NEWS
Salin Artikel

Harga BBM Naik, Sejumlah Bus AKAP di Terminal Tirtonadi Naikkan Tarif hingga 25 Persen

Kepala Terminal Tirtonadi, Joko Sutriyanto menjelaskan kenaikan tarif rata-rata terlihat pada Minggu (4/9/2022) atau sehari setelah pengumuman kenaikan BBM oleh pemerintah.

"Kenaikan itu rata-rata 10 persen sampai 25 persen. Tapi itu tidak semua Perusahaan Otobus (PO), kebanyakan dari AKAP," kata Joko Sutrisno, saat dikonfirmasi Rabu (7/9/2022).

Meskipun demikian, Joko menjelaskan, kenaikan ini dianggap wajar lantaran harga BBM naik. Menurutnya, kenaikan itu dimaklumi oleh para pengguna bus yang mayoritas penumpang reguler.

"Penilaian dari penumpang masih ada toleran adanya kenaikan seperti itu karena faktanya memang BBM naik. Masyarakat juga tidak keberatan tapi minta tolong difasilitasi peningkatan pelayanan yang lebih baik," jelasnya.

Dia mengungkapkan setelah kenaikan tarif jumlah penumpang di Terminal Tirtonadi Solo tiddak berubah.

"Kedatangan dan keberangkatan masih sama (tidak naik atau turun) rata-rata penumpang reguler. Jadi kami belum bisa melihat adanya penurunan atau peningkatan tapi nanti apabila saat ada event seperti libur natal itu akan terlihat  penurunan atau peningkatannya," lanjutnya.

Sementara itu, Penumpang Bus asal Ngawi, Nanda mengaku kenaikan tarif ini membuat pengeluarannya meningkat. Terutama, setiap hari ia harus pulang pergi mengunakan bus untuk bekerja di Kota Solo, Jawa Tengah.

"Ya lumayan ada peningkatan, pagi sore naik bus. Ya gimana lagi, BBM naik. Tapi moga-moga ada peningkatan fasilitasnya," ujar Nanda, di Terminal Tirtonadi, Rabu (7/9/2022).

Salah satu perusahaan bus yang telah menerapkan tarif baru adalah PO AKAP EKA dengan peningkatan sekitar 30 persen dari biasanya. Tarif baru tersebut berlaku sejak Sabtu (3/9/2022).

"Solo-Surabaya dari Rp 100 ribu menjadi Rp 130 ribu, naik per Sabtu (3/9/2022) jam 16.00 WIB, seluruh jurusan sudah disesuaikan," kata Mandor Bus Eka di Terminal Tirtonadi Solo, Muhammad Kasan.

Kenaikan tarif ini, lanjut Kasan sebagai bentuk antisipasi naiknya beban produksi. Dia memperkirakan kurva naik turun penumpang akan berlangsung selama 1 - 2 pekan usai kenaikan.

"Biasa, kenaikan harga paling 1-2 minggu kemudian lancar lagi," tutupnya.

Diberitakan sebelumnya, Presiden Joko Widodo akhirnya mengumumkan kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) mulai dari Pertalite, Solar, dan Pertamax. Harga terbaru BBM bersubsidi dan non-subsidi itu mulai berlaku pada Sabtu (3/9/2022) pukul 14.30 WIB.

Harga Pertalite naik dari Rp 7.650 per liter menjadi Rp 10.000 per liter. Harga Solar subsidi naik dari Rp 5.150 per liter menjadi Rp 6.800 per liter. Lalu harga Pertamax naik dari Rp 12.500 menjadi Rp 14.500 per liter.

https://regional.kompas.com/read/2022/09/07/161110978/harga-bbm-naik-sejumlah-bus-akap-di-terminal-tirtonadi-naikkan-tarif-hingga

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pendaftaran SMKN Jateng dan 15 SMK Semi Boarding Dibuka, Catat Tanggalnya!

Pendaftaran SMKN Jateng dan 15 SMK Semi Boarding Dibuka, Catat Tanggalnya!

Regional
Wabup Banyuasin Serahkan 1.488 Sertifikat PTSL dan Redistribusi Tanah ke 7 Desa

Wabup Banyuasin Serahkan 1.488 Sertifikat PTSL dan Redistribusi Tanah ke 7 Desa

Regional
Tangani Stunting, Walkot Ita Sebut Pemkot Semarang Akan Bangun Daycare

Tangani Stunting, Walkot Ita Sebut Pemkot Semarang Akan Bangun Daycare

Regional
Hadiri Resepsi Puncak Seabad NU di Sidoarjo, Ganjar Tarik Perhatian Ribuan Nahdliyin

Hadiri Resepsi Puncak Seabad NU di Sidoarjo, Ganjar Tarik Perhatian Ribuan Nahdliyin

Regional
Satu Abad NU, Ganjar: NU Punya Banyak Pengalaman dan Kontribusi bagi Pembangunan Bangsa

Satu Abad NU, Ganjar: NU Punya Banyak Pengalaman dan Kontribusi bagi Pembangunan Bangsa

Regional
Bone Bolango Jadi Kabupaten Panutan, Hamim Pou: Kami di Sini Serba Efisien

Bone Bolango Jadi Kabupaten Panutan, Hamim Pou: Kami di Sini Serba Efisien

Regional
Rahasia Satu Abad NU

Rahasia Satu Abad NU

Regional
Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Regional
Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Regional
Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Regional
Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Regional
Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Regional
Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Regional
Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Regional
Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.