Penembakan Kelly Kwalik Sesuai Prosedur Hukum - Kompas.com

Penembakan Kelly Kwalik Sesuai Prosedur Hukum

Kompas.com - 17/12/2009, 20:33 WIB

TIMIKA, KOMPAS.com - Kapolda Papua, Brigjen Pol Drs Bekti Suprapto menegaskan, tindakan penyergapan dan penembakan terhadap Kelly Kwalik, Rabu di Gorong-gorong Timika, sesuai prosedur hukum yang berlaku.

"Polisi tidak menghendaki yang bersangkutan meninggal. Polisi mau tangkap sesuai prosedur dengan memberikan peringatan agar dia menyerah, namun yang bersangkutan justru melawan dengan menembak ke arah polisi," kata Kapolda Papua di Timika, Kamis (17/12).

Menurut Bekti, dengan kondisi seperti itu polisi akhirnya melumpuhkan Kelly Kwalik dengan alasan untuk membela diri.

Polisi menemukan sepucuk senjata api dan enam butir peluru dari tangan korban sesaat setelah lokasi persembunyiannya di RT 2 RW 1 Jalan Freeport Lama Gorong-gorong Timika digrebek Tim Gabungan Densus 88 Mabes Polri dan Polda Papua, Tim Gegana dan Brimob Detazemen B Polda Papua, Rabu sekitar pukul 03.00 WIT.

Kapolda Papua menegaskan, jika jenazah yang dikirim ke RS Bhayangkara Polda Papua di Jayapura bukan merupakan Kelly Kwalik, maka tindakan yang dilakukan aparat tidak bisa dianggap sebagai pelanggaran hukum.

"Kalau bukan dia (Kelly Kwalik) tidak apa-apa. Toh yang bersangkutan menembak polisi saat diminta untuk menyerah. Jadi, secara hukum apa yang dilakukan aparat kami adalah sah," katanya.

Mantan Kapolda Sulut ini meyakini jenazah tersebut, Kelly Kwalik, karena aparat sudah lama menelusuri jejak yang bersangkutan sebelum terjadi penggrebekan.

"Polisi sangat yakin. Bahkan sebelum kejadian ada foto terbaru yang bersangkutan yang kami kantongi," kata Bekti.

Kelly Kwalik yang disebut-sebut sebagai pemimpin tertinggi kelompok separatis Tentara Pembebasan Nasional Organisasi Papua Merdeka (TPN-OPM) Wilayah Timika itu sudah lama dicari aparat kepolisian dan masuk dalam Daftar Pencarian Orang (DPO).

"Polisi mempunyai catatan banyak tentang dia. Masuk DPO, pernah terlibat kasus penculikan peneliti asing selama 130 hari di Mapenduma 1996. Dia juga terlibat kasus penembakan di Mile 62-63 Tembagapura tahun 2002 dan lain-lain," jelas Kapolda Papua.

Sementara itu, lima warga yang ditangkap di tempat persembunyian Kelly Kwalik saat penggrebekan oleh aparat kepolisian saat ini sedang menjalani proses pemeriksaan di Markas Komando Brimob Detazemen B Polda Papua di Timika.

"Kalau terbukti bersalah mereka akan diproses lebih lanjut, tapi kalau tidak terbukti maka mereka akan dikembalikan ke keluarganya," kata Kapolda Papua.


Editorbnj

Terkini Lainnya

Menteri Agama: Seharusnya Pak Amien Rais Menjelaskan, Apa yang Dimaksud 'Politik'?

Menteri Agama: Seharusnya Pak Amien Rais Menjelaskan, Apa yang Dimaksud "Politik"?

Nasional
Gempa Bermagnitudo 5,8 Guncang Bali, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Bermagnitudo 5,8 Guncang Bali, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
Ikuti Korsel, Korut Hentikan Siaran Propaganda di Perbatasan

Ikuti Korsel, Korut Hentikan Siaran Propaganda di Perbatasan

Internasional
Truk Hantam Angkutan Desa Berpenumpang Siswa SMK, 7 Terluka Parah

Truk Hantam Angkutan Desa Berpenumpang Siswa SMK, 7 Terluka Parah

Regional
Kasus E-KTP, KPK Periksa Ketua Harian DPD Partai Golkar Jateng

Kasus E-KTP, KPK Periksa Ketua Harian DPD Partai Golkar Jateng

Nasional
Ombudsman: Serbuan TKA karena Kewajiban Berbahasa Indonesia Dihapus

Ombudsman: Serbuan TKA karena Kewajiban Berbahasa Indonesia Dihapus

Nasional
Hakim Nilai Tak Ada Alasan Hapus Hukuman Mati untuk Penyelundup 1 Ton Sabu

Hakim Nilai Tak Ada Alasan Hapus Hukuman Mati untuk Penyelundup 1 Ton Sabu

Megapolitan
Amien Rais Sebut PAN Belum Pertimbangkan Usung Gatot Nurmantyo sebagai Capres

Amien Rais Sebut PAN Belum Pertimbangkan Usung Gatot Nurmantyo sebagai Capres

Nasional
Polisi Gerebek 6 Pengedar Sabu di Kampung Ambon

Polisi Gerebek 6 Pengedar Sabu di Kampung Ambon

Megapolitan
Sandiaga Sebut Pedagang Pasar Blok G Akan Direloksi ke Parkiran Blok G

Sandiaga Sebut Pedagang Pasar Blok G Akan Direloksi ke Parkiran Blok G

Megapolitan
Hujan Guyur Aceh Timur, Api di Sumur Minyak Mulai Padam

Hujan Guyur Aceh Timur, Api di Sumur Minyak Mulai Padam

Regional
Macron: Mungkin, Trump Tidak Akan Lanjutkan Kesepakatan Nuklir Iran

Macron: Mungkin, Trump Tidak Akan Lanjutkan Kesepakatan Nuklir Iran

Internasional
Istri Munir dan Pegiat HAM Kembali Kirim Surat Terbuka untuk Jokowi

Istri Munir dan Pegiat HAM Kembali Kirim Surat Terbuka untuk Jokowi

Nasional
Investigasi Ombudsman Temukan Banyak TKA jadi Buruh Kasar hingga Sopir

Investigasi Ombudsman Temukan Banyak TKA jadi Buruh Kasar hingga Sopir

Nasional
Tanggapi Amien Rais, Mendagri Nilai Ceramah Agama Seharusnya Tak Disisipi Isu Politik

Tanggapi Amien Rais, Mendagri Nilai Ceramah Agama Seharusnya Tak Disisipi Isu Politik

Nasional

Close Ads X