NEWS
Salin Artikel

Tumpahan Minyak Cemari Pantai di Gianyar Bali, dari Mana Asalnya?

GIANYAR, KOMPAS.com - Limbah tumpahan minyak (oil spill) ditemukan di sepanjang Pantai Saba menuju Pantai Purnama, Kabupaten Gianyar, Bali. 

Kasus itu kini sedang dalam penyelidikan Balai Pengelolaan Sumber Daya Pesisir dan Laut (BPSPL) Denpasar.

"Kami harus melakukan uji laboratorium untuk memastikan itu minyak apa, asalnya dari mana, jenis pelanggarannya apa, itu semua kami sedang lakukan analisis di lab," kata Kepala BPSPL Denpasar Permana Yudiarso saat dihubungi Kompas.com, Kamis (27/5/2021).

Menurut Yudi, penelusuran terhadap cairan hitam yang merupakan tumpahan minyak itu bermula dari laporan warga bernama I Ketut Sumastika pada, Jumat (7/5/2021).

Setelah menerima laporan itu, BPSPL Denpasar langsung menerjunkan tim menuju Saba Asri Sea Turtle Conservation untuk berkoordinasi mengumpulkan informasi dan pengambilan sampel.

"Sampel yang kami kumpulkan itu bukan minyak asli, tapi sudah bercampur dengan pasir dan yang lainnya. Jadi, perlu teknik tersendiri untuk memisahkan," tutur dia.

Demi memudahkan investigasi, BPSPL Denpasar kemudian menuju Benoa untuk melakukan koordinasi dengan Distrik Navigasi Kelas II Benoa.

Koordinasi itu untuk mengumpulkan data kapal tanker yang melewati perairan sekitar Selat Badung dan Selat Lombok dalam kurun waktu 3-8 Mei 2021.

Selain itu, BPSPL juga berkoordinasi dengan Balai Riset dan Observasi Laut (BROL) Badan Riset dan SDM Kelautan dan Perikanan (BRSDM) KKP.

BPSPL Denpasar akan menginventaris data sebaran tumpahan minyak, data automatic identification system (AIS) kapal-kapal pengangkut BBM/tanker yang melewati Selat Badung dan Selat Lombok serta analisa pola arus dan hidrodinamika antara tanggal 3-8 Mei 2021.

"Dari informasi itu, kami analisis, memang ada beberapa kapal yang melewati tempat itu, tapi lagi-lagi kami harus melakukan uji laboratorium untuk memastikan. Apakah ini BBM, apakah minyak bumi, atau mungkin oli bekas kapal, itu kami belum tahu," tutur dia.


Ia juga belum bisa memastikan kapan proses identifikasi itu akan selesai dilakukan.

"Waktunya bisa sampai satu minggu atau satu bulan. Tapi, semoga bisa lebih cepat," kata dia.

Sementara itu, penggiat Konservasi Penyu Saba Asri Gianyar, I Made Kikik, mengatakan, penemuan tumpahan minyak di sepanjang Pantai Saba menuju Pantai Purnama, Kabupaten Gianyar, Bali itu sudah ditemukan tiga hari sebelum dilaporkan ke BPSPL Denpasar.

Ia menduga, tumpahan minyak itu berasal dari kapal.

"Bila malam hari kebanyakan berbentuk gumpalan, namun bila siang hari gumpalan tersebut mencair karena terkena panas matahari," kata dia.

Gumpalan maupun cairan hitam tersebut, kata dia, bukan yang pertama kalinya terjadi di Pantai Saba, namun merupakan fenomena yang terjadi setiap tahun.

Biasanya fenomena ditemukannya gumpalan minyak tersebut terjadi saat musim angin selatan yang berlangsung hingga bulan Agustus yang mana angin akan menyebabkan tumpahan minyak di tengah laut terbawa oleh gelombang hingga ke pantai bersama dengan sampah-sampah dan tali-tali kapal.

Setelah musim angin selatan selesai, biasanya akan terjadi gelombang besar yang akan membersihkan tumpahan minyak termasuk sampah-sampah di pantai dan membawanya kembali ke tengah laut.

Ia juga mengungkapkan bahwa belum terdapat laporan dari nelayan, masyarakat maupun wisatawan yang mengeluhkan dampak dari adanya tumpahan minyak tersebut.

"Untuk peneluran penyu sendiri hingga saat ini juga tidak terdampak dengan adanya tumpahan minyak tersebut," tutur dia.

https://regional.kompas.com/read/2021/05/27/112944678/tumpahan-minyak-cemari-pantai-di-gianyar-bali-dari-mana-asalnya

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Regional
Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Regional
Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Regional
NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

Regional
Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Regional
Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Regional
Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Regional
Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Regional
Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Regional
Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Regional
Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Regional
'T-Rex' yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

"T-Rex" yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

Regional
Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Regional
Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Regional
Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.