NEWS
Salin Artikel

5 Fakta Musibah Tembok SD Roboh di Pekanbaru, Sudah Diingatkan Warga hingga Penjelasan Komite Sekolah

KOMPAS.com - Saat para siswa hendak bergegas masuk sekolah, tembok setinggi dua meter di Sekolah Dasar Negeri 141 di di Jalan Abidin, Kelurahan Air Dingin, Kecamatan Bukit Raya, Pekanbaru, Riau, tiba-tiba roboh.

Peristiwa yang terjadi sekitar pukul 07.00 WIB tersebut menelan dua korban jiwa dan 4 luka-luka. Lima korban berstatus siswa dan satu korban adalah warga sekitar sekolah.

Dua korban meninggal adalah Willam Malaekhi (7) siswa SD dan Yanitra Oktivizoly (17) siswa SMA yang saat itu tengah melintas di lokasi kejadian. Keduanya mengalami luka serius hingga nyawa mereka tak tertolong.

Berikut ini fakta di balik peristiwa tersebut.

Hal ini diakui oleh Ermi (38), salah satu warga sekitar sekolah.

"Temboknya sudah lama miring ke arah jalan. Sudah sekitar sebulan kami lihat miring," ucap Ermi, yang juga pemilik warung di dekat lokasi kejadian, Rabu (14/11/2018).

Meski demikian, kata dia, pihak sekolah belum melakukan perbaikan atau pembongkaran. Sehingga, tembok yang miring membahayakan warga yang melintas.

"Karena sudah lama temboknya miring, suami saya pasang aba-aba atau peringatan dengan tulisan awas pagar ini mau roboh, karena sudah membahayakan. Kan setiap hari kita lihat. Cuma pelaksanaan (pengerjaan) dari sekolah belum ada," kata Ermi.

Ketua Komite SDN 141, Rustami Agafar, mengatakan, tembok sekolah tersebut dibangun pada tahun 2016 lalu.

"Tembok ini dibangun bukan bukan menggunakan APBD. Tapi biayanya swadaya wali murid," kata Rustami pada wartawan, Rabu.

Menurut dia, robohnya pagar tembok ini, disamping karena musim hujan, juga jalan di samping tembok merupakan jalan umum.

"Kan jalan itu jalan umum yang banyak dilewati truk sehingga menyebabkan getaran," tambahnya.

Kapolsek Bukit Raya, Kompol Pribadi, mengatakan, peristiwa tersebut terjadi sekitar pukul 07.00 WIB. Saat itu beberapa korban, khususnya para siswa SDN 141 dan sejumlah warga sedang melintas di dekat tembok.

Saat itu tiba-tiba tembok sekolah roboh dan menimpa para siswa dan warga yang berada di dekatnya.

"Menurut keterangan saksi, Erlin Sihithe (35) orang tua dari korban William Maleakhi, saat itu ia mengantarkan anaknya ke sekolah dan memarkirkan sepeda motor di samping pagar tembok. Tak lama setelah itu, tiba-tiba tembok roboh lalu menimpa korban yang lainnya," kata Kompol Pribadi.

Melihat anaknya tertimpa tembok, Erlin pun segera berteriak dan meminta tolong. Warga jua segera melaporkan kejadian itu ke Polsek Bukit Raya. Setelah itu, petugas Damkar Kecamatan Bukit Raya lalu mengevakuasi korban.

"Jadi total korban enam korban. Dua meninggal dan empat luka ringan. Korban yang luka dirawat di RS Safira Pekanbaru. Sedangkan dua korban meninggal dunia dibawa ke rumah duka," kata Pribadi.

Keluarga korban Yanitra Oktovizoly (17) siswi kelas 12 SMAN 14 Pekanbaru, tak bisa menyembunyikan kesedihan saat melihat jenazah Yanitra disemayamkan di rumah duka, di Jalan Ilham, Kecamatan Bukit Raya, Pekanbaru.

Tangis pun pecah saat peti jenazah Yanitra dibawa ke pemakaman di dekat Tugu Pahlawan Kerja, Jalan Kaharuddin Nasution, Kecamatan Bukit Raya, Pekanbaru, sekitar pukul 15.20 WIB.

Proses pemakaman jenazah diiringi isak tangis keluarga, guru dan puluhan siswa SMAN 14 Pekanbaru.

Usia pemakaman, Jon Kenedi, ayah Yanitra, mengaku pertama kali mendapat kabar anaknya terkena musibah dari guru sekolahnya.

"Saya pulang dari antar anak, datang gurunya (SDN 141) ke rumah. Saya bilang ada apa. Terus gurunya bilang ada musibah. Sampai di sekolah sudah, sudah (meninggal)," katanya.

Menurut Jon, korban setiap pagi memang berangkat ke sekolah bersama adiknya, Rasyad Agus Triono untuk diantar ke SDN 141.

"Mereka memang setiap pagi sama-sama berangkat sekolah. Nanti adiknya diturunkan di SD 141," kata Jon.

Saat itu, dia mengaku belum mengetahui seperti apa kondisi anaknya, Rasyad, yang juga menjadi korban tertimpa tembok roboh.

"Saya belum atau seperti apa anak saya. Ini baru ke rumah sakit setelah pemakaman kakak (Yanitra)," tutup Jon.

Beberapa jam setelah menimpa enam oranng, petugas Dinas Pendidikan Pekanbaru membongkar tembok pagar SDN 141 Pekanbaru, di Jalan Abidin, Kelurahan Air Dingin, Kecamatan Bukit Raya, Pekanbaru, Riau, Rabu (14/11/2018).

"Karena ada arahan dari Polresta Pekanbaru, maka seluruhnya tembok kita bongkar," kata Kepala Dinas Pendidikan Kota Pekanbaru Abdul Jamal pada Kompas.com, Rabu (14/11/2018).

Untuk pembongkaran sisa bangunan tembok yang roboh ini, dia mengaku berkoordinasi dengan dinas PUPR Pekanbaru.

Menurut Jamal, sisa bangunan tembok yang ada saat ini masih layak jika dilihat dari struktur pembangunannya.

"Sisa yang di ujung masih layak. Tapi kalau yang roboh ini kan bagian bawahnya mungkin faktor cuaca. Karena sekarang musim hujan. Namun, untuk memastikan penyebab robohnya bangunan tembok ini, pihaknya akan mengkaji terlebih dahulu.

"Akan kami survei dulu," katanya.

Sumber: KOMPAS.com (Idon Tanjung)

https://regional.kompas.com/read/2018/11/16/07231791/5-fakta-musibah-tembok-sd-roboh-di-pekanbaru-sudah-diingatkan-warga-hingga

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Alexa, Siswi Berprestasi di Tarakanita dan Bintang Film Vania On Lima Street

Alexa, Siswi Berprestasi di Tarakanita dan Bintang Film Vania On Lima Street

Regional
Gubri Terima Penghargaan Tokoh Wakaf Nasional Unsur Kepala Daerah dari BWI Award 2022

Gubri Terima Penghargaan Tokoh Wakaf Nasional Unsur Kepala Daerah dari BWI Award 2022

Regional
Tingkatkan Digitalisasi Pelaku UMKM di Medan, Walkot Bobby Jalin Kerja Sama dengan Paper.id

Tingkatkan Digitalisasi Pelaku UMKM di Medan, Walkot Bobby Jalin Kerja Sama dengan Paper.id

Regional
Hadirkan Kartu Kredit Pemda Pertama di Indonesia, Bobby Nasution: Kami Ingin Akselerasi Penyerapan Anggaran

Hadirkan Kartu Kredit Pemda Pertama di Indonesia, Bobby Nasution: Kami Ingin Akselerasi Penyerapan Anggaran

Regional
Pemprov Jateng Raih Predikat A Reformasi Birokrasi, Ganjar Siap Kejar Target Predikat AA

Pemprov Jateng Raih Predikat A Reformasi Birokrasi, Ganjar Siap Kejar Target Predikat AA

Regional
DPMPTSP Riau Raih Peringkat Pertama UPP Kategori Prima 2022, Gubri: Jadi Motivasi Bekerja Keras

DPMPTSP Riau Raih Peringkat Pertama UPP Kategori Prima 2022, Gubri: Jadi Motivasi Bekerja Keras

Regional
Bagaimana Akhir Kejahatan Sistemik Mas Bechi?

Bagaimana Akhir Kejahatan Sistemik Mas Bechi?

Regional
Tingkatkan Pelayanan Kesehatan di Medan, Wali Kota Bobby Luncurkan UHC JKMB

Tingkatkan Pelayanan Kesehatan di Medan, Wali Kota Bobby Luncurkan UHC JKMB

Regional
Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Regional
Telur Busuk

Telur Busuk

Regional
Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Regional
Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Regional
Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Regional
Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Regional
NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.