Knalpot "Made in" Purbalingga Dipakai Mercedes

Kompas.com - 23/04/2009, 14:17 WIB
Editor

PURBALINGGA, KOMPAS.com — Industri knalpot mobil di Kabupaten Purbalingga dipercaya untuk memasok kebutuhan produsen mobil merk Mercedes Benz karena dinilai memiliki kualitas baik.

"Siapa sangka knalpot buatan saya digunakan Mercedes Benz (Mercy)," kata Agus Adi Atmaja (40), perajin knalpot di Desa Patemon, Kecamatan Bojongsari, Purbalingga, Kamis.
     
Ia mengatakan, perusahaan mobil mewah asal Jerman tersebut telah memesan 1.000 knalpot buatannya (setiap unit terdiri dua buah) sekitar tahun 2004 untuk masa kontrak satu tahun. Menurut dia, pihak Mercy juga telah menghubunginya dan menyatakan hendak memesan knalpot sebanyak 1.000 unit untuk mobil seri terbarunya.
     
"Kemungkinan tahun ini dapat terealisasi karena Mercy selalu mengeluarkan seri terbaru setiap lima tahun," katanya.
     
Disinggung mengenai perkiraan nilai pesanan knalpot dari Mercy, dia mengatakan, kemungkinan seperti kontrak sebelumnya, yakni sekitar Rp 2 juta per unit.
     
Namun, untuk pesanan mendatang, kata dia, kemungkinan akan terjadi negosiasi terkait tingkat kesulitan yang dihadapinya. Selain melayani pesanan dari Mercy, dia mengatakan, knalpot buatannya juga dijual untuk masyarakat umum dengan jangkauan pasar berbagai kota di Pulau Jawa, Sumatera, dan Sulawesi.
     
Knalpot, yang desainnya dibuat Agus tersebut, dijual dari harga Rp 35.000 hingga Rp 250.000 per unit.
     
"Produksi rata-rata per bulan sebanyak 500 unit yang dikerjakan oleh sembilan pegawai selama 26 hari kerja," kata dia yang memiliki perusahaan knalpot bernama Vanvolker Enterprise.
     
Meski memiliki nama sendiri, dia mengaku memproduksi berbagai knalpot dengan nama atau merek terkenal, seperti AMG dan Remus. Menurut dia, knalpot buatannya yang diberi nama merek-merek keren tersebut justru hasil desainnya bukan sebagai penjiplakan.

Bahkan pemilik merek-merek tersebut, kata dia, justru mempersilakan penggunaannya dan merasa diuntungkan. "Namun, saya jelas dirugikan karena nama dagang saya jadi tidak dikenal. Apa boleh buat, hal itu demi memenuhi keinginan konsumen meski sebenarnya produsen asli pemilik merek dagang tersebut tidak membuat knalpot yang desainnya saya rancang sendiri," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.