NEWS
Salin Artikel

Termenung, Merem Pasrah Lihat Lahan yang 26 Tahun Digarapnya Digusur Alat Berat, Dijadikan Akses ke Sirkuit Mandalika

Dari jarak 100 meter, matanya tak lepas menatap alat-alat berat yang sedang meratakan tanah.

Bagaimana tidak, lahan di Dusun Nandus, Desa Mertak, Lombok Tengah itu menjadi tempatnya mengais rezeki dan memberi makan keluarganya.

Kebun yang ia tanami kacang-kacangan selama puluhan tahun tersebut, diratakan dalam sekejap.

Tempat itu akan disulap menjadi akses jalan menuju ke lokasi Sirkuit MotoGP Mandalika.

"Tadi pas mau keluar isi bensin, dari jalan raya, eh baru tahu kalau tanah saya sudah digusur alat berat," ujar Merem pilu.

Merem mengenang kembali, peristiwa puluhan tahun lalu.

Pada tahun 1995, Merem mulai menggarap sawah di tempat itu. Dahulu lokasi tersebut berupa rawa-rawa.

Merem masih ingat betul, lantaran bertepatan dengan kelahiran anak pertamanya.

"Awalnya kan tanah ini telantar, dulu ini rawa-rawa tempat kandang kerbau, terus lama-lama kita garap," tutur dia.

Ketika itu, bercocok tanam menjadi satu-satunya mata pencarian Merem untuk menghidupi anak istrinya.

"Sejak anak pertama saya lahir 26 tahun lalu, saya garap tanah ini, tanam padi, kacang-kacangan untuk hidup," kenang Merem.

Merem pasrah lantaran tidak memiliki dokumen-dokumen kepemilikan tanah, meski telah puluhan tahun menggantungkan hidup dari bercocok tanam di lokasi itu.

Dia mau tak mau harus merelakan lahan tersebut diubah menjadi akses jalan menuju Sirkuit MotoGP Mandalika.

"Kami tak bisa melawan karena kami tak punya surat-surat, tanah yang kami garap sekitar 60 are," tutur dia.

Merem berharap pihak Indonesia Tourism Development Coorpotarion (ITDC) selaku pengelola memberikan solusi.

Setidaknya, dengan mengganti tanaman yang selama ini dirawatnya.

“Rasa sedih pasti ada, kami berharap tanaman kita diganti rugilah sama ITDC,” kata Merem.

Sebelumnya diberitakan seorang warga Dusun Nandus, Gonjong (60) juga menolak penggusuran yang dilakukan ITDC.

Menurut Gonjong, ia belum menerima bayaran atas tanah yang dimilikinya, sejak surat  atas kepemilikan hak diambil oleh Indonesia ITDC selaku pemegang Kawan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika.

"Ceritanya dulu tanah ini mau dijual, surat-suratnya diambil oleh ITDC, tapi setelah diambil kok tidak dibayar-bayar samapai sekarang, makanya kami masih menempati lahan ini," kata Gonjong.

Gonjong bahkan menyampaikan, dirinya rela dikuburkan dengan alat berat di tanah tersebut, sebagai tanda bahwa ia membela haknya dan tidak pernah menerima bayaran sepeser pun dari ITDC.

"Saya minta petugas, buatkan saya lubang  kuburan di sini dengan kato itu, biar saya mati di sini sekalian agar saya tidak melihat tanah saya digusur dan diambil," kata Gonjong.

Sementara itu Kepala Desa Mertak Moh Syahnan menyampaikan, dirinya telah mempertemukan warga dengan pihak ITDC untuk dimediasi.

Syahnan menyampaikan, dia tidak bisa berbuat banyak atas penggusuran lahan sawah yang menimpa warganya.

Sebab menurutnya di satu sisi mereka tidak mempunyai bukti kepemilikan, dan pihak ITDC tidak memberikan bukti surat jual beli atas penguasaan Hak Pengelolaan Lahan (HPL)

“Jadi saya sendiri tidak bisa mengambil langkah banyak, satu sisi warga saya tidak mempunya alat bukti untuk mempertahankan tanahnya, satu sisi juga ITDC tidak memberikan bukti jual beli atas penguasaan HPL,” kata Syahnan dikonfirmasi melalui telepon, Rabu (8/9/2021)

Syahnan berharap ada penyelesaian yang lebih bijak dari ITDC, agar masyarakat tidak merasa dirugikan atas tanah yang selama ini dimiliki puluhan warga Nandus.

“Kita berharap selain jalur hukum, kita bisa musyawarahkan bagaimana kita selesaikan persoalan tanah ini dengan baik, tanpa memberikan rasa kecewa pada masyarakat,” Syahnan.

Sebelumnya, Pihak ITDC menanggapi persoalan warga yang masih tinggal baik di lahan enclave atau yang masih mendiami bersetaus Hak Pengelolaan Lahan (HPL)

VP Corporate Secretary ITDC I Made Agus Dwiatmika menerangkan, dalam setiap kegiatannya ITDC selalu mengikuti prosedur hukum,

Disamapaikan Agus, lahan yang HPL sudah selesai dibebaskan, kendati demikian beberapa warga masih menepatinya.

"ITDC dalam setiap kegiatannya selalu mengikuti aturan dan ketentuan hukum yang berlaku. Selain itu, seluruh lahan yang masuk dalam HPL atas nama ITDC telah berstatus clear and clean, tetapi sebagian masih dihuni warga," kata Agus dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (21/8/2021)

https://regional.kompas.com/read/2021/09/08/111006178/termenung-merem-pasrah-lihat-lahan-yang-26-tahun-digarapnya-digusur-alat

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jan Ethes Raih Medali Emas Kejuaraan Taekwondo Piala Wali Kota Solo

Jan Ethes Raih Medali Emas Kejuaraan Taekwondo Piala Wali Kota Solo

Regional
Kuatkan Program Ketahanan Pangan, Dompet Dhuafa Hadirkan 'Sentra Padi Subang'

Kuatkan Program Ketahanan Pangan, Dompet Dhuafa Hadirkan "Sentra Padi Subang"

Regional
Peduli Warga Terdampak Pandemi di Salatiga, Partai Golkar Gelar Baksos dan Pengobatan Gratis

Peduli Warga Terdampak Pandemi di Salatiga, Partai Golkar Gelar Baksos dan Pengobatan Gratis

Regional
Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Regional
8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

Regional
Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.