Romo Kanjeng, Baik kepada Semua Orang - Kompas.com

Romo Kanjeng, Baik kepada Semua Orang

Kompas.com - 18/07/2010, 14:13 WIB

KOMPAS.com — Kerendahan  hati menjadi satu hal yang sangat lekat dalam ingatan umat atas Mgr Albertus Hermelink Gentiaras SCJ. Uskup pertama di Provinsi Lampung ini sangat terkenal dengan panggilan Romo Kanjeng.

Dari penelusuran naskah dokumentasi tentang Romo Kanjeng oleh wartawan Tribun Lampung, seperti yang tertuang dalam buku Bunga Rampai Kenangan 75 Tahun Gereja Katolik Paroki Santo Yosef Pringsewu, tercatat pria yang menghabiskan sisa hidupnya sebagai pastur di Pringsewu itu lahir di Bergencompuscum, Belanda, 5 Agustus 1898.

Dua adiknya, yakni Hendricus Geradus Majjela Hermelink SCJ dan Joannes Antonius Hermelink SCJ, juga menjadi pastor SCJ. Adapun adik perempuannya yang bernama Adeline Hermelink menjadi suster konggregasi Fransiskanes Denekamp dan pernah di Pringsewu, Lampung.

Albertus Hermelink mendapatkan pendidikan di seminari kecil di Bergen of Zoom pada tahun 1911 hingga 1916. Setelah itu, ia juga mendapatkan pendidikan seminari tinggi di Liesbosch Princenhage pada tahun 1918 hingga 1925. Ditahbiskan sebagai pastor tahun 1925 oleh uskup Breda, Mgr P Hoopmans, di Liesbosch Princenhage.

Romo Kanjeng, demikian ia sering dipanggil umatnya, tiba di Indonesia tahun 1926. Ia bersama dengan lima suster dari ordo Fransiskanes charitas roosendal, berkarya di Talang Jawa, Palembang.

Pada tahun 1928, Romo Kanjeng tiba di Tanjung Karang. Saat itu, ia berkarya sebagai pastor pembantu prefek apostolic, Pastor HJD van Oort SCJ. Di tahun yang sama atas saran dari pastor FX Strater SJ, ia berangkat ke Yogyakarta belajar bahasa Jawa.

Sekembalinya dari Yogyakarta pada tahun 1929, Romo Kanjeng mendapatkan tugas mengajar di Holland Chineesche School (HSC) di Teluk Betung. Tahun 1930, ia bertugas di sebagai pastor di Tanjungsakti.

Satu tahun kemudian, Romo Kanjeng untuk sementara waktu diangkat menggantikan Pastor HJD van Oort SCJ, sebagai Proferpek di Tanjung Karang. Tahun 1932, Romo Kanjeng menetap di Pringsewu. Ia meletakkan dasar misi gereja Katolik di Pringsewu.

Pada masa penjajahan Jepang, Romo Kanjeng bersama pastur lain dan para suster diinternir di penjara Lebak Budi, Bandar Lampung. Pengasingannya pun terus berpindah-pindah hingga terakhir di kamp Belalau, Lubuk Lingau.

Setelah Indonesia merdeka, Romo Kanjeng dan pastur lainnya pun dibebaskan. Ia menetap dan berkarya di Talang Jawa. Pada tahun 1949, Romo Kanjeng kembali ke Tanjung Karang. Dua tahun kemudian kembali ke rumah lamanya di Pasturan Pringsewu.

Pada tahun 1952, ia diangkat sebagai prefek apostolic Tanjung Karang. Ia dilantik oleh Duta Besar Vatikan untuk Indonesia Mgr Jonge de Ardonye SCJ. Tahun 1953, Romo Kanjeng menjadi warga negara Indonesia. Namanya bertambah dengan nama belakang Gentiaras.

Ratusan umat

Pasca-pengangkatan jasad Romo Kanjeng, ratusan umat dari berbagai paroki di Provinsi Lampung berdatangan ke Pringsewu. "Sejak pengangkatan, ratusan umat yang datang untuk melihat jasad Romo Kanjeng. Tidak hanya dari Pringsewu, jemaat dari daerah lain di Lampung turut datang melihat jasad Romo Kanjeng yang masih utuh," kata pengelola makam, suster Fransiskanes dari Santo Georgius Martir (FSGM), Yohanes, di Pringsewu, Selasa (13/7/2010).

Andrianus, pengunjung yang masih remaja, mengatakan, masih utuhnya jasad Romo Kanjeng setelah 27 tahun terkubur merupakan keajaiban yang ditunjukkan Tuhan kepada umat yang masih hidup. Oleh karena itu, umat yang masih hidup haruslah berbuat baik.

"Dalam hidup kita harus berbuat baik, seperti halnya yang ditunjukan oleh Romo Kanjeng semasa hidupnya. Umat seharusnya dapat mengambil pelajaran dari keajaiban jasad Romo Kanjeng ini," ujarnya.

Hal senada diutarakan Tri Handayani, warga Lampung Tengah yang datang melihat jasad Romo Kanjeng. Ia mengatakan, Romo Kanjeng dahulunya terkenal baik hati kepada siapa pun tanpa ada pengecualian."Saya memang datang untuk melihat secara langsung kebenaran keutuhan jasad Romo. Dan, kejadian ini menjadi pelajaran bagi kita umat pada zaman sekarang," ujarnya. (dedi sutomo)


EditorIgnatius Sawabi

Terkini Lainnya

Kerugian Negara Dikembalikan, Pejabat Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Dana Sampah Tidak Ditahan

Kerugian Negara Dikembalikan, Pejabat Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Dana Sampah Tidak Ditahan

Regional
Alasan 6 KPU Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih

Alasan 6 KPU Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih

Nasional
Universitas Brawijaya Raih Juara Umum UTU Award 2018

Universitas Brawijaya Raih Juara Umum UTU Award 2018

Edukasi
Sebuah Gudang Bank BNI di Kota Palopo Terbakar

Sebuah Gudang Bank BNI di Kota Palopo Terbakar

Regional
KPK Telusuri Pembahasan Rencana Tata Ruang Terkait Proyek Meikarta

KPK Telusuri Pembahasan Rencana Tata Ruang Terkait Proyek Meikarta

Nasional
Pekerja Proyek Pembangunan Bandara NYIA Tewas Setelah Terjatuh ke Saluran Air

Pekerja Proyek Pembangunan Bandara NYIA Tewas Setelah Terjatuh ke Saluran Air

Regional
Saat Ketua KPK Blusukan ke Sungai Mahakam dan Temukan Penumpukan Batubara Ilegal

Saat Ketua KPK Blusukan ke Sungai Mahakam dan Temukan Penumpukan Batubara Ilegal

Regional
Tim Mapagama UGM Siap Arungi Sungai Franklin Australia

Tim Mapagama UGM Siap Arungi Sungai Franklin Australia

Edukasi
Kasus Jamal Khashoggi, Saudi Tak Bakal Turuti Permintaan Turki

Kasus Jamal Khashoggi, Saudi Tak Bakal Turuti Permintaan Turki

Internasional
Poster Jokowi-Ma'ruf Dipasang di Tempat Ibadah di Garut, Tim Lakukan Investigasi

Poster Jokowi-Ma'ruf Dipasang di Tempat Ibadah di Garut, Tim Lakukan Investigasi

Nasional
6 Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih Pemilu

6 Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih Pemilu

Nasional
Kronologi Pelaku Perampokan Sopir Taksi 'Online' Serahkan Diri karena Takut Ditembak Polisi

Kronologi Pelaku Perampokan Sopir Taksi "Online" Serahkan Diri karena Takut Ditembak Polisi

Regional
Kelompok Kerja Guru Mandiri Melawan 'Efek Mattew' di Kaltara

Kelompok Kerja Guru Mandiri Melawan 'Efek Mattew' di Kaltara

Edukasi
Jika Perang Lawan Rusia dan China, AS Terancam Kalah

Jika Perang Lawan Rusia dan China, AS Terancam Kalah

Internasional
Kisah Henita Cari Anak Pasca-gempa di Petobo, Melacak dengan Cinta hingga Ucapan Ulang Tahun

Kisah Henita Cari Anak Pasca-gempa di Petobo, Melacak dengan Cinta hingga Ucapan Ulang Tahun

Regional

Close Ads X