NEWS
Salin Artikel

Kronologi Polisi Gagalkan Keberangkatan Bus ke Jakarta untuk Aksi 22 Mei

MALANG, KOMPAS.com — Jajaran Polres Malang menggagalkan keberangkatan satu bus yang hendak ke Jakarta untuk mengikuti aksi people power pada Rabu (22/5/2019).

Keberangkatan satu bus itu digagalkan pada Minggu (19/5/2019) sesaat setelah memulai perjalanan.

Kapolres Malang Kota AKBP Asfuri mengatakan, digagalkannya keberangkatan satu bus itu sebagai bagian dari patroli gabungan untuk menyikapi gerakan massa ke Jakarta.

"Jadi mulai tanggal 18, kami (Polres Malang Kota) melaksanakan kegiatan patroli gabungan didukung oleh TNI dan Satpol PP. Ini untuk menyikapi terkait dengan adanya informasi gerakan people power yang akan dilaksanakan pada 22 Mei," katanya di Mapolres Malang Kota, Senin (20/5/2019).

Kegiatan patroli itu dilakukan dengan melakukan razia di pusat pemberangkatan kendaraan serta di perbatasan Kota Malang. Hasilnya, pihaknya mendapati satu bus yang berisi sekitar 15 orang akan berangkat ke Jakarta.

"Kami melakukan razia di stasiun-stasiun, terminal termasuk juga di perbatasan keluar Kota Malang. Dari hasil pelaksanaan tersebut, kemarin kami berhasil mengamankan satu bus yang berisi sekitar 15 orang yang berencana akan berangkat ke Jakarta mengikuti kegiatan tersebut pada 22 Mei," katanya.

Setelah diamankan, seluruh penumpang di dalam bus itu didata dan membuat surat pernyataan bahwa mereka tidak jadi berangkat ke Jakarta untuk mengikuti aksi tersebut.

"Semalam sudah dilakukan pendataan, dilakukan pemeriksaan, kemudian masyarakat yang diamankan ini membuat pernyataan bahwa mereka tidak jadi berangkat ke Jakarta," katanya.

Jajaran Polres Malang akan terus melakukan razia untuk warga Kota Malang yang akan berangkat ke Jakarta. Warga yang ingin mengikuti aksi tersebut diimbau untuk tidak melanjutkan perjalanannya.

"Biasanya kami lakukan pemeriksaan terhadap barang-barang yang dibawa, termasuk melakukan interogasi tujuan ke mana. Kalau indikasi seperti itu kami imbau untuk tidak melanjutkan ke Jakarta," katanya.

Sementara itu, pihaknya sudah menyiapkan personel pengamanan untuk mengantisipasi aksi massa pada 22 Mei di Kota Malang. Total, ada 500 personel Polri, satu satuan setingkat kompi (SSK) personel TNI dan Satpol PP.

Personel itu akan disiagakan di kantor KPU Kota Malang, kantor Bawaslu Kota Malang, serta tempat-tempat yang menjadi tempat berkumpulnya massa aksi.

"Antispasi pada 22 Mei kami tetap menyiagakan personel dengan kekuatan 500 personel Polri, satu SSK dari TNI, dan dari Satpol PP juga. Itu nanti kami mengamankan di KPU, kemudian Bawaslu dan di gudang KPU, sekaligus memantau lokasi-lokasi yang dimungkinkan berkumpulnya massa," katanya.

"Tentunya kami berharap masyarakat Kota Malang tidak melakukan aksi-aksi yang inkonstitusional yang dapat melanggar aturan, termasuk juga yang ke Jakarta. Kami mengimbau masyarakat Kota Malang untuk tidak ke Jakarta," katanya.

https://regional.kompas.com/read/2019/05/20/13102591/kronologi-polisi-gagalkan-keberangkatan-bus-ke-jakarta-untuk-aksi-22-mei

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Antisipasi Dampak Psikososial Pascabencana, Pemprov Papua Siagakan 360 Relawan

Antisipasi Dampak Psikososial Pascabencana, Pemprov Papua Siagakan 360 Relawan

Regional
Pemprov Papua Cek Kondisi Sapi Kurban dari Presiden Jokowi

Pemprov Papua Cek Kondisi Sapi Kurban dari Presiden Jokowi

Regional
Bantu Penyintas APG Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Dirikan 50 Huntara

Bantu Penyintas APG Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Dirikan 50 Huntara

Regional
Bekerja Sama dengan Komunitas Muslim Selandia Baru, Dompet Dhuafa Hadirkan Pos Gizi di Garut

Bekerja Sama dengan Komunitas Muslim Selandia Baru, Dompet Dhuafa Hadirkan Pos Gizi di Garut

Regional
Gubernur Khofifah Sebut Kompetensi ASN Jadi Kunci Perbaikan Kualitas Birokrasi

Gubernur Khofifah Sebut Kompetensi ASN Jadi Kunci Perbaikan Kualitas Birokrasi

Regional
Pemprov Papua Berharap Pemda Hidupkan PMI yang Konsisten Jalankan Misi Kemanusiaan

Pemprov Papua Berharap Pemda Hidupkan PMI yang Konsisten Jalankan Misi Kemanusiaan

Regional
Pemprov Papua Kerahkan 96 Nakes untuk Cek Kondisi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Pemprov Papua Kerahkan 96 Nakes untuk Cek Kondisi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Regional
Wujudkan Pemerintahan yang Bersih dan Akuntabel, Pemprov Papua Maksimalkan Sistem E-Government

Wujudkan Pemerintahan yang Bersih dan Akuntabel, Pemprov Papua Maksimalkan Sistem E-Government

Regional
Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting

Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting

Regional
Dompet Dhuafa Kirimkan Tim QC ke NTT untuk Cek Kesehatan Hewan Kurban

Dompet Dhuafa Kirimkan Tim QC ke NTT untuk Cek Kesehatan Hewan Kurban

Regional
Bupati Jekek: Saya Yakin PPPK Guru di Wonogiri Mampu Jawab Tuntutan Zaman

Bupati Jekek: Saya Yakin PPPK Guru di Wonogiri Mampu Jawab Tuntutan Zaman

Regional
Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Regional
Kejar Target Perekaman E-KTP Wilayah Meepago, Pemprov Papua Buka Layanan di Paniai

Kejar Target Perekaman E-KTP Wilayah Meepago, Pemprov Papua Buka Layanan di Paniai

Regional
Gubenrur Jatim Berikan Bantuan Sambungan Listrik PLN untuk 1.951 Penyintas APG Semeru

Gubenrur Jatim Berikan Bantuan Sambungan Listrik PLN untuk 1.951 Penyintas APG Semeru

Regional
Lumpy Skin Disease Ancam Ketahanan Pangan

Lumpy Skin Disease Ancam Ketahanan Pangan

Regional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.