NEWS
Salin Artikel

Mengungkap Fakta Miris di Balik Kematian Tragis PNS Kementerian PU, Cor Semen Masih Basah

KOMPAS.com - Kasus pembunuhan Aprianita, seorang PNS Kementerian PU di Palembang, Sumatera Selatan, masih menjadi sorotan.

Sejumlah kesaksian para saksi dan warga di sekitar lokasi Tempat Pemakaman Umum (TPU) Kandang Kawat, Kecamatan Ilir Timur II Palembang, mulai terungkap.

Salah satunya adalah Watoni (50), salah satu pejaga makam di TPU dan sekaligus rekan Nopi, salah satu tersangka pembunuhan Aprianita.

Menurut Watoni, tanah kosong yang digunakan untuk mengubur korban dan dicor semen biasanya dilewati para peziarah makam.

Menurut Watoni, ia tak menyangka Nopi akan ikut terlibat dalam aksi tersebut.

Seperti diketahui, jasad Aprianita ditemukan dicor semen di TPU Kandang Kawat. Setelah diselidiki, korban tewas dibunuh karena masalah utang piutang. Korban juga sempat dikabarkan tak pulang ke rumah selama 17 hari oleh pihak keluarga.

Berikut ini fakta lengkapnya:

Menurut Watoni, warga mulai menaruh rasa curiga kepada Nopi, lantaran ia tak kunjung bekerja sejak 9 Oktober 2019.

Seluruh rekannya pun tak mengetahui di mana keberadaannya. Namun, di pondok seluruh alat kerjanya masih ada di sana.

"Biasanya pagi sudah ada. Tapi sejak waktu itu dia tidak keluar," katanya.

"Awalnya kami sudah curiga waktu polisi datang mencarinya. Kami kira ada apa. Baru tahu kalau kejadian kemarin," kata Watoni.

Watoni menduga korban dikuburkan pada malam hari antara pukul 21.00 WIB dan 22.00 WIB. Pasalnya, pada waktu tersebut semua orang telah pulang.

"Kalau sore sampai habis maghrib masih ada orang. Kalau saya kira di atas jam sembilan malam dia kuburkan," ujarnya.

Sementara itu, Zubaidah (45), salah satu warga di sana, pun mengaku sempat mencurigai jika Aprianita dimakamkan di belakang pondok milik Nopi.

Hal itu karena coran terlihat masih basah dan jarang terlihat.
"Waktu polisi datang, saya sudah curiga di situ. Eh ternyata benar. Nopi sudah lama hilang," katanya.

Menurut Kasubdit Jatanras Ditreskrimum Polda Sumsel AKBP Yudhi Suwaryadi, pihaknya sebelumnya telah tiga hari melakukan penggalian di beberapa lokasi untuk mencari korban.

Setelah lima kali menggali di lokasi TPU Kandang Kawat, petugas akhirnya menemukan korban dengan kondisi mengenaskan.

"Kondisi korban masih mengenakan baju. Kaki korban juga terikat tali," ujarnya.

Dalam kasus ini, polisi berhasil menangkap dua orang terduga pelaku pembunuh Aprianita, yakni Yudi dan Ilyas.

"Iya, keduanya masih kita periksa. Baru dua tersangka yang diamankan," katanya, Jumat.

Dari hasil pemeriksaan, motif Yudi yang diduga menjadi dalang aksi pembunuhan Aprianita lantaran utang sebesar Rp 145 juta.

Korban diduga merasa ditipu oleh tersangka karena uang itu seharusnya untuk membeli satu mobil jenis Toyota Kijang Innova pada 2016 di Jakarta.

Namun, mobil yang diinginkan korban tak kunjung datang. Lalu, merasa kesal ditagih, Yudi akhirnya membunuh korban secara sadis.

Ia pun menyewa Ilyas yang telah ditangkap untuk menjerat leher Aprianita hingga tewas setelah sebelumnya lebih dulu diberikan minuman bercampur obat tetes mata.

(Penulis: Kontributor Palembang, Aji YK Putra | Editor: Aprillia Ika)

https://regional.kompas.com/read/2019/10/28/11360031/mengungkap-fakta-miris-di-balik-kematian-tragis-pns-kementerian-pu-cor-semen

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Regional
Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Regional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.