NEWS
Salin Artikel

Nasib SD di Jambi, Setelah 76 Tahun Indonesia Merdeka, Listrik Tak Ada, Air Bersih Pun Susah

Salah satunya, Sekolah Dasar Negeri 71 Keranggan, Kecamatan Sekernan, Kabupaten Muaro Jambi, Provinsi Jambi. SD ini selama 44 tahun berdiri belum teraliri listrik dan memiliki sumber air bersih memadai.

"Anak sekolah daring jadi susah, karena tidak ada listrik," kata Kepala sekolah SDN 71 Keranggan, Hasan Basri melalui sambungan telepon, Rabu (18/8/2021).

Murid tak bisa sekolah daring

Ia mengatakan anak-anak terpaksa tidak sekolah daring. Selain tidak adanya listrik untuk mendukung sekolah daring, juga kebanyakan anak-anak di Keranggan tidak memiliki gawai.

Risiko memang tinggi dengan menggelar sekolah tatap muka pada masa pandemi. Namun dia bersiasat, tidak semua hari siswa masuk sekolah.

"Ada kalanya siswa ke sekolah dan terkadang guru datang mengunjungi siswa dari rumah ke rumah," kata Hasan menjelaskan.

Air bersih terdekat: air sungai Batanghari yang keruh

Penderitaan sekolah tanpa listrik saat sekolah daring, belum berhenti. Untuk mengundang anak-anak belajar ke sekolah, mereka harus memiliki sumber air bersih.

Sehingga bisa disediakan sarana dan prasarana untuk mencuci tangan, agar anak-anak terbebas dari penularan Covid-19.

Sumber terdekat air bersih adalah Sungai Batanghari. Namun airnya keruh dan sudah terkontaminasi limbah pabrik, akan tambah berbahaya jika digunakan untuk anak-anak.

Sumur awalnya dulu ada, namun sekarang sudah mengalami kerusakan dan tidak lagi memuntahkan mata air.


44 tahun berdiri, sarana pendidikan jauh dari memadai

SDN 71 Keranggan sudah berdiri sejak 1977. Namun sarana pendukung untuk sekolah ini masih jauh dari kata memadai. Sebab, tidak ada aliran listrik dan sumber air bersih.

Belasan tahun menjadi kepala sekolah, Hasan tidak hanya berpangku tangan. Dia telah berusaha sekuat tenaga untuk mendatangkan listrik ke sekolah.

"Ujian anak kelas VI Oktober mendatang, itu berkemungkinan menggunakan sistem Ujian Berbasis Komputer (UBK). Kalau tidak ada listrik ya tidak bisa," kata Hasan dengan nada prihatin.

14 tahun berjuang dapatkan listrik, Kepsek kesal karena selalu dibilang dana tidak ada

Menurut Hasan, pada 2000 lalu, dirinya sudah mengusulkan tentang sarana dan prasarana di dinas pendidikan Kabupaten Muaro Jambi, termasuk listrik dan sumber air bersih.

"Jawabannya sama, antara pihak dinas pendidikan kabupaten dan provinsi, tidak ada dana," kenang Hasan dengan nada kesal.

Tidak hanya itu, pada awal 2021 Hasan juga telah mengajukan sarana listrik dan air bersih ke pemerintah daerah Kabupaten Muarojambi, tetapi hasilnya nihil.

"Sudah 14 tahun saya jadi kepala sekolah, berjuang untuk dapatkan listrik dan sumber air bersih sekolah, tapi selalu gagal.

Bisa jadi dirinya tidak memiliki koneksi dan jaringan, sehingga semua pihak yang mengurusi pendidikan, berhak menolak keluhan dan usulan Hasan.


30 menit dari pusat pemerintahan Muaro Jambi tapi seperti terisolir

SDN 71 Keranggan hanya berjarak 30 menit, dari pusat pemerintahan Kabupaten Muaro Jambi atau kantor Bupati Muaro Jambi, Masnah Busro.

Jarak dari Kantor Gubernur Jambi menuju sekolah di Keranggan, apabila jalur air tidak sampai 1 jam perjalanan.

Untuk mengakses sekolah ini, ada dua jalur alternatif yang bisa digunakan, pertama jalur darat dan sungai.

Jarak tempuh 30 menit menggunakan perahu dari Desa Berembang menuju sekolah.

Sedangkan jalur darat membutuhkan waktu 2 jam, karena kondisi jalan dan jarak tempuh yang cukup jauh.

Ironisnya, jarak sekolah dengan Desa Keranggan, itu hanya 2 kilometer.

Maka Hasan melobi kepala desa, untuk menarik kabel listrik menuju sekolahnya, tetapi jawabannya sama, tidak ada anggaran untuk itu.

Solusi kepala desa: sekolah pindah

Kepala Desa Keranggan, Tarmizi, mengatakan pihak desa bahkan telah memberikan solusi dengan menyiapkan lahan berupa tanah apabila memang sekolah tersebut harus dipindahkan agar bisa teraliri listrik.

"SD Negeri 71 Keranggan sudah 44 tahun berdiri. Kendalanya tidak ada listrik dan sumber air bersih, karena sedikit jauh dari permukiman warga," terang Tarmizi.

https://regional.kompas.com/read/2021/08/19/091530578/nasib-sd-di-jambi-setelah-76-tahun-indonesia-merdeka-listrik-tak-ada-air

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.