NEWS
Salin Artikel

[POPULER NUSANTARA] Viral Foto Gadis Tertawa Lepas di KTP | Pengakuan Pengantin Perempuan Menangis Saat Mantan Datang ke Pernikahannya

KOMPAS.com - Sebuah foto yang memperlihatkan seorang gadis tertawa lepas di Kartu Tanda Penduduk (KTP) viral di media sosial.

Foto tersebut sempat mendapat 2 juta like di Twitter.

Diketahui, gadis itu bernama Nadila Suhendar (19), warga Jalan RE Martadinata, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat.

KTP itu dibuat Nadila saat dirinya masih duduk dibangku Sekolah Menengah Atas (SMA).

Nadila mengaku sempat malu karena memiliki KTP tersebut. Namun, semenjak foto KTP-nya viral di media sosial, ia mengaku tak malu lagi.

Sementara itu, Aollina Alfia Lestari, pengantin perempuan yang viral setelah menangis histeris hingga pingsan di pelamin setelah melihat mantannya datang ke acara pernikahannya mengaku tidak sadar dan khilaf.

Usai kejadian itu, Lestari pun mengaku sudah meminta maaf kepada suaminya, Dedi Kariyadi dan keluarga besar suaminya.

Bacar populer nusantara selangkapnya:

Nadila mengatakan, KTP itu dibuatnya saat ia masih duduk dibangku Sekolah Menengah Atas (SMA).

Diceritakann Nadila, foto KTP-nya viral saat ada kontes foto KTP terlucu di Twitter dan oleh rekannya foto itu dikirimkannya.

"Di sana, banyak komentar dan like dari para netizen tentang keasliannya karena merasa aneh kok bisa foto di KTP tertawa seperti itu, bukan senyum," kata Nadila kepada Kompas.com saat ditemui di rumahnya, Selasa (15/12/2020).

Kata Nadila, ia memiliki KTP dengan foto tertawa hampir dua tahun.

Kata Nadila, foto tertawa di KTP itu berawal saat ia ditemani kakaknya mendatangi Kantor Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, untuk perekaman KTP.

Namun, saat pengambilan foto, sang kakak menggoda hingga membuatnya tertawa.

Tak sadar, petugas sudah memotret kejadian itu. Setelah itu, Nadila sempat difoto ulang oleh petugas dengan posisi serius.

Namun, ternyata foto yang dipakai malah dengan pose tertawa lepas.

"Waktu itu pernah difoto ulang dengan foto yang serius. Eh, pas KTP sudah jadi yang terpasang malah foto tertawa lepas itu," ujarnya.

 

Seorang pengantin perempuan di Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, bernama Aollina Alfia Lestari, menangis histeris hingga jatuh pingsan di pelamin saat melihat mantannya datang di acara pernikahannya, Sabtu (12/12/2020), kejadian itu pun viral di media sosial.

Usai kejadian itu, kata Lestari, ia sudah meminta maaf kepada keluarga besar suaminya.

Lestari mengaku, saat itu ia tidak sadar dan khilaf.

"Saya tidak tahu bagaimana menjelaskan perasaan saya waktu itu, saya tidak sadar pokoknya, saya khilaf," kata Lestari, saat dihubungi Kompas.com, melalui sambungan telepon, Senin (14/12/2020).

"Saya sudah minta maaf sama suami saya, terutama keluarga besar suami, benar memang waktu itu saya tidak sadar," sambungnya.

Dedi Kariyadi, suami Lestari mengaku sudah memaafkan istrinya saat di acara pernikahannya itu.

Kata Dedi, saat kejadian itu terjadi, ia menganggap istrinya dalam keadaan tidak sadar. Jadi Dedi pun memakluminya.

"Sudah tidak ada masalah sekarang, sudah bagus dah istri saya, sudah bagus sama keluarga, saya maklumin dia, karena keadaan itu tidak sadar," kata Dedi.

 

Aksi unjuk rasa buruh perusahaan nikel milik PT Virtue Dragon Nickel Industry (VDNI) di Kecamatan Morosi, Konawe, Sulawesi Tenggara (Sultra) berujung anarkis, Senin (14/12/2020).

Kerusuhan dipicu kekecewaan buruh karena tuntutan mereka untuk dijadikan karyawan tetap dan kenaikan gaji tak digubris perusahaan.

Para buruh mengaku kecewa atas sikap perusahaan yang tidak menanggapi tuntutan mereka soal kenaikan gaji dan status pengangkatan karyawan.

Ketua SPTK Konawe Kasman Hasbur mengatakan, selama ini karyawan yang bekerja bertahun-tahun tidak diikat dengan perjanjian kerja waktu tertentu (PKWT).

Bahkan, menurut dia, ada karyawan yang bekerja lebih dari 3 tahun statusnya belum menjadi pegawai tetap.

"Ketika ada yang bekerja dua sampai tiga tahun dicarikan masalah supaya keluar. Misalnya, ada yang sakit tapi keterangan sakitnya tidak dianggap, akhirnya dikeluarkan surat peringatan," kata Kasman dikonfirmasi lewat telepon, Senin (14/12/2020).

 

Dua warga di Kampung Sori, Ditrik Aifat Timur, Kabupaten Maybrat, Papua Barat, diduga dianiaya kelompok dari Komite Nasional Papua Barat (KNPB), Jumat (11/12/2020). Dua warga itu yakni bernisial OA dan KS.

Akibat kejadian itu, OA meninggal dunia, sementara KS yang berprofesi sebagai guru mengalami luka serius dan dibawa ke Rumah Sakit Umum Keyen Kabupaten Sorong.

Selain menganiaya warga, kelompok tersebut juga merusak tiga motor yang ada di lokasi, salah satunya motor korban OA.

Dua motor lainnya yakni milik seorang tukang ojek dan warga sekitar lokasi kejadian.

Pelaksana tugas Kapolres Persiapan Maybrat Kompol Bernadus Okoka mengatakan, usai melakukan aksinya, komplotan pelaku sempat mengambil foto bersama korban di lokasi kejadian.

"Setelah mereka melakukan pembunuhan terhadap warga para pelaku ini sempat foto bersama jasad korban, kemudian mereka edarkan untuk meneror warga di sana," kata Bernadus saat dihubungi melalui ponselnya, Selasa (15/12/2020).

Usai kejadian itu, kata Bernadus, sebagian besar warga masih takut keluar rumah akibat teror yang dilakukan kelompok diduga KNPB tersebut.

 

Wakil Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Letjen Herman Asaribab meninggal dunia pada Senin (14/12/2020).

Herman meninggal karena sakit di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto, Jakarta.

Jenazahnya akan dimakamkan di Jayapura.

Setelah tiba di Jayapura, jenazah Herman disemayamkan di rumah orangtuanya di Perumahan Pemda Cogombong, Kelurahan Vim, Abepura, Kota Jayapura.

Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen Ignatius Yogo Triyono mengatakan, keluarga menginginkan jenazah disemayamkan di rumah orangtua sebelum dimakamkan.

"Hari ini beliau akan disemayamkan di rumah keluarga, kemudian (16/12/2020) besok akan dibawa ke Makodam untuk disemayamkan sejenak di sana," kata Ignatius di rumah duka, Selasa.

Kata Ignatius, saat di Makodam XVII/Cenderawasih, jenazah akan menerima penghormatan terakhir sebelum dimakamkan.

"Kemudian kita lakukan upacara pelepasan jenazah dari Kodam ke TMP Waena untuk dimakamkan di sana," katanya.

 

Sumber: KOMPAS.com (Penulis: Idham Khalid, Dhias Suwandi, Kiki Andi Pati, Maichel | Editor : Michael Hangga Wismabrata, Robertus Belarminus, Dheri Agriesta, Khairina)

https://regional.kompas.com/read/2020/12/16/06090011/-populer-nusantara-viral-foto-gadis-tertawa-lepas-di-ktp-pengakuan-pengantin

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Regional
DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

Regional
Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Regional
Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Regional
Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Regional
JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

Regional
Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Regional
Senin Besok, Mbak Ita Akan Resmi Dilantik Ganjar Jadi Wali Kota Semarang

Senin Besok, Mbak Ita Akan Resmi Dilantik Ganjar Jadi Wali Kota Semarang

Regional
Wabup Pidie Jaya Apresiasi Ketulusan Pengabdian Ramhat Aulia yang Bawa Ayahnya Berobat dengan Becak Motor

Wabup Pidie Jaya Apresiasi Ketulusan Pengabdian Ramhat Aulia yang Bawa Ayahnya Berobat dengan Becak Motor

Regional
Wujud Kolaborasi Lintas Daerah, Perayaan HUT Ke-20 Kabupaten Bone Bolango Hadirkan Berbagai Atraksi

Wujud Kolaborasi Lintas Daerah, Perayaan HUT Ke-20 Kabupaten Bone Bolango Hadirkan Berbagai Atraksi

Regional
BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

Regional
Gubernur Sulsel Nilai Keberhasilan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Karena Kepimimpinan Jokowi

Gubernur Sulsel Nilai Keberhasilan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Karena Kepimimpinan Jokowi

Regional
Pemkot Semarang Luncurkan BUMP, Plt Walkot Ita Harap Kesejahteraan Petani Meningkat

Pemkot Semarang Luncurkan BUMP, Plt Walkot Ita Harap Kesejahteraan Petani Meningkat

Regional
Kisah Agus Falahudin, Penyintas Gempa Cianjur yang Gotong Royong Bangun Huntara

Kisah Agus Falahudin, Penyintas Gempa Cianjur yang Gotong Royong Bangun Huntara

Regional
Tanggapi Keluhan Masyarakat, Pemkot Semarang dan BBWS Tangani Timbunan Sampah di Kampung Nelayan Tambakrejo

Tanggapi Keluhan Masyarakat, Pemkot Semarang dan BBWS Tangani Timbunan Sampah di Kampung Nelayan Tambakrejo

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.