NEWS
Salin Artikel

Kronologi dan Duduk Perkara Bentrok Ormas di Karawang

Sebanyak tiga orang mengalami luka, dan satu di antaranya meninggal dunia.

Berikut kronologi lengkap bentrok ormas di Karawang.

Kapolres Karawang AKBP Aldi Subartono menyebutkan, kejadian bermula saat LSM GMBI dari berbagai daerah melakukan aksi unjuk rasa soal pengolahan limbah di depan salah satu perusahaan di Kawasan Karawang International Industrial City (KIIC).

Aksi itu, menurut Aldi, berjalan kondusif lantaran sejak awal sudah dilakukan perencanaan pengamanan.

Namun, satu mobil anggota GMBI asal Rembang tersasar ke arah kota dan berpapasan dengan gabungan ormas asal Karawang yang sebelumnya berkumpul di Lapangan Karangpawitan.

Mereka diketahui akan mencari makan.

Kemudian terjadi keributan. Massa dari gabungan ormas di Karawang mengeroyok empat orang dalam mobil anggota GMBI yang tersasar.

Para penumpang mengalami luka serius dan mobil yang mereka tumpangi dalam keadaan hancur akibat dirusak massa.

Sebetulnya, menurut Aldi, petugas gabungan telah melokalisasi massa sejauh 10 kilometer.

Pertama, di lokasi unjuk rasa dua kompi; di akses masuk kawasan satu kompi; dan satu kompi di Karangpawitan.

Tujuannya, untuk mencegah dua kelompok ormas bertemu.

"Namun kita sayangkan ada satu mobil yang menyelonong ke Karawang, karena mungkin tidak hafal kondisi," ucap Aldi.

Janji proses hukum

Setelah insiden, polisi membawa korban luka ke Rumah Sakit Mandaya.

Namun, pada sore harinya, korban yang berinisial A meninggal dunia. Jenazah korban sudah dibawa ke rumah.


Aldi pun berjanji akan memproses hukum pelaku pengeroyokan itu.

"Terkait masalah hukum, kita akan tindak tegas siapa pun yang terlibat, tentunya sesuai dengan hasil pemeriksaan," kata Aldi.

Ormas dari para korban sebenarnya berniat melakukan pembalasan. Namun polisi memblokade akses keluar.

Secara persuasif, petugas gabungan menenangkan massa.

Akhirnya massa bersedia bubar setelah Kapolres Karawang dan Komandan Kodim 0604 Karawang berjanji mengusut tuntas dan menangkap pelakunya.

Mereka kembali ke daerah masing-masing dengan dikawal petugas hingga ke perbatasan.

Menetapkan 5 tersangka

Sehari kemudian, Polres Karawang yang dibantu Polda Jabar dan TNI menangkap tujuh orang yang diduga pelaku pengeroyokan.

Sebayak lima orang di antaranya ditetapkan sebagai tersangka.

Kelimanya dijerat Pasal 170 ayat 2 KUHP.

"Dua pelaku utama, menganiaya dengan celurit, serta memukul dengan kayu," kata Aldi saat memberikan keterangan pers di Mapolres Karawang, Kamis (25/11/2021).

Aldi berjanji akan mengusut tuntas kasus ini dengan memproses hukum sesuai aturan.

"Kami berkomitmen tegas bahwa semua pelaku yang terlibat dan terbukti, kami akan kejar dan proses sesuai yang berlaku," ucap dia.

Sebelumnya, 700 petugas gabungan TNI dan Polri dikerahkan untuk mengamankan Karawang.

Pasukan tersebut berasal dari personel Polres Karawang, Brimob Polda Jabar, Sabhara Polda Jabar, Kodim 0604 Karawang, dan Yonif 312 Kala Hitam.

Pasukan akan dibagi, ada yang berpatroli berkeliling dan ada yang tetap berjaga di titik-titik rawan.

"Tujuannya adalah pertama kita hadir di masyarakat untuk memberikan rasa nyaman pasca insiden. Oleh karena itu, kami hari ini apel gabungan. Harapannya TNI/Polri kami akan memberikan rasa aman kepada masyarakat," ucap Aldi.

https://regional.kompas.com/read/2021/11/26/072735478/kronologi-dan-duduk-perkara-bentrok-ormas-di-karawang

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Regional
Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Regional
Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Regional
NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

Regional
Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Regional
Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Regional
Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Regional
Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Regional
Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Regional
Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Regional
Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Regional
'T-Rex' yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

"T-Rex" yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

Regional
Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Regional
Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Regional
Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.