NEWS
Salin Artikel

Pelaku "Skimming" Pura-pura Jadi Korban dan Minta Ganti Rugi ke Bank

Nominal uang yang dimintakan ganti rugi ke bank mencapai Rp 131 juta. Pihak bank juga sempat terkecoh dengan membayarnya, bersamaan dengan pembayaran ganti rugi nasabah lain. 

Hal itu terungkap saat polisi melakukan pemeriksaan terhadap 8 pelaku yang ditangkap personel Polres Kediri 9 April 2018.

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Kediri Ajun Komisaris Hanif Fatikh menceritakan, drama berpura-pura menjadi korban diawali dengan salah seorang anggota komplotan berinisial TY yang mempunyai rekening bank berisi uang Rp 6 juta.

Oleh tersangka SP yang merupakan koordinator komplotan, rekening itu disuntik dana sebesar Rp 110 juta. Suntikan dana juga dilakukan tersangka SJ sebesar Rp 15 juta sehingga total isi rekening menjadi Rp 131 juta.

Tersangka SP kemudian menguras habis isi rekening milik TY tersebut dengan teknik skimming. Pengurasan uang dalam rekening itu dilakukan di luar kota.

"Ngambilnya (uang) dari Semarang," kata Hanif saat rilis kasus di Mapolres Kediri, Kamis (12/4/2018).

Seusai dikuras, TY mendatangi kantor bank dan berpura-pura uangnya dalam rekening turut hilang secara misterius. Saat itu pihak bank melakukan penggantian secara penuh.

"Akhirnya hasil uangnya itu dibagi berdasarkan titipan masing-masing," ungkap Hanif.

Dari pemeriksaan pelaku juga terungkap bahwa mereka tetap melancarkan aksinya meski masyarakat sudah ramai membahas hilangnya uang secara misterius itu. Aksi itu dilakukan para tersangka dalam rentang waktu Januari hingga Maret 2018.

Meski demikian, tersangka SP mengaku sempat merasa was-was dan khawatir aksinya itu dapat terendus polisi. Hingga kemudian apa yang ditakutkan itu menjadi kenyataan.

"Akhirnya benar tertangkap," ujar SP.

Sebelumnya diberitakan, Polres Kediri menangkap 8 orang tersangka pelaku "skimming" di beberapa tempat, yaitu Kediri, Tulungagung, Pekalongan, serta Semarang. Hingga saat ini pengejaran dilakukan terhadap Mr X yang menjadi otak pelaku.

Para pelaku melancarkan aksinya menguras uang nasabah bank dengan cara skimming yang dilengkapi kamera pengawas. Dalam rentang waktu 3 bulan menjalankan aksinya, mereka mengumpulkan uang sebesar Rp 500 juta.

Hilangnya uang nasabah Bank BRI secara misterius itu terjadi di Ngadiluwih dan beberapa tempat lainnya. Peristiwa yang terjadi pada pertengahan Maret lalu itu berimbas pada aksi pemblokiran rekening nasabah secara massal. 

https://regional.kompas.com/read/2018/04/13/12463941/pelaku-skimming-pura-pura-jadi-korban-dan-minta-ganti-rugi-ke-bank

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bupati Arief Berikan Respons Positif akan Rencana IPB Dirikan Sekolah Peternakan Rakyat di Blora

Bupati Arief Berikan Respons Positif akan Rencana IPB Dirikan Sekolah Peternakan Rakyat di Blora

Regional
USAID dan CCBO Kagum dengan Aksi Warga Kelola Sampah di Makassar

USAID dan CCBO Kagum dengan Aksi Warga Kelola Sampah di Makassar

Regional
Peringati HUT Ke-127 Kota Negara, Bupati Jembrana Ikuti Pawai Budaya Jagat Kerthi

Peringati HUT Ke-127 Kota Negara, Bupati Jembrana Ikuti Pawai Budaya Jagat Kerthi

Regional
Sigap Atasi Inflasi di Riau, Gubernur Syamsuar Gencarkan Operasi Pasar

Sigap Atasi Inflasi di Riau, Gubernur Syamsuar Gencarkan Operasi Pasar

Regional
Peringati HUT Ke-77 RI, Bupati Blora Berkunjung ke Rumah Veteran dan Purnawirawan

Peringati HUT Ke-77 RI, Bupati Blora Berkunjung ke Rumah Veteran dan Purnawirawan

Regional
Bekerja Sama dengan TP PKK, Pemkab Jembrana Salurkan 15,1 Ton Beras Bansos

Bekerja Sama dengan TP PKK, Pemkab Jembrana Salurkan 15,1 Ton Beras Bansos

Regional
Kasus Covid-19 Naik, Bupati Wonogiri Minta Warga Taati Prokes

Kasus Covid-19 Naik, Bupati Wonogiri Minta Warga Taati Prokes

Regional
Momen HUT Ke-77 RI, Bupati Jekek Ajak Warga Bangun Kembali Harapan yang Hilang

Momen HUT Ke-77 RI, Bupati Jekek Ajak Warga Bangun Kembali Harapan yang Hilang

Regional
HUT Ke-77 RI, Walkot Madiun Minta Generasi Muda Isi Kemerdekaan dengan Hal-hal Positif

HUT Ke-77 RI, Walkot Madiun Minta Generasi Muda Isi Kemerdekaan dengan Hal-hal Positif

Regional
Pemkot Makassar Ajak Penyandang Disabilitas Rayakan HUT Ke-77 RI

Pemkot Makassar Ajak Penyandang Disabilitas Rayakan HUT Ke-77 RI

Regional
Momen HUT Ke-77 RI, Ganjar Ajak Mantan Napiter Berikan Pemahaman Bahaya Intoleransi dan Radikalisme

Momen HUT Ke-77 RI, Ganjar Ajak Mantan Napiter Berikan Pemahaman Bahaya Intoleransi dan Radikalisme

Regional
HUT Ke-77 RI, Pemkab Trenggalek Beri Ruang Berekspresi bagi Penari Anak-anak

HUT Ke-77 RI, Pemkab Trenggalek Beri Ruang Berekspresi bagi Penari Anak-anak

Regional
Peringati HUT Ke-77 RI, Desa Wisata Tebing Lingga Siap Kibarkan Bendera Merah Putih Raksasa

Peringati HUT Ke-77 RI, Desa Wisata Tebing Lingga Siap Kibarkan Bendera Merah Putih Raksasa

Regional
Peringati HUT Ke-72 Jateng, Bupati Blora Kenakan Pakaian Adat Sikep Samin

Peringati HUT Ke-72 Jateng, Bupati Blora Kenakan Pakaian Adat Sikep Samin

Regional
Bupati Jekek Minta Gerakan Pramuka Peka Terhadap Persoalan Bangsa dan Penderitaan Sesama

Bupati Jekek Minta Gerakan Pramuka Peka Terhadap Persoalan Bangsa dan Penderitaan Sesama

Regional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.