NEWS
Salin Artikel

Kampung Ini Porak-poranda Dihantam Gempa, Warga Butuh Air Bersih

Pantauan Kompas.com, Selasa (1/10/2019) lebih dari 100 rumah warga di dusun tersebut rusak parah hingga roboh dan rata dengan tanah.

Hanya beberapa rumah warga saja yang masih berdiri, namun dinding-dindingnya juga lepas.

Saat ini ribuan warga pun terpaksa mengungsi di dusun itu karena rumah-rumah mereka tak bisa ditempati lagi.

Tidak ada air bersih dan fasilitas MCK

Meski kondisinya sangat memprihatinkan, namun di lokasi pengungsian warga di dusun tersebut tidak ada satupun fasilitas mandi cuci dan kakus (MCK) yang tersedia, begitu pun sarana air bersih juga tidak disediakan pemerintah daerah.

Sejumlah warga dusun yang ditemui mengaku untuk mendapatkan keperluan air bersih mereka harus rela berjalan kaki menuju sungai yang jauhnya sekitar 300 hingga 500 meter dari lokasi pengungsian.

“Di sini tidak  ada MCK yang disediakan, untuk air bersih harus berjalan kaki ke kali dari sini sekitar 300 sampai 500 meter,” kata Wa Ode Iin kepada Kompas.com, Selasa.

Dia mengatakan sejak gempa terjadi hingga saat ini mereka sangat kesulitan untuk buang hajat karena MCK yang milik mereka ikut rusak dan hancur.

”Semuanya hancur, jadi tolong untuk MCK dan air bersih disediakan di sini,”ujarnya.

“Di tempat lain sudah diberikan, tapi kita di sini yang rusak parah belum dapat itu jadi kita harap bisa disediakan juga di sini,”katanya.

Dia mengaku saat ini bantuan berupa sembako dan tenda untuk pengungsi sudah diberikan, begitu pun posko kesehatan untuk melayani pengungsi telah berada di lokasi tersbut.

Namun untuk MCK dan air bersih hingga kini belum tersedia.

“Padahal itu yang paling kita butuhkan disini. Kalau mau ambil air bersih jauh harus pakai motor kalau tidak ada terpaksa jalan kaki,”ujarnya.

Gempa besar

Gempa 6,8 magnitudo sebelumnya mengguncang Pulau Ambon dan Kabupaten Seram Bagian Barat pada Kamis (26/9/2019) tsekira pukul 08.46 Wit.

Adapun lokasi gempa berada pada titik koordinat 3.38 Lintang Selatan,128.43 Bujur Timur atau berjarak 40 km Timur Laut Ambon-Maluku dan 9 km Kairatu, Kabupaten Seram Bagian Barat  dengan kedalaman 10 Km.

Akibat gempa tersebut tercatat 34 orang meninggal dunia dan ratusan lainnya mengalami kuka-luka.

Selain korban jiwa, gempa tersebut juga mengakibatkan kerusakan rumah-rumah warga, sekolah, rumah ibadah, perkantoran dan fasilitas publik lainnya. 

https://regional.kompas.com/read/2019/10/01/20483851/kampung-ini-porak-poranda-dihantam-gempa-warga-butuh-air-bersih

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Regional
Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Regional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.