NEWS
Salin Artikel

Hari Pertama Tes Acak PCR di Kulon Progo, 9 Pelajar di Satu SLTA Positif Covid-19

Temuan ini terungkap melalui tes acak PCR yang menyasar siswa, guru dan tenaga didik dalam mengikuti pembelajaran tatap muka (PTM).

Sebanyak sembilan pelajar satu sekolah itu satu anak asal Kapanewon Nanggulan, dua dari Pengasih, tiga dari Wates, satu dari Temon, satu Sentolo, dan satu dari Kokap.

"Mereka tersebar dalam tujuh kelas dalam satu sekolah," kata Baning pada konferensi pers di Gedung Dinas Kesehatan Kulon Progo, Rabu (10/11/2021).

Temuan ini berawal dari terpilihnya sekolah tempat tes acak PCR akan digelar. Tes pertama kali dilaksanakan pada Senin (8/11/2021).

Ketiga sekolah jadi lokasi tes acak di hari pertama itu, yakni satu SD di Temon, satu SD di Kalibawang dan satu SLTA di Wates.

Baning mengungkapkan, hasil negatif diperoleh dari 34 sampel asal SD di Temon. Sejumlah 33 sampel dari SD Kalibawang belum dilaporkan.

Temuan yang mengejutkan justru dari tes di tingkat SLTA. Dari 87 sampel satu sekolah yang ada, hasilnya sembilan positif Covid-19.

Baning mengungkapkan, Dinas Kesehatan Kulon Progo langsung berkoordinasi dengan Balai Pendidikan Menengah Kulon Progo.

Keduanya menyepakati untuk menghentikan PTM di sekolah yang ditemukan kasus itu selama dua pekan ke depan.

“Karena hasil surveilance di mana positif rate lebih 5 persen, maka PTM ditunda sampai 15 hari ke depan,” kata Baning.

Tracing kontak erat berlangsung sejak kasus positif Covid-19 ini muncul.


Baning mengatakan, tracing baru berhasil dilakukan pada tiga dari sembilan pelajar.

Terungkap pengakuan salah satu pelajar yang mengatakan sempat bepergian hingga mall di Yogyakarta, sedangkan dua lainnya mengaku tidak ke mana-mana.

Tracing cepat menghasilkan 136 kontak erat, baik guru dan teman satu kelas.

“Selanjutnya puskesmas harus melakukan tracing di keluarganya,” kata Baning.

Pemerintah Kabupaten Kulon Progo melalui Gugus Tugas berkomitmen memastikan bahwa PTM berjalan aman dan tidak menjadi sumber penularan selama PTM.

Tes swab ini sebagai upaya survei risiko PTM.

Tes secara acak digencarkan di tengah kemunculan klaster sekolahan pada berbagai daerah.

Karena itu, tes diperlukan mengingat pelajar itu potensial menularkan Covid-19 sebagai OTG.

Saat ini, PTM telah terlaksana di 52 SLTA, 64 SLTP, dan 334 sekolah dasar.

Sebanyak 10 persen sekolah itu akan jadi sasaran tes acak. Total pelajar yang akan jadi sasaran tes 5.737 siswa.

https://regional.kompas.com/read/2021/11/10/163931278/hari-pertama-tes-acak-pcr-di-kulon-progo-9-pelajar-di-satu-slta-positif

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

Regional
Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Regional
Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Regional
Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Regional
Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Regional
Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Regional
KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

Regional
Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Regional
Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Regional
Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Regional
Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Regional
Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Regional
Resmikan SLB Negeri 1 Demak, Ganjar Berharap Tenaga Pendidikan Bantu Siswa Jadi Mandiri

Resmikan SLB Negeri 1 Demak, Ganjar Berharap Tenaga Pendidikan Bantu Siswa Jadi Mandiri

Regional
Jabar Quick Response Bantu Warga Ubah Gubuk Reyot Jadi Rumah Layak Huni

Jabar Quick Response Bantu Warga Ubah Gubuk Reyot Jadi Rumah Layak Huni

Regional
PPKM Diperpanjang, Ridwan Kamil Minta Warga Jabar Lakukan Ini

PPKM Diperpanjang, Ridwan Kamil Minta Warga Jabar Lakukan Ini

Regional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.