NEWS
Salin Artikel

Bupati Karawang Minta Kompensasi Dampak Tumpahan Minyak ke Pertamina

Data itu akan diajukan kepada pihak Pertamina sebagai klaim kerugian.

Cellica sendiri berharap mata pencaharian warganya tidak terputus lantaran wilayahnya terdampak tumpahan minyak di anjungan Lepas Pantai YYA-1 area Pertamina Hulu Energi Offshore North West Java (ONWJ).

Cellica pun mengaku sudah berdialog langsung dengan warga pesisir Karawang yang terdampak.

Sebagian besar dari mereka merupakan petani tambak dan nelayan. Dialog tersebut juga dihadiri perwakilan dari Pertamina.

"Saya telah mendengar keluhan dari petani tambak yang bibitnya pada mati karena air tambak tercemar limbah. Sementara ada nelayan yang tidak melaut karena wilayah tangkapannya terkurung paparan minyak," kata Cellica, Selasa (30/7/2019).

Mendata kerugian warga

Oleh karenanya, Cellica meminta para kepala desa yang wilayahnya terpapar tumpahan minyak mentah diminta mendata kerugian yang diderita warganya.

Data itu akan diajukan kepada pihak Pertamina sebagai klaim kerugian. Ganti rugi itu, menurut Cellica, harus akurat.

"Kami telah minta pihak Pertamina memberikan kompensasi kepada semua desa terdampak kebocoran minyak. Selain membersihkan pantai, Pertamina harus menyediakan air bersih dan posko-posko kesehatan bagi warga desa tersebut," ujar Cellica.

Tugas para kepala desa, lanjut dia, adalah menghitung berapa kerugian yang dialami setiap warga. Misalnya, penghasilan nelayan per hari berapa, jika lima hari tidak melaut berapa?

"Hal itu yang nantinya menjadi bahasan bersama. Nanti akan dirumuskan nilai penggantiannya," katanya.

Posko pengaduan Pertamina

Pertamina juga sudah mendirikan posko pengaduan bagi warga yang terdampak.

Selain posko pengaduan, Pertamina juga mendirikan empat posko kesehatan, yakni Posko Cemara Jaya, Posko Sungai Buntu, Posko Sedari, dan Posko Pantai Mutiara.

"Jumlah pasien rata-rata yang ditangani empat posko, mencapai 120 orang," kata VP Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman dikutip dari keterangan tertulis.

Menurut Fajriyah, keluhan pasien antara lain gatal-gatal, pegal-pegal, batuk, dan penyakit lain seperti hipertensi.

Hanya saja, ia menyebut keluhan-keluhn tersebut bukan dampak langsung dari oil spill.

"Berdasarkan identifikasi sementara, keluhan mereka tersebut bukan dampak langsung dari oil spill," tambahnya.

Pertamina membutuhkan waktu sekitar delapan pekan ke depan untuk mengatasi munculnya gelembung gas disertai tumpahan minyak di anjungan lepas pantai YYA-I area PHE ONWJ.

"Pertamina memperkirakan perlu waktu sekitar delapan minggu sejak 25 Juli 2019

untuk menghentikan sumber gas dan oil spill," katanya.

Mengatasi tumpahan minyak

Pertamina telah memasang lima unit Giant Octopus Skimmer dan Static Oil Boom di sekitar anjungan YY di wilayah Karawang, Jawa Barat.

Hal ini dilakukan pasca peristiwa tumpahan minyak di sekitar anjungan lepas pantai YY PHE ONWJ.

Static Oil Boom dianggap mampu menahan penyebaran tumpahan minyak tersebut. Sedangkan Giant Octopus Skimmer digunakan untuk mengangkat tumpahan minyaknya.

Fajriyah mengatakan, Pertamina dan pihak terkait masih menginvestigasi penyebab insiden kebocoran minyak dan gas tersebut.

Indikasi sementara menunjukkan adanya anomali tekanan pada anjungan, yang menyebabkan munculnya gelembung gas dan diikuti oil spill.

https://regional.kompas.com/read/2019/07/30/22452831/bupati-karawang-minta-kompensasi-dampak-tumpahan-minyak-ke-pertamina

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Regional
Telur Busuk

Telur Busuk

Regional
Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Regional
Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Regional
Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Regional
Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Regional
NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

Regional
Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Regional
Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Regional
Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Regional
Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Regional
Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Regional
Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Regional
Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Regional
'T-Rex' yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

"T-Rex" yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.