NEWS
Salin Artikel

Pelaku Diduga Mantan Pacar Korban Saat SMA, Ini Perjalanan Kasus Pembunuhan Ibu dan Bayi di Kupang

Pelaku, RB alias Randy (31), menyerahkan diri pada 2 Desember lalu hingga ditetapkan sebagai tersangka.

"Sudah ditahan, tersangkanya satu orang berinisial RB," ujar Kabid Humas Polda NTT Kombes Pol Rishian Krisna saat dihubungi Kompas.com, Minggu (5/12/2021).

RB dijerat dengan Pasal 338 KUHP tentang pembunuhan dengan ancaman 15 tahun penjara.

Ditemukan dalam kantong plastik

Peristiwa pembunuhan ini bermula ketika mayat Astri Evita Suprini Manafe (30) dan anaknya, Lael (3) ditemukan pekerja proyek pada 30 Oktober lalu.

Kedua pekerja proyek, Obetnego Beno (29) dan Semi Leonard Toto (21), tengah mengerjakan penggalian tanah untuk saluran pipa air hingga menemukan kantong plastik berbau busuk.

Obet mengangkat bungkusan plastik menggunakan alat berat dan berusaha membuka bungkusan plastik tersebut.

Ia terkejut saat mendapati kaki manusia di dalamnya dan melaporkan temuan itu ke Polsek Alak.

Tes DNA jenazah

Polisi sempat kesulitan mengidentifikasi dan mengambil sidik jari karena kondisi tubuh korban rusak.

Polisi kemudian melakukan otopsi dan pemeriksaan DNA di Puslabfor Jakarta, serta memeriksa 14 saksi dan mengamankan sejumlah barang bukti.

Setelah satu bulan, tes DNA keluar dan hasilnya adalah mayat tersebut merupakan Astri dan anaknya.

Jenazah Astri dan anaknya kemudian dijempput pihak keluarga pada Kamis (25/11/2021) dan dimakamkan di Jalur 40, Kelurahan Sikumana, Kecamatan Maulafa, Kota Kupang.

Hilang sejak Agustus

Ayah kandung Astri, Saul Manafe mengatakan, anak dan cucunya itu pergi dari rumah pada 27 Agustus pukul 20.00 Wita.

Saat itu Astri dijemput teman dekatnya, Ar (30). Setelah itulah Astri tak ada kabarnya.

Saul sempat menanyakan Astri kepada Ar. Namun Ar mengaku tak mengetahui.

"Kami putus komunikasi dengan Astri sejak akhir Agustus hingga ada berita penemuan jenazah ibu dan anak akhir Oktober lalu," kata Saul.

Jack menuturkan, Lael sendiri merupakan anak Astri dengan mantan pacar semasa SMA, yakni Randy yang sudah memiliki istri dan anak.

Randy yang sudah menikah dengan orang lain itu menghamili Astri. Belakangan diketahui bahwa Randy yang menjadi pelaku pembunuhan Astri dan anaknya. 

Warga gelar aksi 

Kasus ini turut menjadi sorotan warga Kupang. Ratusan warga menggelar aksi menyalakan 1.000 lilin di depan kantor Gubernur NTT pada 28 November lalu.

Warga menggelar aksi itu untuk mendukung polisi segera mengungkap pelaku pembunuhan Astri dan anaknya.

Mereka membakar lilin di saluran pipa proyek SPAM, lokasi diitemukannya jenazah keduanya.

Selain membakar lilin, keluarga juga berdoa dan melantunkan sejumlah lagu rohani.

Ia mengaku sebagai pelaku kasus pembunuhan Astri dan Lael.

Belum diketahui motif pembunuhan tersebut. Namun Randy kini telah ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan untuk proses penyidikan lebih lanjut.

KOMPAS.com / (Kontributor Kupang, Sigiranus Marutho Bere)

https://regional.kompas.com/read/2021/12/06/054800478/pelaku-diduga-mantan-pacar-korban-saat-sma-ini-perjalanan-kasus-pembunuhan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

Regional
Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Regional
Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Regional
Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Regional
Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Regional
Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Regional
Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Regional
Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Regional
Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Regional
Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Regional
Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Regional
Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Regional
Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Regional
Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Regional
Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Regional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.