Dua Siswi SD di Ende Jadi Korban Percabulan dan Pemerkosaan

Kompas.com - 21/02/2009, 23:14 WIB
Editor

ENDE, SABTU - Dua siswi SD Inpres 14 Ende, Flores, Nusa Tenggara Timur menjadi korban percabulan dan pemerkosaan yang dilakukan oleh Adam Ndori (43), yang sehari-hari bekerja sebagai nelayan .

Tersangka sudah ditahan, karena dari hasil visum dokter menguatkan pada alat kemaluan korban selaput daranya robek, kata Kepala Kepolisian Sektor Ende Inspe ktur Satu Dewa Dominikus, Sabtu (21/2), di Ende.

Perbuatan tak bermoral itu terungkap dari kecurigaan Ny Erna, wali kelas dari korban, sebut saja namanya Intan (13), karena Intan akhir-akhir ini sering murung, tak bersemangat belajar, dan tubuhnya juga makin kurus.

Intan yang tahun ini duduk di kelas VI itu akhirnya mengungkapkan pada wali kelasnya itu, bahwa dirinya telah diperkosa oleh Adam. Intan memperkirakan pemerkosaan itu dilakukan tanggal 13 Januari 2008, di sebuah padang lalang, yang letaknya tidak terlalu jauh dari rumah korban . Tersangka merupakan tetangga korban.

Sepulang sekolah, dirinya diajak oleh tetangganya, sebut saja namanya Bulan (15), yang sebelumnya merupakan teman satu sekolah denga n Intan, tapi sejak tahun lalu Bulan berhenti sekolah. Bulan mengajak Intan pergi mencabut ubi untuk membantu tersangka Adam Ndori. Adam memberikan iming-iming upah Rp20.000 untuk korban.

Namun di luar dugaan ketika bertemu di tempat yang dijanjikan, Adam langsung memegang tangan Bulan dan Intan, dan tersangka kemudian mencabuli tubuh Bulan, sedangkan Intan diperkosa hingga dua kali.

Bulan yang dicabuli tersangka tidak bisa berbuat banyak dan ketakutan, begitu pula Intan . Setelah melakukan perbuatannya, tersangka meninggalkan keduanya. Dari kejadian itu Bulan dan Intan diduga ketakutan dan malu, sehingga tak berani menceritakan hal itu kepada orang tua masing-masing.

Ny Erna kemudian memberitahukan kejadian tersebut pada Darius Nggawa, ayah Intan, kemudian Darius langsung melaporkan tersangka ke Polsek Ende , Jumat (20/2) kemarin.

Saya minta pelaku diproses hukum diganjar hukuman yang setimpal dengan perbuatannya. "Karena perbuatan pelaku bukan saja merusak masa depan anak saya, tapi sama saja dengan membunuh masa depan anak saya," kata Darius.

Saat diperiksa polisi, tersangka mengaku tidak memperkosa Intan, melainkan hanya menc abuli Bulan dan Intan. Tersangka juga mengaku memberikan uang kepada korban, karena korban yang meminta uang kepadanya setelah tersangka melakukan perbuatan bejatnya itu.

Tersangka dijerat dengan Undang-Undang Khusus Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak Pasal 81 junto Pasal 285 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara.

 

 



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gagal Menyalip, Pengendara Motor Tewas Ditabrak Truk di Cianjur

Gagal Menyalip, Pengendara Motor Tewas Ditabrak Truk di Cianjur

Regional
Usai Snorkeling, Wisatawan asal Finlandia Tewas di NTB

Usai Snorkeling, Wisatawan asal Finlandia Tewas di NTB

Regional
Ada Penolakan dari Warga, Wagub Sumbar Minta Kepulangan Turis China Dipercepat

Ada Penolakan dari Warga, Wagub Sumbar Minta Kepulangan Turis China Dipercepat

Regional
Pemerintah Aceh Bakal Fasilitasi Kepulangan 12 Mahasiswa yang Terisolasi di Wuhan

Pemerintah Aceh Bakal Fasilitasi Kepulangan 12 Mahasiswa yang Terisolasi di Wuhan

Regional
Tidak Benar, Isu yang Menyebut WN China di Surabaya Terjangkit Virus Corona

Tidak Benar, Isu yang Menyebut WN China di Surabaya Terjangkit Virus Corona

Regional
Seorang Ibu di Jepara Tewas Terseret Banjir Saat Kendarai Sepeda Motor

Seorang Ibu di Jepara Tewas Terseret Banjir Saat Kendarai Sepeda Motor

Regional
Hujan Deras Disertai Angin Kencang Rusak Tiga Rumah di Cirebon

Hujan Deras Disertai Angin Kencang Rusak Tiga Rumah di Cirebon

Regional
Pilkada Surabaya, 5 Partai Deklarasi Dukung Mantan Kapolda Jatim

Pilkada Surabaya, 5 Partai Deklarasi Dukung Mantan Kapolda Jatim

Regional
12 Mahasiswa Aceh di Wuhan Butuh Stok Makanan dan Masker Khusus

12 Mahasiswa Aceh di Wuhan Butuh Stok Makanan dan Masker Khusus

Regional
Longsor di Sumedang, Dua Orang Tewas dan Dua Lainnya Kritis

Longsor di Sumedang, Dua Orang Tewas dan Dua Lainnya Kritis

Regional
Sunda Empire Dilaporkan Roy Suryo, Ki Ageng Rangga: Maling Teriak Maling

Sunda Empire Dilaporkan Roy Suryo, Ki Ageng Rangga: Maling Teriak Maling

Regional
RSUP Sanglah Pulangkan 2 Turis China yang Sempat Diduga Terinfeksi Virus Corona

RSUP Sanglah Pulangkan 2 Turis China yang Sempat Diduga Terinfeksi Virus Corona

Regional
4 Fakta Warga Jambi Diduga Terjangkit Corona, Pulang dari China hingga Kini Diisolasi

4 Fakta Warga Jambi Diduga Terjangkit Corona, Pulang dari China hingga Kini Diisolasi

Regional
RSUP Wahidin Makassar Periksa Pasien yang Baru Pulang dari China, Hasilnya Negatif Virus Corona

RSUP Wahidin Makassar Periksa Pasien yang Baru Pulang dari China, Hasilnya Negatif Virus Corona

Regional
Hindari Virus Corona, 12 Mahasiswa Universitas Negeri Surabaya di Wuhan Diisolasi

Hindari Virus Corona, 12 Mahasiswa Universitas Negeri Surabaya di Wuhan Diisolasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X