Aparat Selidiki Klinik Aborsi Ilegal

Kompas.com - 22/01/2009, 15:36 WIB
Editor

JAKARTA, KAMIS — Tim forensik dari Rumah Sakit Kepolisian Pusat Sukanto masih melakukan olah TKP di sebuah klinik pengobatan yang diduga melakukan praktik aborsi ilegal. Sejak pukul 09.30 hingga sekarang, aparat belum keluar dari klinik yang terletak di Jalan Warakas Tanjung Priok, Jakarta Utara, ini.

Seperti yang dituturkan oleh salah satu petugas yang berpakaian preman, seminggu yang lalu aparat kepolisian setempat sudah melakukan penggerebekan di klinik yang menjadi tempat aborsi ilegal tersebut.

"Minggu lalu, sudah dilakukan penangkapan terhadap dokter dan seorang perawat. Saat ini kita sedang melakukan olah TKP. Tersangka sekarang sudah menjadi tahanan Polres Jakarta Utara," jelasnya sambil mewanti-wanti untuk tidak menyebutkan namanya.

Dari informasi yang dihimpun oleh Kompas.com, aparat baru berhasil menemukan satu jasad janin seukuran jari manis manusia dewasa di saluran air depan kamar mandi. Saat ini petugas sedang melakukan pembongkaran semua saluran air dan septic tank guna pencarian lebih dalam. Karena ditengarai praktik ilegal ini sudah berjalan selama kurang lebih 10 tahun.

Sekarang klinik sudah diberi garis polisi. Ratusan warga masyarakat tampak menonton dengan penasaran dari seberang jalan. Arus lalu lintas di depan klinik sedikit tersendat.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penambahan Kasus Covid-19 di Kota Serang Catatkan Rekor Tertinggi

Penambahan Kasus Covid-19 di Kota Serang Catatkan Rekor Tertinggi

Regional
Pulang dari Tempat Hiburan Malam, Mahasiswi di Makassar Diperkosa 7 Pria

Pulang dari Tempat Hiburan Malam, Mahasiswi di Makassar Diperkosa 7 Pria

Regional
Di-PHK dan Diusir, Puluhan Pekerja Sawit Asal NTT Terlantar, Ada yang Bawa Bayi

Di-PHK dan Diusir, Puluhan Pekerja Sawit Asal NTT Terlantar, Ada yang Bawa Bayi

Regional
Pemprov Riau Cairkan Rp 4,7 Miliar untuk Insentif Tenaga Medis

Pemprov Riau Cairkan Rp 4,7 Miliar untuk Insentif Tenaga Medis

Regional
Pelanggar Protokol Kesehatan di Probolinggo Kena Denda Rp 200.000

Pelanggar Protokol Kesehatan di Probolinggo Kena Denda Rp 200.000

Regional
Hasil Tes Kesehatan dan Berkas Paslon Pilkada Grobogan Penuhi Syarat

Hasil Tes Kesehatan dan Berkas Paslon Pilkada Grobogan Penuhi Syarat

Regional
Besok, Sanksi Perda Adaptasi Kebiasaan Baru Berlaku di Kota Padang

Besok, Sanksi Perda Adaptasi Kebiasaan Baru Berlaku di Kota Padang

Regional
Kemarau, Warga Tempuh 2 Kilometer dan Antre Demi Seember Air Bersih

Kemarau, Warga Tempuh 2 Kilometer dan Antre Demi Seember Air Bersih

Regional
Diusung 8 Partai di Pilkada Surabaya, Machfud Arifin Bantah Keroyok Calon PDI-P

Diusung 8 Partai di Pilkada Surabaya, Machfud Arifin Bantah Keroyok Calon PDI-P

Regional
Pilkada Surabaya 2020, PDI-P Targetkan Eri-Armuji Raih 70 Persen Suara

Pilkada Surabaya 2020, PDI-P Targetkan Eri-Armuji Raih 70 Persen Suara

Regional
Viral Video Bupati Timor Tengah Utara NTT Marahi Polisi, Ini Sebabnya

Viral Video Bupati Timor Tengah Utara NTT Marahi Polisi, Ini Sebabnya

Regional
Urus Dana Hibah di Kemenkes, Direktur RSUD Pangkalpinang Positif Corona

Urus Dana Hibah di Kemenkes, Direktur RSUD Pangkalpinang Positif Corona

Regional
Kasus Covid-19 Meningkat, Warga Sumedang Dilarang Bepergian ke Zona Merah

Kasus Covid-19 Meningkat, Warga Sumedang Dilarang Bepergian ke Zona Merah

Regional
Cucu, Menantu, dan Istri Tertular Covid-19, Klaster Keluarga di Salatiga Bertambah

Cucu, Menantu, dan Istri Tertular Covid-19, Klaster Keluarga di Salatiga Bertambah

Regional
Kedapatan Miliki Sabu, Oknum Polisi di Bulukumba Ditangkap

Kedapatan Miliki Sabu, Oknum Polisi di Bulukumba Ditangkap

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X