Dukun Cilik Jombang Tolak Pindah Tempat Praktik

Kompas.com - 02/02/2009, 23:13 WIB
Editor

JOMBANG, SENIN - Meski keramaian antrean ribuan pasiennya telah menelan dua korban jiwa, namun Muhammad Ponari (10), dukun cilik asal Dusun Kedungsari, Balongsari, Megaluh, Jombang Kabupaten Jombang, tetap akan buka praktik. Dia juga menolak niat polisi memindahkan tempat praktik dari rumah orangtuanya.

Menurut Kapolres Jombang, AKBP Moh Khosim, sebenarnya dia ingin pengobatan segera bisa dilakukan lagi dengam memindahkan lokasi pengobatan ke balai desa setempat. Tetapi, katanya, Ponari menolak.

"Dengan dipindahkannya lokasi pengobatan ke balai desa maka aliran kendaraan masuk dan keluar dusun bisa diatur lebih lancar. Tapi Ponari menolak," kata kapolres.

Sejak sekitar dua pekan terakhir ribuan orang berbondong-bondong mendatangi dukun cilik tersebut, yang diyakini dapat menyembuhkan berbagai penyakit. Antrean mengharap kesaktian dukun tiban ini akhirnya merenggut nyawa Rumiadi (58) warga Kediri, dan Nurul Niftadi (42) warga Jombang.

Keberadaan Ponari sebagai dukun sakti mulai terdengar sejak sekitar dua pekan lalu. Ini setelah bocah kelas 3 SD tersebut menemukan batu sekepalan tangan saat disambar geledek sewaktu bermain di bawah hujan lebat, sekitar tiga pekan lalu. Batu ajaib itu kemudian dipakai mengobati. Caranya, batu dimasukkan ke dalam segelas air putih, kemudian airnya diminumkan ke orang yang sakit.

Karena kesaktian batu milik Ponari itulah maka banyak orang datang berobat. Sampai kemudian dua pasien tewas, diduga karena kecapaian mengantre lama. Polisi pun menutup sementara praktik Ponari.

Penutupan sementara tempat praktik dukun cilik ini membuat kecele sekaligus kecewa ribuan pengunjung, Senin (2/2). Para pasien yang tidak tahu adanya penutupan sementara tersebut berdatangan ke Dusun Kedungsari sejak pagi buta. Namun, massa pengunjung, yang sebagian besar berasal dari luar kota, akhirnya gigit jari. Begitu hendak masuk gang utama menuju ke rumah Ponari, mereka dicegat sejumlah pemuda yang mengaku panitia pengobatan Ponari.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pemuda-pemuda itu mencegah pengunjung masuk dengan alasan ujung gang masih diperbaiki memakai paving sehingga pengobatan untuk sementara dihentikan. "Kalau perbaikan sudah selesai, pengobatan akan dilakukan lagi," kata Wanto, salah satu panitia.

Wanto kemudian memberikan nomor ponselnya untuk dihubungi pengunjung yang nanti ingin meminta informasi tentang kepastian apakah Ponari sudah praktik lagi. Para pasien yang hendak berobat, akhirnya hanya memperoleh nomor ponsel Wanto. Muhajir, warga Nganjuk, mengaku kecewa tidak bisa berobat. "Jauh-jauh dari Nganjuk saya bermaksud mengobatkan ibu saya yang sudah bertahun-tahun sakit asma," kata Muhajir, yang berniat akan datang lagi jika Ponari sudah kembali membuka praktik.

Rusak Parah

Pantauan Surya, sekitar 50 meter dari ujung gang menuju ke rumah Ponari memang rusak parah. Itu pula yang membuat antrean kendaraan dan ribuan manusia yang menunggu giliran berobat menjadi sangat panjang sehingga berdesak-desakan.

Menurut Wanto, perbaikan jalan dusun itu dibiayai dari penghasilan parkir kendaraan yang dikelola pihak ‘panitia pengobatan’. Tetapi dia tidak bisa merinci perkiraan jumlah biaya yang dibutuhkan.

"Kami usahakan sampai jalan ini bagus. Biaya kami diambilkan dari penghasilan parkir," kata Wanto.

Dia menjamin tidak mengambil isi kotak amal yang disumbangkan pasien untuk Ponari.

"Kotaknya hingga sekarang belum dibuka. Itu hak Ponari dan keluarganya," kata Wanto.

Selama ini Ponari setiap mengobati pasien menolak dibayar banyak. Dia hanya mau menerima rata-rata Rp 2000, yang dimasukkan ke dalam sebuah kotak khusus.

Perbaikan jalan masuk ke rumah Ponari merupakan persyaratan dari polisi sebelum Ponari kembali diperbolehkan menerima pasien. Tujuannya agar aliran kendaraan dan massa dapat lancar, guna menghindari jatuhnya korban lagi akibat berdesak-desakan saat antre menunggu giliran.

"Prinsipnya kami tidak mempersulit orang berobat. Kami hanya mencoba membantu mengatur agar lebih lancar dan tidak terjadi korban," ungkap Kapolres Khosim.

Dia juga meminta agar mekanisme antrean diperbaiki secara lebih efisien. "Kami sarankan agar diberlakukan sistem pemberian nomor antrean. Siapa yang datang lebih dulu diberi karcis bernomor, kemudian dipanggil," kata kapolres.

Karena Ponari menolak dipindahkan tempat praktiknya, maka polisi memberi syarat praktik bisa dibuka lagi setelah perbaikan jalan selesai. "Saya berharap dalam dua-tiga hari sudah bisa selesai, dan pengobatan dapat dimulai lagi," kata kapolres. (ST8)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.