NEWS
Salin Artikel

Mengapa Status PPKM Kota Blitar Turun ke Level 3, Ini Penjelasannya

BLITAR, KOMPAS.com - Sekretaris Daerah Kota Blitar Priyo Suhartono menyatakan, penurunan status PPKM Kota Blitar dari level 4 ke 3 bukan terkait kunjungan Presiden Joko Widodo.

Presiden Jokowi berkunjung ke Kota Blitar pada Selasa (7/9/2021), di mana sehari sebelumnya atau Senin (6/9/2021), status PPKM Kota Blitar turun menjadi level 3.

Status PPKM Kota Blitar turun menjadi level 3 setelah sejak awal Juli Kota Blitar menjalankan PPKM level 4 tanpa jeda.

Priyo menegaskan, penilaian dan keputusan penentuan level PPKM sepenuhnya ada di tangan Satgas Covid-19 pusat.

"Beberapa hari sebelumnya (sebelum Senin) memang ada indikator yang belum memenuhi kriteria turun level, tapi mendekati Senin dapat kami upayakan indikator membaik," ujar Priyo, kepada wartawan, Jumat (10/9/2021) sore.

Priyo mengatakan, berdasarkan sejumlah indikator yang digunakan dalam penentuan level PPKM, Kota Blitar sudah memenuhi kriteria untuk turun ke level 3.

Meskipun diakuinya, skor yang diperoleh Kota Blitar tidak terlalu baik dan mendekati skor yang diterima daerah yang menjalankan PPKM level 4.

Karena itu, lanjut dia, Satgas Covid-19 Kota Blitar harus bekerja keras untuk terus memperbaiki beberapa indikator penanganan Covid-19 yang skor atau nilainya mendekat skor penilaian level 4.

"Karena posisi skor kami mendekati level 4. Kalau sampai situasi penyebaran Covid-19 di Kota Blitar sedikit saja memburuk, maka kami rawan balik lagi ke level 4," ujar dia.

Rasio pasien Covid-19

Menurut Priyo, salah satu indikator penilaian dalam penentuan status level PPKM suatu daerah adalah angka rasio antara jumlah pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit dengan jumlah penduduk.

Kota Blitar, kata Priyo, menghadapi masalah yang berat untuk menurunkan angka rasio perawatan pasien Covid-19 karena di satu sisi rumah sakit rujukan Covid-19 di Kota Blitar tidak hanya merawat pasien asal Kota Blitar, tapi juga dari daerah lain terutama dari Kabupaten Blitar.

"Di sisi lain, pembandingnya kan kecil kami ini. Jumlah penduduk Kota Blitar kan kecil, hanya 150.000, otomatis angka rasio perawatan pasien cenderung tinggi," ujar dia.

Angka rasio perawatan pasien Covid-19 yang cenderung tinggi, ujar Priyo, sebenarnya tidak hanya dihadapi Kota Blitar tapi juga daerah-daerah lain yang rumah sakitnya menjadi tumpuan wilayah di sekitarnya.


Seperti rumah sakit rujukan Covid-19 di Kota Blitar, kata Priyo, banyak merawat pasien dari luar Kota Blitar karena rendahnya daya tampung rumah sakit di sekitar Kota Blitar.

Berdasarkan kriteria rasio perawatan pasien rumah sakit itu, ujarnya, untuk memenuhi syarat di level 3 seharusnya jumlah pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit rujukan di Kota Blitar maksimal 45 orang dalam satu pekan.

Meski tidak menyebutkan angkanya, Priyo memastikan bahwa jumlah pasien di Kota Blitar masih berada jauh di atas 45 setiap pekannya.

Selain tingginya rasio jumlah pasien rumah sakit dengan jumlah penduduk, persolan yang dihadapi Kota Blitar dalam penanganan pandemi Covid-19 adalah tingginya positivity rate.

Kepala Dinas Kesehatan M Muchlis, pada kesempatan yang sama, mengakui pihaknya menemui kendala dalam meningkatkan jumlah tes Covid-19 sebagai bagian dari proses tracing (pelacakan).

Akibat rendahnya pengetesan menggunakan metode polymerase chain reaction (PCR), ujarnya, membuat angka positivity rate cenderung tinggi, yaitu 37,5 persen selama satu pekan yang lalu.

Padahal, target positivity rate yang harus dijaga pada PPKM Level 3 maksimal adalah 15 persen.

"Ini memang tantangan kami. Dari setiap kasus konfirmasi positif Covid-19 kebanyakan kami tidak menemui masalah dengan kontak erat dari anggota keluarga. Tapi begitu sudah ke tetangga sekitar, kami kesulitan meminta kesediaan mereka untuk dites," ujar Muchlis.

Solusi yang hendak dijalankan, kata Muchlis, adalah dengan melakukan skrining Covid-19 secara acak di sejumlah tempat seperti perkantoran dan tempat umum sembari mendorong kesadaran anggota masyarakat yang menjadi bagian dari kontak erat untuk mengikuti tes Covid-19.

Satgas Covid-19 Kota Blitar melaporkan 13 kasus baru Covid-19 sehingga akumulasi kasus menjadi 6.883.

Sementara akumulasi kasus kematian akibat Covid-19 sebanyak 260 atau tingkat kematian sebesar 3,77 persen. 

https://regional.kompas.com/read/2021/09/10/231449978/mengapa-status-ppkm-kota-blitar-turun-ke-level-3-ini-penjelasannya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.