NEWS
Salin Artikel

BPBD Karawang Imbau Masyarakat Waspada Dampak La Nina

KARAWANG, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Karawang dan semua elemen masyarakat harus bersiap menghadapi potensi dampak dari La Nina.

Sebab, La Nina di Kabupaten Karawang berpotensi menyebabkan bencana alam karena curah hujan, seperti longsor, banjir bandang, dan angin puting beliung.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Karawang Yasin Nasrudin mengatakan, fenomena La Nina bisa memajukan musim hujan lebih awal dari seharusnya.

“Harusnya sekarang ini sedang musim kering. Karena La Nina, bulan Oktober sampai Desember hujan. Perkiraan BMKG (Badan Meteorologi, Klimatogi, dan Geofisika), puncak musim hujan di Karawang kemungkinan sampai bulan Februari 2022,” kata Yasin di kantornya, Senin (25/10/2021).

Yasin mengatakan, banjir diperkirakan akan merendam beberapa wilayah Karawang sepanjang Januari hingga Februari 2022.

Namun, banjir tersebut diperkirakan tak berdampak parah.

Bagian wilayah Indonesia seperti Sumatera dan Sulawesi, kata Yasin, diperkirakan akan terdampak banjir lebih parah karena La Nina.

"Pulau Jawa tidak. Tapi kita harus tetap waspada pada potensi angin puting beliung," ujar Yasin.

Meski begitu, Yasin mengimbau masyarakat untuk waspada.

Imbauan soal potensi La Nina, kata Yasin, juga akan disampaikan melalui camat se-Karawang.

Satgas BPBD Karawang nantinya di tiap kecamatan disiagakan.

“Tetap waspada banjir terutama di wilayah yang jadi langganan banjir, termasuk wilayah yang berpotensi puting beliung,” katanya.


BPBD Karawang harus sikapi serius

Sementara itu, ahli manajemen bencana sekaligus Kabag Penelitian dan Pengembangan Forum Komunikasi Daerah Aliran Sungai Citarum (Forkadas C+), Willy Firdaus menuturkan, peringatan dini yang dikeluarkan BMKG harus disikapi secara serius oleh BPBD Karawang.

Jika tidak, dikhawatirkan akan menimbulkan kerugian yang besar bagi masyarakat.

“Ketika BMKG mengeluarkan peringatan dini La-Nina, maka akan terjadi potensi peningkatan curah hujan. Peningkatan curah hujan berpotensi terjadi bencana banjir serta longsor di beberapa daerah yang memiliki risiko tersebut,” ungkapnya.

Willy meminta Pemkab Karawang juga mewaspadai titik rawan longsor di Kecamatan Tegalwaru, Pangkalan, dan Ciampel.

Sebab, tiga kecamatan itu memiliki dataran tinggi serta berbukit-bukit.

Sedangkan titik rawan banjir bandang berada di Kecamatan Tegalwaru dan Pangkalan.

Terutama yang memiliki alur sungai dari Pegunungan Sanggabuana seperti Cicangor, Cigeuntis, dan Ciomas.

"Sementara Kecamatan Ciampel juga harus diwaspadai banjir bandang dari arah perbukitan Kuta Tandingan, seperti sungai Cipatunjang dan Cisubah,” sambungnya.

Luapan sungai harus diwaspadai

Selain itu, kata Willy, luapan sungai yang berpotensi menyebabkan banjir juga harus diwaspadai.

Terutama di Desa Karangligar, Kecamatan Telukjambe Barat yang jadi langganan banjir karena luapan sungai Cidawolong dan Cisalak.

Adapula di perumahan Karaba dan Desa Wadas di Kecamatan Telukjambe Timur yang berpotensi banjir dari luapan Sungai Cikalapa.

Kemudian perumahan BMI Cikampek yang jadi langganan banjir karena luapan Sungai Cikaranggelam.

"Banjir genangan juga bisa terjadi di wilayah Kecamatan Rengasdengklok, terutama di Desa Kertasari dan Rengasdengklok Utara," ucap dia.

Ia mengingatkan, banjir pernah merendam 62 desa di 24 kecamatan di Karawang awal tahun 2021 lalu.

Padahal, rata-rata curah hujan di Kabupaten Karawang berada di angka 60 mm/hari.

Sementara itu, BMKG memperkirakan peluang hujan Kabupaten Karawang ada di angka lebih dari 50 mm pada bulan November minggu ke 3 dan 4 tahun 2021 ini.

Ia menyebutkan, akibat perubahan iklim, La Nina serta El Nino akan lebih sering terjadi.

Sehingga wilayah Indonesia umumnya akan sering terdampak cuaca ekstrem baik kekeringan maupun curah hujan tinggi.

Tinggi Muka Air (TMA) Citarum dari tahun ke tahun, 2010 dulu TMA Citarum sampai 13,10 Meter di atas Permukaan Laut (MDPL), 2014 naik jadi 13,35 MDPL dan tahun 2020 turun jadi 13,15 MDPL.

"Lalu tahun 2021 kemarin bulan Februari pecah rekor sampai 14,25 MDPL," ucap dia.

Banjir di Karawang yang diprediksi terjadi pada bulan Januari sampai Maret 2022, kata Willy, skalanya bisa jadi sama besar dengan banjir yang pernah melanda Karawang di awal tahun 2021.

Meskipun curah hujan ekstrem diperkirakan terjadi pada awal tahun 2022, Willy meminta BPBD Karawang tetap bersiap serta mempersiapkan diri dan seluruh komponen masyarakat Karawang untuk menghadapi situasi yang tidak terduga.

Seperti kegiatan normalisasi drainase, pemasangan early warning system (EWS) banjir, dan imbauan kepada masyarakat agar bergotong-royong membersihkan wilayah sekitarnya dari sampah yang akan menyumbat drainase atau sungai.

https://regional.kompas.com/read/2021/10/25/123739378/bpbd-karawang-imbau-masyarakat-waspada-dampak-la-nina

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Regional
Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Regional
Libur Tahun Baru, Pemprov Jabar Perketat Penjagaan Tempat-tempat Viral Pariwisata

Libur Tahun Baru, Pemprov Jabar Perketat Penjagaan Tempat-tempat Viral Pariwisata

Regional
Pemprov Jabar Gagas Program Kualifikasi Kepsek Berintegritas Pertama di Indonesia

Pemprov Jabar Gagas Program Kualifikasi Kepsek Berintegritas Pertama di Indonesia

Regional
Program 'Jangkar', Upaya Dompet Dhuafa Berdayakan Perajin Rotan di Majalengka

Program "Jangkar", Upaya Dompet Dhuafa Berdayakan Perajin Rotan di Majalengka

Regional
Tanggapi Hasil Pemeriksaan BPK, Wagub Jabar: Insya Allah Akan Saya Sampaikan kepada Pimpinan

Tanggapi Hasil Pemeriksaan BPK, Wagub Jabar: Insya Allah Akan Saya Sampaikan kepada Pimpinan

Regional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.