NEWS
Salin Artikel

Kuliner Es Dawet Ireng di Purworejo, Resep Diwariskan hingga 4 Generasi

Lapak es dawet ireng (hitam) ini berlokasi tepat di seberang Jembatan Butuh, Kecamatan Butuh. 

Sentra es khas Purworejo

Kecamatan Butuh memang menjadi salah satu sentra pembuatan es khas Purworejo tersebut.

Di sepanjang jalan banyak ditemukan penjual es dawet ireng yang serupa. Bentuk lapak yang sudah dimakan usia ini pun juga menjadi saksi bahwa es dawet ireng ini sudah banyak dikenal oleh masyarakat dan para pengguna jalan.

Sejak pagi, sejumlah kendaraan berpelat nomor luar kota mulai singgah di lapak Dawet Ireng Jembatan Butuh yang terkenal itu.

Lapak dawet ireng di Kilometer 6 Purworejo-Kebumen atau lebih tepatnya di Dusun Ketundan, Desa/Kecamatan Butuh ini dipastikan ramai dikunjungi pembeli setiap hari.

Konon, dawet ireng Jembatan Butuh ini merupakan cikal bakal dawet khas Purworejo yang kini banyak dijumpai di sepanjang jalan Kebumen-Purworejo atau Purworejo-Jogja.

Dawet Ireng Jembatan Butuh sudah ada sejak tahun 1960-an. Salah satu pewaris, generasi keempat pedagang dawet ireng Jembatan Butuh ialah Tugiyanto.

"Saya generasi keempat, yang pertama kali jualan adalah mbah buyut saya, pelanggan tidak hanya dari Kabupaten Purworejo, banyak juga dari luar kota. Setiap melintas mereka mampir," ucap lelaki berusia 36 tahun itu.

Tugiyanto menjelaskan, dia menggunakan resep yang dahulu diwariskan oleh keluarganya.



100 mangkuk per hari

Tugiyanto mengungkapkan, setiap hari ia membuka lapak sejak pukul 08.00 WIB dan tutup pukul 17.00 WIB.

Dalam sehari Tugiyanto dapat menjual hingga 100 mangkuk es dan berbagai macam camilan.

"Tadi mulai pukul 09.00-13.00, budhe sudah datang, nanti saya teruskan sampai sore, ya gantian, saya sambil menyiapkan stok kalau kurang," katanya.

Joni Andrian (45) warga Bekasi mengaku sebagai konsumen setia.

Setiap pulang ke Purworejo, dia selalu mampir untuk menikmati kesegaran Dawet Ireng Jembatan Butuh.

Selain rasanya yang segar ia menyebutkan, es dawet di kedai milik Tugiyanto sangat murah yakni hanya Rp 5.000 per mangkuk.

"Saya pulang ini, rumah saudara di Kaligintung ya setiap pulang ya mampir sini," ucapnya.

Menurutnya, dawet ireng di Jembatan Butuh ini beda dengan es dawet yang dijual di Jakarta.

"Di Jakarta ada, tetapi rasanya tidak sama, bahan-bahannya mungkin beda. Khususnya gula merahnya, di sini segar banget, saya habis dua mangkuk tadi," tutupnya.

https://regional.kompas.com/read/2022/08/06/160738778/kuliner-es-dawet-ireng-di-purworejo-resep-diwariskan-hingga-4-generasi

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Regional
Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Regional
Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Regional
Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Regional
Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Regional
Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Regional
Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Regional
Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Regional
Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Regional
DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

Regional
Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Regional
Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Regional
Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Regional
JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

Regional
Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.