak awan panas Gunung Merapi sekitar empat jam, Selasa (26/10/2010) lalu.

Ia tidak sendiri, tetapi bersama kedua orangtuanya, Haji Ponimin dan Ny Hj Hayati, Lia Hatifah (kakak kandung), Suryadi (kakak ipar), Ilham Galih Habibi (5) adik, dan Fiqih (2,5), putra Lia.

Ponimin dikenal sebagai tokoh spiritual Kaliadem, sekaligus calon juru kunci Gunung Merapi pengganti almarhum Mbah Maridjan.

"Kami sekeluarga bertahan dalam kamar sekitar empat jam. Selama itu kami hanya bisa pasrah dan berdoa," kata Lilik ketika ditemui Tribunnews.com di lokasi pengungsian keluarganya, Desa Umbulmartani, Kecamatan Ngemplak, Sleman, Kamis (28/10/2010) malam.

Di tengah kepasrahan, Lia Hatifah sempat menghubungi nomor telepon yang tersimpan di ponsel ayahnya.

Uniknya, di antara nomor telepon yang dihubungi, tertera nama Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, Lia juga menghubungi Bupati Sleman Sri Purnomo dan sejumlah orang lain.

"Semua orang yang ditelepon mengatakan belum mampu membantu proses evakuasi karena kondisi masih berbahaya," katanya.

Lia mengaku tidak tahu apakah yang menerima teleponnya Presiden SBY atau bukan. "Di HP bapak saya memang ada nomor telepon orang yang diberi nama SBY. Saat itu saya minta tolong kepada penerima telepon agar dikirim helikopter, tapi dia bilang tidak mungkin kirim helikopter dalam situasi seperti itu," ujar Lia.

Halaman:
Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.